Sebentar Lagi Lebaran, Apa Tanda-Tanda Ini Menghampirimu juga?

Apa kamu juga merasakan apa yang saya rasakan? Meskipun lebaran masih terhitung kurang lebih 2 minggu lagi, namun telah muncul beberapa fenomena masyarakat.

Artikel

Avatar

Ini penting. Apa kamu juga merasakan apa yang saya rasakan? Meskipun lebaran masih terhitung kurang lebih 2 minggu lagi, namun telah muncul beberapa fenomena masyarakat. Hmm semacam indikator kalau lebaran sudah dekat gitu lo~

Lucunya di tiap tahunnya selalu terjadi. Saya yakin tak hanya di lingkungan saya tinggal saja. Bahkan masyarakat +62 di seluruh daerah akan merasakannya juga.

Shaf sholat tarawih semakin maju

Maksudnya bukan waktunya yang jadi maju, tapi di saat menjelang akhir Ramadan sholat Tarawih di masjid, musala, langgar sudah mulai sepi—yang biasanya banyak bocah atau para ibu-ibu yang rebutan shaf tempat sholat dan seringnya saya dapat bagian belakangm—enjelang akhir Ramadan posisi shaf saya jadi maju. hehe

Tempat salat yang sepi bisa jadi ada beberapa faktor. Pertama, karena mereka yang sudah mudik ke kampung halaman. Kedua, jamaah langgar sudah pindah ke butik dan mall berburu diskon busana Idul Fitri yang dibandrol diskon gila-gilaan. Padahal akhir-akhir Ramadan gini—kata pak ustaz-ustaz yang biasa saya dengar saat ceramah Tarawih—yang namanya malam lailatur qadar lagi datang-datangnya lhooo~

Munculnya jasa penukaran pecahan uang

Ngaku yang disekitar rumahnya sudah mulai bermunculan para pedagang yang menawarkan jasa penukaran uang. Padahal lebaran terhitung masih beberapa minggu lagi, tapi sudah banyak yang berjejer di pinggir jalan sambil tertata beberapa pecahan mata uang. Lihat kan, kayak indikator kalau lebaran sebentar lagi.

Lebaran ini biasanya identik dengan budaya unjung-unjung alias silahturahmi ke sanak keluarga, teman, sahabat, calon ibu mertua, sampai mantan (yang ini mungkin bisa dipikir-pikir kembali). Dalam rangka THR yang cair di mana-mana tentunya rezeki berlimpah ini patut dibagikan ke keluarga apalagi mereka yang masih bocah—aduh, ceperan banyak sekali. Bagi mereka yang sudah beranjak dewasa, jatah amplop THR pun mungkin sudah berkurang jatahnya—ini curhat, tapi kenyataannya memang begitu.

Baca Juga:  Pengalaman Berpuasa dengan Teman Nasrani

Dengan adanya fenomena bagi THR ini pun banyak masyarakat yang berbondong-bondong menukarkan uang pecahan bermacam-macam mulai dari Rp2000-,  Rp5000-, Rp10.000-, dan pecahan lain. Tujuannya? Ya jelas biar terlihat tebel aja di amplop. Misal nih bagi THR satu amplop isinya Rp25.000-, kalau ditukar dengan pecahan Rp5000-, saja lembarnya sudah berjumlah 5. Seneng gak tuh keliatan tebel apalagi bocah yang nerima.

Tak hanya pihak bank saja membuka jasa penukaran uang ini. Mereka—para penyedia jasa penukaran uang—bergegas memanfaatkan momen ini, untungnya cukup lumayan buat sangu lebaran—katanya. Jasa ini memudahkan bagi mereka yang malas repot ke bank dan ngantri. Dengan adanya jasa penukaran pinggir jalan uangmu akan menjadi receh seperti kamu secara cepat dan kegiatan bagi THR-mu jadi lancar jaya. Tapi jangan lupa tetap memperhatikan keamanannya ya—pastikan bukan perasaan uang palsu yang kita terima.

Mendadak jualan amplop-amplop lucu

Kenyataannya semua mendadak memanfaatkan kesempatan ini untuk mengais pundi-pundi rezeki yang kembali lagi. Lumayan toh buat sangu lebaran. Mereka yang bukan penjual apapun awalnya, mendadak sekarang nawarin amplop lucu lebaran.

Duh siapa yang nggak tergiur. Saya sendiri suka sekali melihat amplop-amplop dengan desain lucu yang dijual kawan maupun yang dipajang di toko. Saya pun ikut semangat membeli walaupun belum bisa ngasih THR.

Pre Order kue kering, kacang dan Khong Guan

Tak hanya amplop—kue kering khususnya seperti nastar dan castangel, Khong Guan apalagi yang sepertinya harus dan kudu wajib ada di setiap perayaan Idul Fitri sudah dapat di order mulai dari sekarang. Atau bisa juga dibuat Pre Order bagi para pembelinya.

Terlebih lagi ibu saya yang selalu sudah gercep pesan sejak awal di tetangga sebelah yang sudah membuka Pre Ordernya. Uniknya pembayaran dapat diangsur alias dicicil. Seakan tak mau ketinggalan dan kehabisan, ibu harus benar-benar mendapatkan jajanan wajib hari raya. Asalkan jangan beri saya harapan palsu dengan kaleng Khong Guan yang nyatanya tak berisi biskuit tapi justru rengginang atau emping.

Baca Juga:  #AugustWish: Perayaan Harapan Para Netizen di Awal Bulan

Diskon dan cashback merchant yang gila-gilaan

Kalau yang ini sudah dipastikan di awal Ramadan sudah mulai bertaburan promo, diskon, dan cashback merchant di seluruh mall—apalagi menjelang hari raya. Masyarakat—khususnya kaum hawa—seolah dimanjakan dengan berbagai tawaran menarik sana sini. Hmmm, kalap khaaan~

Menjelang mendekati hari raya maka tawaran semakin besar—makin banyak pula jamaah Tarawih yang biasanya berebut shaf paling depan, sekarang pindah ke kasir paling depan.

 

Untuk sebagian orang mungkin tak pernah memperhatikan hal-hal seperti ini. Bagi saya, uniknya Indonesia seperti ini yang pasti tidak akan dimiliki negara-negara lain—yang mungkin juga sebagian besar merayakan Idul Fitri. Tak hanya itu,  melihat beberapa fenomena yang saya rasakan saat ini menandakan semarak Idul Fitri semakin dekat. Mungkin di berbagai daerah akan berbeda. Budaya menyambut hari raya pun berbeda.

Sebentar lagi, Ramadan akan berada di penghujung bulan. Semoga kita masih dapat dipertemukan lagi dengan berkat Ramadan tahun depan. Aamiin.

Tak lupa mohon maaf lahir batin.

THR~ THR~ THR~

---
920 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.