Mengapa Lulusan Fakultas Filsafat UGM Bisa Sukses Nyaris di Segala Bidang? – Terminal Mojok

Mengapa Lulusan Fakultas Filsafat UGM Bisa Sukses Nyaris di Segala Bidang?

Featured

Made Supriatma

Secara kebetulan, beberapa hari lalu saya membaca lagi buku Julien Benda. Mungkin Anda familier dengan buku yang judulnya Pengkhianatan Kaum Intelektual itu. Di dalam buku itu, Benda menganalisis golongan yang secara sinis dia sebut sebagai “clerks”, yakni manusia tidak praktis yang merupakan gabungan antara clerk dan clerics.

Begitulah Benda menggambarkan intelektual: manusia yang hanya bergerak di tataran konseptual, berpikir, dan jauh dari hal-hal praktis. Atau seperti kata Benda sendiri, “Mereka yang aktivitas esensialnya tidak bertujuan untuk mencari hal-hal praktis, mereka yang mencari kesenangan dari seni, sains, atau spekulasi-spekulasi metafisika, pendeknya dari keunggulan dalam memilih hal-hal yang tidak materialistis, dan dalam kata lain ‘Kerajaan saya bukan dari dunia ini’.”

Kalimat terakhir itu adalah yang kalimat yang diucapkan Yesus di depan pengadilan Pilatus.

Biarlah Benda saya bahas di kesempatan lain. Kali ini saya menemukan esei ringan namun lucu, cerdas, dan mendalam. Judulnya “Lulus S2 Jurusan Filsafat Harus Siap Nganggur karena Dianggap Cuma Bisa Mikir“.

Untuk saya, inilah ironisnya kita sebagai bangsa. Kita tidak pernah menghargai para pemikir. Kita memberikan penghargaan setinggi-tingginya kepada pedagang—dari pedagang sapi, ke pedagang politik, sampai kepada pedagang gelar akademik. Tetapi tidak kepada pemikir, yang tidak berhubungan langsung dengan cuan alias duit.

Apakah lulusan filsafat, khususnya lulusan Filsafat UGM, seburuk itu? Kalau boleh saya memberikan penilaian, saya akan mengatakan bahwa Fakultas Filsafat UGM adalah sekolah ilmu sosial terbaik di UGM.

Sekolah ini menghasilkan sastrawan-sastrawan besar masa kini Indonesia. Mulai dari Eka Kurniawan, raksasa literer Indonesia kontemporer, Dea Anugrah, Beni Satrio, dan lain-lain. Pemred The Jakarta Post sekarang, Nezar Patria, juga lulusan sekolah ini. Juga Puthut EA, Kepala Suku Mojok yang artikelnya saya bagikan di bawah ini.

Banyak sekali lulusan filsafat yang bekerja di luar bidangnya. Jangan heran, sahabat saya, Irma Hidayana, sekarang menjadi doktor dalam ilmu kesehatan masyarakat adalah juga lulusan S-1 Filsafat UGM! Irma menempuh studi doktoralnya di Columbia University, New York City (sekolah yang sama dengan Cinta Laura Kiehl, hehehe).

Baca Juga:  Balada Anak Magang di Perkantoran

Sampai sekarang pun saya bertanya-tanya: Mengapa lulusan fakultas filsafat UGM bisa mengirim lulusannya ke segala bidang? Dan tidak itu saja, mereka sangat kompeten di bidangnya. Siapa yang meragukan kesastrawanan Eka? Kepiawaian Nezar dalam dunia jurnalistik? Atau keandalan Puthut dalam mengelola pasar literasi digital? Itu hanya sekadar contoh.

Saya sering bergurau, jawabannya adalah karena Anda bebas menjadi apa saja kalau sekolah di sana. Sekolah ya cuman formalitas belaka. Di Fakultas Filsafat Anda tidak dituntut menjadi camat seperti ketika Anda masuk ke jurusan Ilmu Politik. Atau jadi akuntan kalau masuk jurusan Akuntansi. Atau jadi pokrol bambu kalau studi Ilmu Hukum.

