Pengalaman Breakout Selepas Krim Dokter yang Bikin Kantong Bolong dan Percaya Diri Kopong serta Cara Mengatasinya – Terminal Mojok

Pengalaman Breakout Selepas Krim Dokter yang Bikin Kantong Bolong dan Percaya Diri Kopong serta Cara Mengatasinya

Artikel

Avatar

Saya lupa kapan tepatnya mulai memiliki wajah yang berjerawat. Seingat saya sih sekitar kelas 5 atau 6 SD ketika memasuki masa pubertas. Rasanya sejak itu saya berteman dengan yang namanya jerawat, apalagi jika hendak memasuki siklus bulanan rutin. Wah, tu jerawat datangnya nggak ngadi-ngadi. Keroyokan, Mylov! Namun, karena zaman sekolah dulu awam dengan perawatan kulit wajah, jadinya jerawat-jerawat di wajah saya biarkan begitu saja. Ya seadanya saja saya obati. Paling banter pakai obat totol jerawat yang biasa muncul di pasaran itu, loh, yang dulu hits banget buat jerawat remaja.

Setelah lulus kuliah dan bisa cari uang sendiri, kebetulan saya bekerja di bidang yang mengharuskan saya bertemu dengan banyak orang dan klien. Mau nggak mau saya harus memperhatikan penampilan, dong? Akhirnya saya putuskan untuk datang ke dokter kecantikan dan merawat kulit wajah di sana. Selama beberapa bulan saya berteman dengan krim wajah dari sang dokter dan juga perawatannya. Saya dulu termasuk rajin facial, peeling, bla bla bla, loh. Minimal ratusan ribu melayang tiap bulan demi merawat kulit wajah. Hasilnya ya mantap jiwa, Mylov. Jerawat memang hanya muncul saat mau kedatangan tamu, wajah kinclong, pori-pori mengecil. Wah, pokoknya menambah kepercayaan diri sekali~

Setelah resign dari kantor pertama, saya pun kembali ke kota asal, Bekasi, dan meninggalkan si dokter kecantikan tadi serta krim-krim perawatannya. Alhasil tak menunggu lama, kulit wajah saya breakout sejadi-jadinya. Doi ngamuk. Kulit saya memerah dan muncul banyak jerawat, besar-besar pula. Jerawat merah, besar, dan tentunya bikin sakit jiwa dan raga ini menyebar dari pipi, jidat, hingga rahang! Bahkan sejak pertama kali saya jerawatan, baru kali itu saya merasakan breakout semuka. Panik lah saya dan akhirnya pergi ke dokter SPKK. Jerawat saya akhirnya diobati dan perlahan sembuh, tapi dasar memang saya bandel, saya pun kembali cari dokter estetika dan memakai krim racikannya, melakukan perawatan kulit wajah, dan seterusnya.

Baca Juga:  Bikin Bahagia Semua Orang Adalah Kemustahilan dan Kita Harus Menyadarinya

Hingga suatu ketika saya berada di titik malas untuk bolak-balik perawatan wajah. Saya ingin memakai produk yang bisa saya temukan di drugstore atau mini market saja. Saya ingin memangkas pengeluaran bulanan saya yang habis hanya untuk beli krim dokter dan melakukan prosedur facial bla bla bla itu. Akhirnya, saya pun kembali berhenti datang ke klinik kecantikan dan seperti yang sudah saya duga, kulit wajah saya kembali breakout.

Untuk breakout parah kedua kalinya tersebut saya sudah menyiapkan mental dan juga dompet. Untuk apa? Tentu saja untuk bersabar dan juga siap-siap beli obat jerawat. Hahaha. Breakout di wajah itu beneran bikin kepercayaan diri merosot tajam, loh. Apalagi kalau jerawat di wajah lagi besar-besarnya dan merah-merahnya. Duh, kalau itu apel sudah tinggal dipetik terus saya jual kali. Sudah gitu, jerawat breakout itu kan rasanya sakit ya kalau dipegang. Cuci muka saja harus pelan-pelan, nggak bisa sembarangan pakai scrub wajah, dan harus hati-hati pakai skincare.

Lantaran sudah membulatkan tekad untuk bertahan dan berjuang menyembuhkan wajah breakout selepas memakai krim dokter, saya pun mulai merawat wajah dengan bahan-bahan alami dan skincare yang aman.

Pertama, saya mencari sabun wajah yang cocok untuk kulit saya. Saya memakai sabun wajah dengan kandungan yang gentle dan cocok dengan jenis kulit wajah saya.

Baca Juga:  Main Bareng Anak, Serasa Jadi Orang Tua Kurang Kerjaan

Kedua, saya mengobati jerawat dengan obat totol jerawat yang bisa saya temukan di drugstore. Obat totol jerawat yang katanya mengandung bahan-bahan seperti benzoil peroksida, asam salisilat, atau sulfur jadi incaran saya. Memang jerawat nggak langsung kempes, tapi setidaknya mengurangi peradangan.

Ketiga, saya rajin maskeran dengan bahan-bahan alami seperti mentimun, lidah buaya, dan sebangsanya. Hal tersebut saya lakukan untuk menenangkan kulit wajah dan menutrisi kulit wajah. Saya sengaja pakai bahan alami yang mudah didapat biar hemat aja gitu. Wqwqwq.

Keempat, saya menghindari banget menyentuh wajah kalau belum cuci tangan. Tangan yang kotor malah jadi sarang kuman. Bisa-bisa bukannya sembuh, wajah saya malah tambah jerawatan. Lagi pula, kalau wajah saya pegang-pegang terus yang ada saya malah gemas dan pengin pencetin jerawat. Padahal jerawat yang sedang aktif-aktifnya kan nggak boleh dipencet.

Kelima, saya nggak pakai makeup dengan foundation tebal atau sejenisnya. Memakai makeup tebal malah bikin breakout saya tambah parah karena sifatnya yang menutup pori-pori wajah. Pori-pori wajah kita juga butuh bernapas, makanya saya nggak berani makeup-an tebal-tebal. Lagi pula makeup-an pas lagi jerawat parah-parahnya tuh sakit, tahu!

Kondisi tersebut berlangsung cukup lama, Mylov. Berbulan-bulan seingat saya hingga akhirnya breakout berangsur-angsur berkurang dan kulit wajah saya membaik. Saya ingat betul waktu sedang breakout parah-parahnya nggak sedikit yang bertanya ada apa dengan wajah saya. Saya ingat betul waktu jerawat saya merah semerah-merahnya, nggak sedikit mata yang memandangi wajah saya sambal mengernyit dan mungkin dalam hatinya bilang kasihan. Duh, beneran bikin insecure.

Baca Juga:  3 Kesalahan Skincare yang Paling Sering Dilakukan

Sekarang kulit wajah saya memang nggak bebas dari jerawat. Saya masih suka jerawatan, pori-pori wajah masih besar, dan bekas-bekas jerawat masih belum sepenuhnya pudar. Akan tetapi, dengan kondisi wajah yang sekarang, saya jauh lebih nyaman. Dompet aman karena nggak harus menghamburkan uang untuk datang ke klinik kecantikan dan melakukan perawatan, kepercayaan diri pun perlahan nggak kopong lagi. Intinya, sekarang saya jauh lebih berhati-hati dengan kulit wajah supaya nggak perlu mengulang masa-masa breakout parah.

BACA JUGA Krim Kelly, si Jadul yang Sering Difitnah Mengandung Merkuri dan tulisan Intan Ekapratiwi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
7


Komentar

Comments are closed.