Pistol dan Orang Berotak Kecil yang Ingin Berkuasa – Terminal Mojok

Pistol dan Orang Berotak Kecil yang Ingin Berkuasa

Artikel

Avatar

Apa yang sebenarnya dipikirkan oleh penduduk sipil yang menodongkan pistol kepada penduduk sipil lainnya?

Banyak manusia mengincar kekuasaan. Kekuasaan bisa dalam bentuk banyak, bisa dalam bentuk kekuasaan atas hak hidup orang lain, kekuasaan atas materi, teritorial, atau mengincar kekuasaan agar bisa ada di puncak kesuksesan.

Cara yang ditempuh untuk mencapai kekuasaan bisa dalam bentuk apa saja. Ada yang mengumpulkan pengikut atau orang yang percaya, atau meraihnya by force alias atau dengan cara paksa. Pistol, sering jadi salah satu contoh meraih kekuasaan dengan cara paksa.

Perang, atau mobilisasi massa yang bersenjata adalah salah satu momen di mana pistol jadi alat untuk merebut dan meraih kekuasaan. Baiklah, mungkin kita tidak melihat tentara atau organisasi paramiliter menggunakan pistol, seringnya assault rifle, tapi Anda tau maksud saya lah.

Cara itu mungkin lumayan umum di masa lalu. Di masa kini, mungkin masih ada, hanya saja tak terungkap oleh media atau terlalu jauh dari jangkauan kita. Yang sering kita liat di masa kini, kekuasaan diraih dengan cara yang lebih “elegan”, yaitu politik, doxing, atau bullying. Tapi, outputnya sama: menguasai sesuatu.

Sampai titik ini, penduduk sipil yang menodongkan pistol jadi terlihat masuk akal.

Tetapi, menurut saya ada hal-hal yang harusnya membuat peristiwa penodongan pistol itu tak perlu terjadi. Negara-negara di dunia, bahkan yang fiksi sekalipun, mengadopsi hukum dan kesetaraan dalam kehidupan bernegaranya. Meski terkadang kedua hal tersebut belum sempurna, namun setidaknya orang-orang sepakat bahwa di tempat umum, kau tak bisa seenaknya karena pada dasarnya semua orang setara, dan ada hukum yang membatasi orang agar tak bertingkah seenaknya.

Walau hukum terkesan membatasi, tapi memang itulah idealnya: kita tak bisa dan tak boleh seenaknya bertindak terhadap orang lain. Di tempat umum, semua setara. Ketika ada yang bertindak melanggar hukum ya harus ditindak dan mengaku bersalah karena pasti ada hak dan kewajiban yang dilanggar.

Jadi, jujur saja, ketika ada orang—penduduk sipil—yang menodongkan pistol untuk memberi sinyal bahwa dia punya kuasa dan berkuasa atas orang lain, hal itu menandakan beberapa hal. Pertama, otak orang tersebut belum berkembang, atau mungkin hanya sebesar kecambah. Kedua, dia baru saja menunjukkan bahwa hak orang lain tidak punya arti baginya. Ketiga, hukum tak lagi punya arti baginya.

Melihat hal tersebut, bagi saya harusnya mudah untuk menghukum orang tersebut, apa pun privilese yang ia miliki. Sebab, membiarkan orang tersebut bebas tanpa diadili membuktikan bahwa hukum memang tak ada arti, atau penegak hukum yang punya wewenang untuk menindaknya tidak bekerja sebagaimana mestinya. Dan ketika orang sadar bahwa hukum tak berlaku untuknya, maka yang terjadi adalah kekacauan.

Kita tak sekali dua kali melihat atau membaca sejarah mengerikan yang diukir oleh orang yang tak tersentuh hukum. Penghilangan nyawa besar-besaran, kemiskinan yang parah, hilangnya hak-hak para orang yang dianggap punya hubungan dengan pihak tertentu, semuanya dilakukan oleh orang yang tak tersentuh hukum. Sejarah menuliskan itu dengan detil, dan kita bisa mengaksesnya kapan saja.

Lewat sejarah tersebut, saya pikir sudah seharusnya kita tidak membiarkan orang-orang yang kerap tak tersentuh hukum untuk berbuat seenaknya. Caranya? Saya kurang tahu, tapi dengan memberi dukungan dan tak membiarkan orang yang tertindas sendirian dalam menghadapi ketidakadilan untuk saat ini sangat perlu dilakukan. Dunia, meski tetap akan mengerikan, akan terlihat sedikit lebih baik ketika orang bahu membahu dalam kebaikan.

Dan untuk orang yang merasa gagah menodong pistol kepada kerumunan di jalan raya, saran saya adalah arahkan pistol itu ke kepalamu. Itu jauh lebih baik.

BACA JUGA Gara-gara Senjata Biologis VOC, Jakarta Pernah Dijuluki sebagai Kota Tahi dan artikel Rizky Prasetya lainnya.

Baca Juga:  Jejak Hitam Sultan Agung dalam Penaklukan Giri Kedaton
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
12


Komentar

Comments are closed.