Rempeyek Laron, Alternatif Pemasukan di Musim Hujan – Terminal Mojok

Rempeyek Laron, Alternatif Pemasukan di Musim Hujan

Artikel

Avatar

 Musim hujan memang sudah berangsur-angsur mengguyur wilayah Indonesia terutama di bagian Jawa Tengah, setiap hari mulai dari pagi hingga sore selalu diguyur hujan. Bagaimana tidak, pagi yang yang biasanya menjadi ajang untuk berjemur sekarang hanya tinggal kabut yang menyelimuti, sinar matahari tidak menampakkan diri sebagaimana mestinya. Hujan juga sudah menyebabkan beberapa wilayah mengalami bencana, yang pastinya sangat memerlukan uluran tangan kita baik melalui aksi maupun berdonasi untuk meringankan beban mereka.

Namun ternyata, musim hujan juga bisa menjadi peluang, terutama bagi masyarakat desa untuk menambah beberapa lembar uang untuk menambah pemasukan ataupun sekedar mengurangi pengeluaran. Apalagi dengan kondisi sekarang banyak petani yang gagal panen karena tikus dan burung yang menghabiskan padi di beberapa tempat yang saya jumpai. Situasi yang semakin mengajak diri untuk bisa bertahan hidup dengan kondisi ekonomi yang tidak stabil karena pandemik yang semakin menggila serta cuaca musim hujan yang juga rentan terkena flu menjadikan tahun 2020 menjadi tahun penuh beban dan ke-ambyaran.

Hujan yang lebat dari sore hingga malam menjelang pagi, biasanya akan memicu munculnya serangga yang beterbangan di pagi hari: laron. Hujan yang lebat pada malam hari biasanya membuat tanah menjadi sangat lembab dan saat itulah serangga ini keluar yang biasanya lubangnya dipenuhi dengan serangga rayap. Anak-anak  yang berangkat sekolah biasanya akan mengambil dan mengumpulkan laron ke dalam plastik dan akan melepaskan lagi saat sayapnya sudah patah.

Ini menjadi momen yang mempunyai keunikan tersendiri tentunya. Tidak semua tempat bisa menjumpai hal yang demikian. Jalanan dipenuhi dengan hewan musiman yang terbang menghiasi indahnya pagi hari dengan embun yang masih dingin. Namun, nantinya laron ini akan memutuskan sayapnya dan merayap, yang membuat jalanan pada siang harinya menjadi banyak patahan sayapnya. Oleh karena laron biasanya hanya muncul sekejap saja, saat sinar matahari mulai nampak biasanya sudah merayap di tanah-tanah ataupun jalanan.

Meskipun begitu, siapa yang nyangka kalau hewan ini juga bisa dikonsumsi? Suatu pagi saya melihat cuaca pagi yang mendung dan dikerumuni laron-laron yang beterbangan, setelah semalam kedinginan karena hujan sangat lebat hampir pagi. Paginya ada tetangga yang pagi-pagi sekali sudah sibuk dengan beberapa janur yang dipasang di lubang tempat laron itu muncul dan terbang. Beberapa janur dipasang, dibuat melengkung, agar laron terbang menjadi terperangkap.

Janur-janur itu dipasang di tanah sekitar rumahnya. Dia sibuk wara wiri untuk melihat dan mengambil laron sebelum berhasil meloloskan diri dari perangkap yang dibuatnya. Ketika sudah mendapatkan banyak laron, dipretelilah sayap-sayap itu hingga tinggal hewannya aja yang merayap-rayap. Saya geli melihat itu, tapi juga kepo dengan yang akan dilakukan.

Laron-laron tadi yang tinggal tubuhnya langsung diolah sebagaimana mestinya kalau mengolah makanan lainnya. Saya baru tahu kalau ternyata laron tadi bisa di bikin rempeyek, selain itu juga diolah menjadi serundeng. Setelah selesai diolah, tetangga saya lalu menjual rempeyek laron ke pasar.

Saya tidak menyangka bahwa laron yang dulu saat saya sekolah hanya sebagai alat bermain di pagi hari saat berangkat ke sekolah bersama teman-teman ternyata juga bisa menghasilkan beberapa lembar uang.

Selain dijual, hasil olahannya juga bisa mengganti menu makanan. Olahan makanan konvensional bisa diganti dengan serundeng plus rempeyek ini. Setidaknya, olahan laron tersebut akan mengurangi biaya belanja sayur untuk beberapa hari. Apalagi kalau setiap hari hujan lebat, dan di pagi harinya banyak laron yang muncul tentu bisa untuk menghasilkan beberapa lembar uang untuk membeli kebutuhan lainnya ataupun buat ngopi di angkringan.

Selain itu, hal ini bisa kita gunakan untuk melatih kepekaan kita agar kreatif dan inovatif. Sesuatu yang kita jumpai di lingkungan sekitar ternyata bisa menghasilkan rupiah. Yaaa meskipun tidak banyak, tapi kan kita belajar untuk inovatif  dan berani untuk mencoba.

BACA JUGA Mengapa Lulusan Fakultas Filsafat UGM Bisa Sukses Nyaris di Segala Bidang?

Baca Juga:  Inilah 5 Merek Fried Chicken Paling Enak di Tembalang
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
2


Komentar

Comments are closed.