Pengalaman Saya yang Pernah Pacaran dengan Seorang Jamaah atau Syarifah – Terminal Mojok

Pengalaman Saya yang Pernah Pacaran dengan Seorang Jamaah atau Syarifah

Artikel

Nasrulloh Alif Suherman

Namanya cinta itu benar-benar tidak bisa direncanakan. Kita nggak tahu kapan dan kepada siapa kelak hati akan jatuh. Anjay, sudah seperti Sujiwo Tejo saja. Akan tetapi, ini beneran, karena selama saya mengarungi samudra kasmaran, tidak pernah ada rencana ingin sama siapa dan kenapa. Keinginan dan ekspektasi mungkin ada, tapi memang sudah dasarnya cinta itu nggak rasional, maka tidak diduga-duga. 

Pengalaman asmara saya tidak sampai sejauh orang-orang lain yang cintanya beda agama atau kewarganegaraan. Tidak sejauh itu. Namun, sejauh ini cinta saya pernah beda aliran dan nasab. Iya, nasab. Bukan nasabah, ya. Nasab itu adalah garis keturunan. Beberapa tahun silam, saya menjalin hubungan dengan seorang perempuan “jamaah” atau “syarifah.”

Untuk yang belum tahu, “jamaah” atau “syarifah” adalah sebutan untuk orang-orang Arab Hadrami yang memiliki nasab keturunan langsung ke Nabi Muhammad. Kalau kalian familiar dengan gelar “Habib,” mereka itu termasuk daripada jamaah.

Dalam tradisi Arab-Indonesia, khususnya yang berasal dari Hadramaut, ada penyebutan untuk orang Arab dan non-Arab. Seperti yang sudah saya sebutkan tadi, jamaah merujuk pada orang-orang Arab Hadrami yang memiliki nasab keturunan langsung ke Nabi Muhammad melalui garis keturunan cucunya, Husein bin Ali. Sedangkan untuk “orang biasa” seperti kita ini disebut dengan “ahwal.” 

Mengapa disebut ahwal? Yang saya ketahui dari teman saya yang jamaah, katanya karena ahwal berasal dari kosakata bahasa Arab “اهل” yang artinya keluarga. Jadi, mereka menggunakan kalimat itu karena konotasi dan arti secara etimologis tetap positif, begitu ceunah, mah. Tambahan informasi lain, para Arab-Indonesia jamaah keturunan Hadrami itu juga disebut dengan sebutan “sayyid/syarif ” bagi laki-laki, dan “sayyidah/syarifah” bagi perempuan.

Sebenarnya, pemahaman untuk para diaspora Hadramaut itu bukan hal baru, sebab dari kecil saya sudah sangat dekat. Di kampung ibu saya, kegiatan keagamaan dan pendidikan dipegang oleh keluarga Hadrami bermarga Alatas yang memiliki yayasan pendidikan dan agama. Ibu saya bersekolah di yayasan tersebut. Bahkan, saudara saya saja ada yang menikahi keluarga tersebut.

Berlanjut di pesantren, saya mulai mengenal tradisi keislaman yang lebih luas, menyentuh tradisi Islam yang dibawa oleh kelompok Arab-Indonesia asal Hadrami. Saya mulai mengenal maulid, ratib, dan tentu saja mengenal majelis pengajian yang dipimpin oleh seorang Habib. Begitulah, jadi bukan suatu hal yang sangat baru jika bicara soal pemahaman tentang kelompok Arab-Indonesia asal Hadrami tersebut.

Akan tetapi, seumur-umur saya belum pernah terpikirkan untuk dekat atau jatuh hati dengan seorang syarifah dari jamaah. Tidak sama sekali. Sedikit pun. Seperti kalimat pembuka pada tulisan ini, saya akhirnya percaya bahwa cinta tidak bisa direncanakan. 

Mungkin orang-orang yang lain berpikir, ada apa jika berhubungan dengan seorang jamaah, dan maksudnya beda nasab itu apa? Apakah sebuah masalah yang sangat besar dan patut diperhatikan dengan saksama? Bagi orang awam, mungkin jawabannya tidak ada masalah dan santai-santai saja. Namun, bagi yang sedikit memahami tradisi Arab-Indonesia jelas masalah.