Di Fakultas Filsafat UGM, Anda juga bebas belajar apa saja. Terus terang, saya banyak bicara dengan lulusannya. Pada umumnya mereka mengatakan mereka sampai kepada dunia yang sekarang ini karena memang mereka tahu persis bahwa mereka tidak akan jadi apa-apa kalau sudah tamat. Satu-satunya yang mereka bisa kerjakan adalah ya berpikir itu tadi. Yang lain-lain dicari sendiri.

Yang jelas, fakultas ini juga menghasilkan generasi-generasi aktivis. Itu tidak hanya menyulitkan pemerintah, namun juga para dosen di sana. Saya masih ingat tiga dekade lampau ketika untuk pertama kali terjadi demonstrasi di UGM setelah sekian lama diam. Demo ini dimulai dari Fakultas Filsafat. Pembantu Dekan III Fakultas itu sangat ketakutan dan memohon dengan sangat memelas agar mahasiswanya tidak berdemo.

Ironinya adalah bahwa para mahasiswa di Fakultas ini mungkin tidak mendapat banyak dari bangku kuliahnya. Namun, mereka mendapat banyak dari kebebasan—yang mungkin diberikan atau direbut sendiri oleh para mahasiswanya. Mereka boleh belajar apa saja dan menulis apa saja (Eka Kurniawan menulis skripsi tentang Realisme Sosialis yang seharusnya ditulis di Fakultas Sastra).

Para mahasiswa ini juga sadar bahwa mereka berada pada hierarki terbawah dalam kelas sosial di UGM. Lihatlah Fakultas Ekonomi tetangganya, misalnya. Beberapa dosen mengendarai Mercy ke kampus. Mahasiswi dan mahasiswanya sangat kentara adalah para bourgeois atau setidaknya calon bourgeois.

Bahkan mereka kalah dengan Fakultas Sastra, salah satu fakultas terbilang miskin di UGM. Setidaknya banyak mahasiswa Sastra yang cantik dan ganteng, yang tidak kalah bourgeois-nya dengan mahasiswa Ekonomi.

Baca Juga:  Kota Depok Layak Disebut sebagai Kota Avatar Saat Musim Hujan

Saya tidak tahu apakah saya benar dalam hal ini atau tidak, tapi melihat demikian banyaknya alumni Fakultas Filsafat yang berhasil, saya agak yakin akan kebenarannya.

Lalu bagaimana dengan lulusan filsafat yang tidak mendapat kerja karena hanya bisa berpikir? Saran saya cuman satu: di negeri ini pekerjaan tidak dicari. Tapi dibuat.

Dan yang lebih penting lagi: untuk menjadi kaya, Anda harus berasal dari orang tua yang kaya juga. Untuk menjadi orang yang berkuasa, Anda membutuhkan jaringan dan dukungan dari para oligarki.

Anda kira lulusan kehutanan yang kemudian menjadi presiden itu melamar jadi presiden? Ya, nggaklah. Dia memulainya dengan sesuatu yang sangat mustahil: jadi tukang mebel.

Anda mungkin bisa mulai dari sana. Siapa tahu akan berjumpa dengan orang semacam Lord Luhut. Dan Anda bisa nyalon jadi presiden.

Hanya saja, dari kasus lulusan Fakultas Filsafat UGM ini, saya kok masih menemukan anomali. Anda bisa menjadi apa saja kalau Anda mengasah kemampuan berpikir Anda (lihat kembali pendefinisian Benda di atas!)—mendalami sesuatu tidak hanya di permukaan; bergelut dan menemukan keasyikan dari berpikir. Yang lain-lain akan menyusul datang.

Sumber gambar: ugm.ac.id

BACA JUGA Derita Salah Masuk Jurusan Saat Kuliah dan tulisan Made Supriatma lainnya. Ikuti Made di Facebook.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
50


Komentar

Comments are closed.