Romantisasi Bioskop Era 2000-an: Tiket Manual dan Promo Nonton Hemat Tiap Senin – Terminal Mojok

Romantisasi Bioskop Era 2000-an: Tiket Manual dan Promo Nonton Hemat Tiap Senin

Artikel

Seto Wicaksono

Saat ini, banyak bioskop di berbagai tempat di Indonesia sudah berbenah. Di antaranya meningkatkan fasilitas juga pelayanan dan mengalami modernisasi yang membuat kita sangat nyaman sekaligus betah ketika menonton. Bahkan sejak saat kita memasuki pintu utama. Hembusan AC yang sejuk dan aroma khas popcorn serta camilan lain sudah pasti terendus sejak kali pertama menginjakkan kaki di ruangan yang tiap jengkal lantainya diberi alas karpet yang empuk. Luar biasa, memang.

Belum lagi pelayanan di ruangan bioskop premium yang menontonnya saja sudah bisa sambil rebahan atau tiduran. Lengkap dengan selimut hangat yang sangat memungkinkan bikin sebagian penontonnya ketiduran. Pokoknya, nonton di bioskop sekarang itu sangat berbeda dengan 15-20 tahun yang lalu.

Pada era tersebut, dari sisi pelayanan tetap ramah, kok. Nggak berbeda jauh dengan sekarang. Yang jadi pembeda dan sangat jelas terasa adalah fasilitasnya. Dimulai dari ketersediaan tiket, antara dulu dan sekarang sangat jelas berbeda. Pada dasarnya, soal pengecekan kursi memang masih melalui komputer dan sudah tersistem. Namun, bentuk fisik tiketnya itu, betul-betul seperti karcis parkir dan biasanya ditulis dengan menggunakan spidol.

Sekarang, kalau mau pamer tiket nonton ke media sosial sih nggak ada masalah karena bentuk fisiknya pun mumpuni. Coba 15-20 tahun yang lalu. Mungkin sebagian orang akan berpikir berulangkali ketika mau pamer dan mengunggah tiket nonton ke media sosial. Nggak Friendster-able, Bos.

Maklum, era 2000-an media sosial yang familiar digunakan oleh kebanyakan orang, kan, Friendster. Selain ada juga situs MySpace, sih.

Selain soal tiket yang masih ditulis secara manual, kisaran era 2000-an, Senin adalah hari yang sangat ditunggu-tunggu oleh para pecinta film, khususnya mereka yang sangat suka atau punya hobi nonton di bioskop. Pasalnya, secara rutin, setiap Senin, di banyak bioskop selalu diadakan promo dengan tajuk “Nomat” atau nonton hemat.

Jika pada Selasa-Kamis harga tiket bioskop pada era 2000-an berkisar Rp20.000-an dan Jumat-Sabtu sekitar Rp25.000-35.000, khusus tiap Senin harganya menjadi Rp10.000. Pada masanya, saya sering memanfaatkan promo nonton hemat ini bersama banyak teman sepulang sekolah. Lumayan, kan. Dapat fasilitas termasuk tontonan serupa dengan harga yang jauh lebih murah.

Nggak heran juga kalau tiap Senin, di atas pukul 12 siang sampai sore, beberapa bioskop dipenuhi oleh banyak remaja yang masih lengkap menggunakan atribut dan seragam sekolah. Lah gimana, para pekerja kan terbilang sulit jika ingin memanfaatkan promo ini. Kalaupun niat banget, paling cepat bisa nonton selepas jam pulang kerja. Dari sore menuju malam, lah.

Bagi saya, promo ini terbilang sukses dalam menggaet minat banyak orang untuk datang ke bioskop pada masanya tanpa memandang strata. Siapa pun, jika ada keinginan, bisa nonton di bioskop tiap Senin dengan memaksimalkan promo nonton hemat ini.

Walaupun saat ini ada banyak promo yang ditawarkan oleh pengelola bioskop, baik secara offline maupun online, juga melalui berbagai aplikasi. Saya rasa, nggak ada salahnya juga jika ingin mengadakan kembali promo nonton hemat. Lantaran betul-betul ikonik dan mudah diingat. Ketika ada seseorang yang menyebutkan kata nomat, pasti akan langsung merujuk kepada nonton hemat di bioskop dan dilakukan pada Senin. Kurang ikonik dan familiar apa coba?

Selain dari beberapa nostalgia yang sudah disebutkan, bioskop juga selalu menjadi tempat yang memorable bagi banyak orang. Mau nontonnya sendiri, kek. Mau sama gebetan, pacar, atau keluarga, pasti selalu meninggalkan kesan tersendiri. Bahkan tak jarang, kita selalu mengasosiasikan film yang ditonton dengan emosi yang sedang kita rasakan pada momen tertentu. Minimal, suka keingetan sendiri, “Hooo iya, waktu itu nonton film ini sama si ini, nih.” Atau “Oh, waktu itu nonton film itu lagi sendirian.” Pokoknya, ada aja gitu yang bikin keingetan.

Bioskop, dengan segala kenangannya, memang selalu menjadi salah satu destinasi terbaik untuk kembali, kapan pun yang kita inginkan. Ia selalu menawarkan kenyamanan paripurna bagi para pelanggannya. Namun, soal harga camilan yang dijual di sana, dari dulu hingga sekarang, sulit dimungkiri bahwa walaupun enak, harganya memang terbilang mahal, sih. Hiks.

BACA JUGA 5 Alasan Menahan Diri ke Bioskop Saat Resmi Buka dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Baca Juga:  Bukan Ajang Pamer, #Favoritebookchallenge Itu Usaha Menebar Gemar Membaca

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
1


Komentar

Comments are closed.