Nasab bagi jamaah adalah sesuatu yang sangat penting, karena termasuk dalam menjaga dan memelihara tradisi. Sebenarnya tidak hanya bagi jamaah, tapi juga orang-orang Arab pada umumnya. Yang saya ketahui begitu. Akan tetapi, bagi jamaah nasab keturunan langsung ke Nabi Muhammad adalah sesuatu yang sangat sakral dan mesti dipertahankan. Oleh karena itu, seorang syarifah atau jamaah perempuan “dilarang” untuk menikahi selain jamaah.

Orang-orang mah mikirnya, “Gokil, Alif bisa dapat pacar orang Arab euyyy.” Mohon maaf, kalian cuma lihat enaknya, sebetulnya sangat banyak rintangannya. Kalau kamu tetap keukeuh, saya kasih tahu saja risikonya. 

Pertama, hubungannya tidak akan pernah lama. Pasalnya, tradisi tersebut cukup kencang dan dalam, Sob. Bisa saya katakan, dalam tradisi Arab-Indonesia asal Hadrami, menjaga nasab adalah harga yang sangat besar. Nggak percaya? Monggo silahkan tanya ke temanmu yang seorang jamaah. 

Kedua, meskipun bertahan pasti tidak akan pernah tenang. Sekali pun berhasil sampai tahap menikah, kemungkinan besar akan dijauhi dalam keluarga besarnya. Sebab kita dianggap telah memutuskan tali nasab dan keturunan dari Nabi Muhammad. Pasalnya, dalam Islam, nasab itu kan dari laki-laki, gitu. Cerita ini saya dapatkan dari teman saya. Keluarga teman saya ini ada yang sampai menikah dengan seorang jamaah. 

Ketiga, kamu juga harus berurusan dengan orang-orang yang sangat mencintai komunitas Arab-Indonesia asal Hadrami. Saya sebenarnya juga termasuk cinta, sebab saya mengamalkan ilmu dari pondok bahwa kita harus menghormati anak-cucu keturunan guru. Dan bagi saya Nabi Muhammad adalah seorang guru. Masalahnya, saya dulu malah kebablasan jatuh cinta. Haduhhh~

Iya, orang-orang yang mencintai para sayyid dan sayyidah itu kadang-kadang malah lebih kencang melarang. Yang lebih ekstrem saya temui bahkan sampai menghina-hina. Ya Allah, sampai segitunya, ya. Kenapa saya bisa tahu? Lantaran saya sendiri mengalami hal tersebut ketika saya pacaran dengan seorang jamaah.

Asli, kalau kita lihat dalam perspektif yang fundamental dalam Islam, sebenarnya Islam adalah agama yang egaliter dan tidak melihat seseorang melainkan dari kadar keimanan. Kalau kita lihat sekilas, tradisi demikian kok agak bertentangan. Dalam masalah ini juga, banyak fatwa dan dalil-dalil yang ternyata mengurusi hal ini. Serius ada, loh. 

Seperti masalah kufu, atau dalam bahasa Arab “kafaah” yang membahas masalah kesepadanan dan lain sebagainya. Lalu, ada lagi dalil hukum yang menyertakan syarat-syarat jika hendak menikahi jamaah, yang dalam salah satu poinnya (saya banyak lupanya, maaf) harus meminta rida wali dari perempuan jamaah. Ada pendapat ulama yang bilang, kalau walinya cukup keluarga. Ada yang bilang, walinya adalah seluruh jamaah keturunan Nabi Muhammad. Hadehhh, coba itu kalau minta rida satu-satu. Saya kutip dari Tirto.id, jumlahnya saja sekitar 500 ribu sampai 1,5 juta. Gempor, dah.

Sampai sekarang, masalah boleh atau tidaknya seorang ahwal menikah dengan jamaah memang melahirkan perbedaan pendapat. Walaupun memang hari ini banyak jamaah yang tidak memegang secara ketat tradisi menjaga nasab keturunan tersebut. Akan tetapi, ya, tetap lebih banyak yang memegang tradisi.

Tidak ada yang salah, dan bagi saya tradisi demikian bukanlah hal yang salah. Setidaknya, biarlah dulu itu jadi kisah dari hidup saya. Saya sudah jauh lebih bahagia dengan pasangan saya yang menggemaskan. Sementara mantan kekasih saya sudah bahagia dengan jalannya sendiri. Tidak hanya saya, kakak tingkat saya saja ada juga yang cintanya terhalang nasab, Sob.

Kalau kamu gimana? Pernah merasakannya juga, nggak?

BACA JUGA Meskipun Nggak Pernah Pacaran Saya Ogah Ikut Gerakan Indonesia Tanpa Pacaran dan artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform Use Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
21


Komentar

Comments are closed.