Reels Adalah Fitur Terburuk yang Dimiliki Instagram – Terminal Mojok

Reels Adalah Fitur Terburuk yang Dimiliki Instagram

Artikel

Media sosial semakin berkembang setiap tahun, atau bahkan setiap hari dengan segala update yang disarankan di AppStore dan PlayStore. Dengan update tersebut, media sosial yang kita miliki pastinya memiliki peningkatan-peningkatan tersendiri, mulai dari menghilangnya bug hingga menambah fitur baru.

Baru-baru ini Instagram memperkenalkan fitur barunya bernama Reels pada pengguna Indonesia. Reels nampaknya sama seperti TikTok, yaitu menampilkan video pendek dengan topik-topik tertentu. Mulai dari tips, trik, tutorial, sampai video joget-joget pun ada.

Karena fitur ini baru muncul di Indonesia, maka masih belum banyak video-video dari para pengguna Indonesia yang muncul di Reels. Masih didominasi para kreator dari luar negeri. Menurut saya, fitur Reels ini adalah yang terburuk dari semua fitur Instagram.

Saya berani mengutarakan bahwa Reels nggak cocok untuk para pengguna Instagram di Indonesia lantaran pengguna TikTok bisa-bisa saja merepost kontennya di Instagram. Mengingat konten di TikTok dominan dicap sebagai hal yang “nggak banget” dengan musik jedak-jeduk dan joget-jogetnya.

Memang, sih, nggak semua konten di TikTok itu joget-joget, tapi konten yang dominan kan itu. Makanya saya berharap fitur Reels bisa dihapus dari Indonesia, atau bahkan dari Instagram itu sendiri. Lagi pula sudah banyak pengamat yang bilang kalau Instagram mulai jadi platform berbagi video.

Ketimbang Reels, saya lebih suka IGTV. Dengan fitur itu kita bisa melihat konten seperti YouTube dengan cara yang lebih praktis. Kadang video yang diunggah di Reels terlalu pendek dan ngegantung. Akhirnya bikin kita malas mencari lanjutannya.

Reels akan membuat esensi berbagi foto di Instagram hilang. Apalagi sebagai jurnalis foto, saya merasa Instagram adalah media yang tepat untuk membagikan foto-foto yang saya jepret sehari-hari. Tapi kalau ada Reels nantinya, nggak banyak yang melihat foto atau lukisan yang dibagikan pengguna.

Sekarang ini sudah terlalu banyak platform berbagi video, mulai dari TikTok, YouTube, bahkan Facebook pun memilikinya. Twitter juga bisa membagikan video, dan sekarang Instagram beralih ke situ. Nantinya, nggak ada ekslusivitas yang dimiliki Instagram. Bisa jadi Instagram bakal cepat tenggelam kayak Path.

Namun, ada pula fitur-fitur baru yang keren dari Instagram. Seperti Instagram Music yang bisa bikin aplikasi itu kayak Spotify, setiap buka story pasti ada saja yang menggunakannya. Atau fitur membagikan tweet ke story, sangat membantu untuk membagikan tweet tanpa harus capek-capek screenshot.

Kalau fitur Reels di Instagram, rasanya saya tetap nggak setuju. IGTV sudah cukup, malahan Instagram bisa membagikan video di feed-nya. Jadi, kenapa harus ada Reels? Boros banget jadinya. Mendingan bikin fitur dating biar bisa PDKT kalau ketemu foto cewek cantik.

Instagram yang kini menjadi pionir media sosial di dunia, mesti rada selektif kalau mau merilis fitur baru ke Indonesia. Mengingat Indonesia ini sedikit sangar kalau melihat konten yang nggak sesuai sama budayanya. Lihat video hiburan disebut settingan, lihat yang joget dihujat, lihat yang pakai mobil bagus disebut riya. 

Menurut saya, Instagram hanya perlu memaksimalkan hashtag sebagai penyedia tren konten. Kadang, kita melihat orang mengunggah sesuatu dengan hashtag yang nggak sesuai biar viral. Nah, itu yang seharusnya dibenerin.

Baru-baru ini juga saya mendengar kalau Instagram akan merilis fitur berbagi link di Story. Nah, kalau itu benar, maka saya akan mendukung dengan sepenuh hati. Selama ini, saya sulit membagikan tulisan saya yang naik di Terminal Mojok dan cuma membagikan tangkapan layarnya. Fitur ini pun berguna buat para blogger pemula yang belum banyak followers.

Bukan cuma itu, sebelumnya Instagram sudah punya wacana untuk menghilangkan jumlah like di setiap postingan. Seharusnya fitur itu segera ditambahkan. Karena jumlah like kadang bikin perpecahan di antara warganet +62. Angka like itu sudah seperti uang, semakin banyak semakin hebat. 

Jangan sampai kesenjangan sosial di dunia media sosial pun kian terjadi. Cukup terjadi di lingkungan masyarakat saja, secara virtual mah jangan. Nggak hanya itu, hujat menghujat pun bisa jadi semakin masif, atau mungkin unggahan video klarifikasi di Reels pun akan semakin banyak. Indonesia gitu, loh!

BACA JUGA Kalau Angka Dislike YouTube Hilang, Memangnya Ada yang Senang? dan tulisan Muhammad Afsal Fauzan S. lainnya.

Baca Juga:  Double Dobol, Proyek Musik Duo Sandhy Sondoro dan Narji yang Gemparkan Dunia Permusikan Indonesia
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.