Pelajaran dari Kasus Saksi Yehuwa yang Dicap Radikal Karena Tolak Hormat Bendera

Minimal perlu ada peninjauan ulang tentang makna radikal dan radikalisme. Jangan sampai ukuran radikal hanya ogah hormat bendera merah putih semata

Artikel

Avatar

Ini agak telat, soal Saksi Yehuwa yang penganutnya dikeluarkan dari sekolah di Batam karena tolak hormat bendera.

Saya pernah didatangi mereka. Berdua suami-istri. Mengetuk pintu rumah saya, bilang mereka dari mana, dan saya silakan keduanya masuk. Memang saya penasaran, dan selalu terbuka dengan obrolan (saya juga ngobrol dengan pendakwah Mormon, Kristen Kharismatik, dan Jamaah Tabligh).

Di dalam, orang Saksi Yehuwa tadi cerita bahwa mereka dan Islam itu dekat. Yesus bukan Tuhan buat mereka. Yesus itu nabi. Sama dengan pandangan Islam. (Kristen Anglikan kayaknya juga gini kan ya.)

“Kami bukan Kristen. Makanya gereja kami di dekat IKIP PGRI namanya bukan Gereja Kristen Saksi Yehuwa, Mas. Tapi Gereja Saksi Yehuwa.”

Soal ini, jadi agak bermasalah. Kalau ada yang menyimak hari-hari saya di Ostrali waktu itu, tentu kenal yang namanya Jonas. Dia sahabat saya yang manajer di Midland Brick, perusahaan batu bata dan keramik. Nah si Jonas itu Jehova Witness juga. Tapi dia bilang “We are Christian, because anybody who follows Jesus Christ is Christian.”

Pernah suatu kali saya diundang datang ke gereja mereka, oleh Jonas. Dan dia juga menyebutnya “our church”.

Meski demikian, mereka memang dianggap sesat oleh aliran-aliran Kristen lainnya.

“Jehova Witness? No, I’m not! They are cult!” kata Peter, pendakwah dari Scarboro Church yang waktu itu mencegat saya yang sedang menurunkan barang kiriman untuk Dek Shannon di Woodland Shopping Center (ada yang ingat dia?).

Jadi, sepertinya antara JW Indonesia dan JW Australia pun ada sedikit perbedaan tafsir. Entah beda tafsir, entah beda strategi saja. Dengan bilang “Kami bukan Kristen”, JW Jogja bisa lebih gampang masuk ke kalangan muslim.

Baca Juga:  Belajar Radikalisme, Kedamaian, dan Kemanusiaan Lewat Hotel Mumbai

Btw, JW memang agresif, meskipun tidak galak. Orangnya ramah-ramah. Sama dengan orang Gereja Mormon. Mereka sering pasang stan di tempat-tempat publik, tanpa menonjolkan simbol karena mereka juga tidak memakai salib.

Dulu di Prapatan Shibuya Tokyo saya sempat lihat mereka berpidato sambil berdiri di atas mobil, menyeru semua orang yang lewat.

Di Bangka dua pekan lalu pun saya menjumpai mereka, bikin stand kecil di pantai, dengan poster semacam: “Apa Tujuan Hidup Anda Sesungguhnya?”

Pernah ada evangelis yang agresif dan agak galak di depan mal Galeria Jogja, dan itu bukan JW, tapi gereja evangelis lain (saya gak enak menyebutnya, karena kayaknya ada jemaatnya di frenlis saya).

***
Pelajaran dari kasus ini sebenarnya banyak. Minimal perlu ada peninjauan ulang tentang makna radikal dan radikalisme. Kalau ukuran radikal semata ogah hormat bendera merah putih, mestinya retorika penguasa dan media sama pula kepada JW.

Jika yang gitu dihindari, lagi-lagi problemnya adalah tumbuh suburnya rasa “dizalimi”, sikap tidak fair, dan sebagainya. Itu gak bagus untuk harmoni sosial.

Di sisi lain, bagi umat mayoritas, munculnya JW ini pun bisa jadi pelajaran tambahan: bahwa di agama lain pun mazhabnya macem-macem banget. Ini yang sering jadi keterbatasan pemahaman.

Bagi muslim yang kurang gaul, taunya mereka Kristen tu ya cuma satu. Bahkan kerapkali mereka tidak bisa membedakan antara Kristen dan Katolik hahaha. Pokoke: Kresten!

Ketidakpahaman semacam itu rentan memicu generalisasi, dan itu berbahaya. Kekeliruan-sosial satu sekte Kristen akan ditimpakan kepada semua orang Kristen. Yaa, kira-kira analogi ekstremnya: kesalahan ISIS ditimpakan kepada Muhammadiyah pula. Kan wagu.

Sementara, generalisasi yang sama sudah mulai tumbuh subur pula di wilayah lainnya, yaitu kepada kelompok so called kadrun. Itu tak kalah bahayanya.

Baca Juga:  Twitter Nggak Akan Rest in Peace Hanya karena Stories

Saya ambil contoh. Banyak orang mengira kasus di Dukuh Karet, Pleret, Bantul ketika seorang warga pengontrak diusir karena dia Katolik itu didalangi kaum cingkrang. Asumsi semacam itu saya amati muncul di mana-mana.

Padahal asal tahu, warga di TKP itu digambarkan di sebuah berita sebagai Islam tradisional yang maulidan, shalawatan, dan seterusnya. Mereka malah cuma menerima muslim dari aliran yang sama dengan mereka, begitu bunyi salah satu pasal peraturan di Dukuh Karet itu.

Jelas mereka bukan so called kaum cingkrang, apalagi Pleret memang basis PPP dan PKB (yang belum tau Pleret: itu dekatnya Sate Pak Pong). Tapi generalisasi dan stereotip semakin gampang disebarkan dan diletuskan di era amplifikasi reaktif seperti sekarang ini.

Itu semua sebenarnya memalukan. Dan tentu berbahaya.

BACA JUGA Islam Ramah Itu Kayak Gimana Sih? atau tulisan Iqbal Aji Daryono lainnya. Follow Facebook Iqbal Aji Daryono.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6


Komentar

Comments are closed.