Pengalaman Saya Berguru Ilmu Kebal yang Berakhir Mengecewakan – Terminal Mojok

Pengalaman Saya Berguru Ilmu Kebal yang Berakhir Mengecewakan

Artikel

Avatar

Pada masa pandemi seperti sekarang ini, kekebalan tubuh menjadi prioritas setiap orang agar mereka bisa terhindar dari virus. Sejak kemunculan pandemi ini, banyak spekulasi bahwa benda ini bisa menjaga kekebalan tubuh, buah ini, kunyit, jahe bahkan sekarang ada kalung yang diklaim mampu menjaga kekebalan atau menghindarkan tubuh dari corona.

Bicara soal kebal, saya jadi ingat pengalaman saat saya SMK dulu. Pasalnya, saya pernah belajar ilmu kebal. Bukan kebal dari berbagai penyakit ya, tapi ilmu kebal biar nggak mempan saat dibacok. Sebenarnya saya nggak pengin punya ilmu kebal, tapi karena banyak teman-teman yang make ilmu ini, jadinya saya ikut-ikutan juga, sekadar coba-coba aja.

Masih bicara soal kebal, awal mula saya kenal ilmu ini saat kelas dua SMK. Saat itu banyak banget teman saya yang make ilmu kebal, ada yang isinya macan, ular, harimau bahkan katanya ada yang elang. Ilmu kebal tersebut katanya buat jaga-jaga, padahal aslinya ya buat nyerang sekolah lain, mirip-mirip di film Crows Zero gitu. Bedanya kalau di sini senjatanya DIY alias nggawe dewe ditambah masih dibantu dukun melalui ilmu kebal.

Bicara soal dukun, saat SMK dulu saya punya beberapa kenalan dukun atau istilah kerennya guru spiritual yang membimbing saya mendapatkan ilmu kebal, mulai yang dari daerah Wonosobo sampai yang bermukim di kecamatan Borobudur. Bisa dibilang dukun-dukun yang saya kenal adalah dukun paling recomended di kalangan pelajar SMK saat itu, katanya.

Dari sekian banyak dukun, saat ini saya akan fokus untuk menceritakan pengalaman belajar ilmu kebal dari dukun Wonosobo. Hal tersebut karena dukun Wonosobo menjadi titik di mana saya mulai mengenal dunia perdukunan. Awal mula saya bisa mengenal dukun tersebut dari salah satu teman saya yang menjadi “gali” atau yang megang sekolah lain. Dia sudah bertahun-tahun merguru di situ, mulai dari ilmu kebal sampai semar mesem katanya bisa dipelajari.

Berbekal pengalaman dari teman saya ini, akhirnya saya memantapkan diri untuk sowan ke kediaman beliau. Impresi ketika melihat mbah dukun ternyata ramah, tidak semenyeramkan yang digambarkan di sinetron ataupun di film-film. Saat sowan yang pertama kali ini, saya diberi tahu kapan saya bisa merguru kepadanya, kalau nggak salah hari Selasa Kliwon selepas maghrib. Saat itu saya sangat gugup dan nggak sabar nunggu hari Selasa. Pasalnya saat saya sowan kebetulan masih hari Minggu, jadi harus nunggu dua hari lagi buat ngisi ilmu kebal.

Baca Juga:  Belajar Pendidikan Seksual dari Lagu-lagu JKT48

Hari itu pun tiba. Saya sudah berada di lokasi sebelum maghrib, jadinya saya maghriban di sana. Setelah selesai solat maghrib dan wiritan, saya bersama beberapa orang kemudian dibimbing menuju suatu ruangan. Ruangan tersebut cukup luas, kira-kira 4×5 meter. Di ruangan tersebut kami diminta untuk duduk melingkar saling berhadapan, kemudian setelah semua orang masuk ke ruangan dan duduk melingkar, seluruh lampu dimatikan. Suasananya menjadi gelap gulita mirip-mirip saat mati listrik yang kerap terjadi akhir-akhir ini.

Tak lama setelah lampu dimatikan, ritual tersebut akhirnya dimulai. Ritual dimulai dari bacaan-bacaan yang jujur saya sendiri nggak tahu maksud dari bacaan tersebut, tapi seingat saya bahasa Kromo inggil. Oh iya, saya dan pemburu ilmu kebal yang lain diminta tutup mata dari awal sampai ritual itu berakhir. Kalau ada yang berani membuka resikonya ditanggung sendiri. Saat menutup mata, saya merasakan ada objek yang bergerak kesana-kemari mengelilingi kami semua, sebenarnya saya penasaran, namun saya tetap memilih menutup mata, takut terjadi apa-apa.

Ritual tersebut memakan waktu kira-kira 4 jam, tapi anehnya waktu seolah berjalan dengan cepat, nggak kerasa ritual sudah selesai dilaksanakan. Saat lampu ruangan kemudian dihidupkan, saya langsung membuka hp dan tahu-tahu sudah jam 23:00. Padahal seingat saya ritual tersebut dimulai pukul 18:30 tepat setelah selesai solat maghrib berserta wirit.

Setelah ritual selesai, kami tidak langsung pulang, kami dipersilakan untuk memakan cemilan yang sudah disediakan, bersama itu pula kami diberi pesan oleh mbah dukun “Ati-ati le nganggo ilmune, ojo kemaki” tak lama setelah itu kami dipersilakan jika ingin pulang. Selama di perjalanan pulang, saya mengingat baik-baik apa yang dikatakan oleh mbah dukun “Ati-ati le nganggo ilmune” dari situ saya beranggapan bahwa saya sudah kebal dan nggak merasa sakit saat dipukul bahkan dibacok sekallipun.

Baca Juga:  Beberapa Tingkatan Kuantitas Puasa Seorang Muslim

Setelah menempuh waktu kira-kira satu jam, akhirnya saya sampai rumah, namun saat saya membuka pintu tiba-tiba saja “Pluaaaak” ada sesuatu yang mendarat di punggung saya, seketika seluruh tubuh terhentak ke depan, saat saya menoleh ke belakang ternyata ada Ibu saya yang sedang melotot sembari memegang sapu kemudian mengomeli saya “Seko ngendi aee? Yahmene kok gek bali” saya yang masih panik kemudian menjawab “Seko koncoku, Gilang kae lo buuk” setelah mendengar jawaban tersebut, akhirnya Ibu saya pergi namun masih sedikit ngomel-ngomel.

Saya yang masih agak kaget kemudian langsung masuk kamar, di kamar saya kemudian kepikiran soal hewan apa yang dimasukkan oleh mbah dukun? Apa iya macan? masak selevel macan ditabok pakai gagang sapu sakitnya minta ampun, lalu gimana jadinya kalau saya tersabet pedang? Saya jadi curiga, bukan macan atau harimau tapi macan mini alias kucing yang dimasukkan ke dalam tubuh saya.

Hal lain yang membuat saya kepikiran adalah pesan dari mbah dukun “Ati-ati le nganggo ilmune, ojo kemaki”. Apa mungkin maksud Mbah dukun berpesan seperti itu karena hewan yang diisikan ke tubuh saya ini hewan lemah, jadi jangan kemaki atau sok jagoan karena cuma kebal dari cubitan aja. Hal-hal tersebut membuat saya kecewa dan nggak puas dengan servis yang diberikan Mbah dukun. Saat itu juga saya memutuskan untuk berhenti merguru di situ.

BACA JUGA Menghitung Jumlah Waktu yang Dihemat ketika Menggunakan Fitur Autotext dan tulisan Imron Amrulloh lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
14

Komentar

Comments are closed.