Kemeja Flanel Adalah Pilihan Fesyen yang Relevan di Setiap Era dan Acara – Terminal Mojok

Kemeja Flanel Adalah Pilihan Fesyen yang Relevan di Setiap Era dan Acara

Artikel

Sembari memandang kemeja flanel Uniqlo “loakan”, sejenak teringat sosok Kurt Cobain. Bersama Nirvana dan album Nervermind-nya, dunia seolah dibawa ke arah berbeda. Segala irisannya, dari musik, kekacauan, sampai gaya berpakaiannya menjadi warisan zaman yang awet hingga kini. Dari sosok ini pula, kemeja flanel yang dulunya lekat dengan tukang kayu pekerja kerah biru lainnya, menjadi item yang mudah Anda temukan di segala tempat berbau anak muda.

Sejujurnya, saya bukan pengemar berat Nirvana. Bahkan di era yang sama (90-an), barangkali suara Liam Gallagher, Jarvis Cocker, dan musisi di era Britpop lainnya lebih mashok ke telinga. Namun, soal berpakaian, flanel ala Kurt Cobain tak pernah menjadi pilihan yang salah. Praktis, sederhana, nyaman, dan tahan zaman, kesan yang melekat pada kemeja flanel. Pun demikian dengan sosok yang memopulerkannya.

Soal praktis, tanpa keraguan. Di saat kehabisan ide memadukan outfit, flanel akan menjadi pilihan. Pakai kaos, lapisi flanel, des, praktis. Bahkan saya tak perlu menutup kancingnya. Jika kepepet, tak perlu juga menyetrikannya. Nah, dari kancingnya yang dibuka “sebagai pakem memakai flanel paling populer” ini, alasan mengapa flanel tetap relevan dan nyaman di Indonesia yang panas ini, semilir, Jon. Pasalnya, dulu flanel identik dengan pakaian musim dingin, loh.

Lantaran flanel tak selalu terikat dengan kultur atau zaman tertentu, ia jadi terkesan sederhana. Kecuali jika kamu sudah terlalu banyak mengomsumsi cerita Kurt Cobain dan hikayat flanel. Ya, bandingkan dengan memakai parka ala Liam, saya yakin kamu bakal dikira hooligan, mungkin juga dikira anggota komunitas Vespa, seperti cerita teman saya. Kemeja salur? terlihat seperti Ardhito Pramono, mungkin tampak terlalu edgy untuk dibawa ke angkringan. Pun demikian dengan kemeja katun, yang tampak terlalu rapi. Atau hoodie? Oke, tapi tunggu dulu.

Baca Juga:  Mengenang Majalah Film, Barang Wajib Pencinta Film pada Masanya

Soal keampuhan zaman, jelas sudah dibuktikan. Lima-sepuluh tahun yang lalu, sesering apa kalian melihat kemeja salur dengan “sedikit penampakan dada” di tempat umum? Apalagi melihatnya dipakai pemuda kabupaten seperti saya? Demikian pula pilihan fesyen retro (selain flanel). Hari ini mungkin tampak catchy, tapi lima tahunan lalu, di era skinny jeans masih relevan, mungkin akan terlihat tua.

Flanel berbeda, tidak tampak retro, pun kadang tak tampak terlalu kekinian. Tapi ia konsisten, tetap terlihat pantas dengan segala zaman, dan bakal ditemukan kapan pun, di mana pun. Nggak heran, flanel akan selalu tampak muda, atau bahkan bisa jadi sedikit dewasa, kalau mau mengancingkan dan menggulung lengannya.

Sekalipun flanel lekat dengan Kurt Cobain, orang nggak terlalu mengira kalau kamu penggemar Nirvana. Ya, karena selalu umum di segala era. Flanel pula, sering menjadi “item dolan” pilihan pertama tatkala pemuda kabupaten “macak urban”, seperti saya. Jika saya ingin terlihat santai, saya hanya perlu membuka kancingnya. Dan jika semua pakaian di lemari kucel, flanel adalah pilihan, sebagai yang kucel paling mendingan.

Nah, ini yang membuat flanel juga relevan di segala acara. Nongkrong di kafe, di angkringan, ke kampus, acara gigs, bahkan kondangan. Kalau yang terakhir itu, ia merupakan keampuhan yang nggak bisa ditandingi pakaian serbaguna macam hoodie. Meskipun, saya yakin memakai kemeja flanel ke kondangan bukan pilihan bijak, setidaknya saya sering melihat flanel di acara macam kondangan. Sekalipun lihatnya di area kabupaten.

Baca Juga:  Anugerah 'Bandung Dilingkung ku Gunung', Rekomendasi Tempat Camping di Pinggiran Kota Bandung 

Secara pribadi, flanel juga membantu pemuda yang sering dikira sebagai pecandu narkoba, alias krempeng kayak saya, sebagai pilihan layer yang paling relevan.

Sejujurnya, saya tak memiliki banyak koleksi kemeja flanel. Ya, sekalipun saya bukan maniak Nirvana, bukan pula maniak kemeja flanel, saya tak bisa menyangkal bahwa flanel merupakan pilihan fesyen yang selalu relevan di segala era dan acara. Bukankah begitu?

BACA JUGA Mari Bersepakat bahwa Baju Barong Adalah Baju Santai Terbaik dan tulisan Dicky Setyawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.