Belajar Radikalisme, Kedamaian, dan Kemanusiaan Lewat Hotel Mumbai

Hotel Mumbai memang tidak se-hype film-film yang pakai embel-embel universe itu. Tapi walau tidak sebegitu heboh dibanding matinya seorang Iron Man.

Artikel

Avatar

Satu kata ketika  Arjun yang diperankan oleh Dev Patel berhasil sampai ke tempat keluarganya menggunakan motor. Air mata saya mengalir, walaupun sedikit, tetap ada bulir air mata yang menetes ketika menyaksikan film garapan Anthony Maras ini.

Jujur saya sangat sulit terbawa emosi ketika menonton sebuah film. Apapun filmnya mulai dari yang paling romantis hingga yang paling heroik. Bagi saya, film tetaplah film. Tidak ada yang lebih. Namun akhirnya saya harus pecah telur. Saya harus mengaku kalah dengan aktor dan aktris semacam Dev Patel si Slumdog Millionaire, Armie Hammer, Nazanin Bodiadi hingga Anupam Kher.

Film Hotel Mumbai hadir sebagai puncak dari rentetan dokumentasi tragedi serangan teroris Mumbai November 2008. Setelah sebelumnya ada beberapa film yang mencoba memvisualisasikan kembali tragedi tersebut lewat Terror in Mumbai (2009), Taj Mahal (2015), The Attacks of 26/11 (2013) hingga yang terakhir Mumbai Siege: 4 Days of Terror (2018). Dan tentu bagi saya yang terbaik adalah Hotel Mumbai.

Permainan emosi dan tempo aksi yang semakin meningkat hingga akhir film menjadi sebuah oase yang selalu saya cari-cari dari setiap film yang saya nikmati. Dan tentu standar film yang berlatar belakang teroris, aksi tembak-tembakan hingga bunuh-bunuhan selalu mengandalkan yang namanya adegan kematian, tangisan hingga derita-derita yang menyayat hati. Kadang pola-pola tersebut bisa hadir dengan hambar dan dipaksakan. Namun, film Hotel Mumbai mampu menyajikan drama, kekerasan dan kematian secara dramatis dan sistematis.

Karakter-karakter fiksi seperti Arjun, Vasili serta pasangan kaya Zahra dan David nyatanya tampil sebagai bentuk naratif yang sangat segar dalam film. Walau diakui Anthony Maras bahwa karakter-karakter tersebut adalah fiksi namun bukan berarti karakter tersebut dibuat sembarangan. Dari yang saya tahu, Karakter yang cukup menonjol yang diperankan Dev Patel adalah sebentuk karakter yang didasarkan dari peristiwa nyata yang diciptakan Maras menjadi sebuah tokoh bernama Arjun. Saya sebenarnya sempat cukup terkejut ketika mengetahu fakta yang sebenarnya bahwa karakter-karakter vital dalam film Hotel Mumbai adalah fiksi. Namun yang menariknya saya tidak peduli dengan hal tersebut, karena air mata saya telah berhasil ditarik keluar oleh karakter-karakter tersebut.

Baca Juga:  Alasan Orang Lebih Memilih Menonton di Rumah Daripada di Bioskop

Hotel Mumbai hadir sebagai sebuah simbol pengingat betapa kejamnya radikalisme  serta sebagai pengingat betapa  penting arti kehidupan. Bahwa jualan-jualan agama lewat aksi radikalisme yang telah membunuh banyak manusia yang tak tahu apa salahnya adalah sebuah noda yang harus kita enyahkan dari muka bumi ini. Hotel Mumbai memberi sebentuk cermin kepada wajah kita sendiri. Memberi sebaskom air jernih yang menggambarkan kehidupan kita saat ini. Bahwa radikalisme berbalut agama serta iming-iming kekayaan adalah permainan yang sangat berbahaya.

Ketika pemuda-pemuda miskin di Timur Tengah yang tak tahu menahu tentang dirinya dan ingin kehidupan yang lebih baik menjadi ujung tombak teror yang mengerikan. Agama tidak bisa selalu disalahkan. Ada sisi-sisi unik dari film Hotel Mumbai yang mengekspos hal-hal yang sering kita lupakan dalam memandang sebuah aksi terorisme. Ada faktor kemiskinan, keluarga dan kepolosan berpikir anak-anak muda yang sangat mudah dipengaruhi menjadi pertimbangan yang menarik ketika saya menyaksikan Hotel Mumbai.

Film ini jugalah yang membuat saya berpikir keras, kenapa bisa-bisanya saya menitikkan air mata ketika Zahra ditodong senjata dan siap ditembak mati. Dan saya juga sempat geleng-geleng kepala ketika saya lagi-lagi menitikkan air mata saat Zahra dan anaknya akhirnya kembali bertemu dengan sang anak dengan selamat walau akhirnya tanpa suaminya, David yang tewas.

Fakta yang pada akhirnya telah saya ketahui bahwa Hotel Mumbai menghadirkan adegan yang penuh emosi dengan menggunakan karakter fiksi yang didasari dari kombinasi-kombinasi peristiwa para tokoh asli yang tidak ingin menguak luka lama adalah sebuah fakta yang menarik. Dan yang paling menarik adalah adanya satu karakter yang dihadirkan dengan latar belakang nyata. Chef Oberoi ditampilkan sebagai ketua chef yang bijaksana dan sangat tenang. Di tengah kondisi yang sangat kritis ketika dia dan para tamu harus terjebak dalam kepungan teroris selama tiga hari. Chef Oberoi yang ternyata adalah karakter nyata menjadi sebuah gambaran betapa dalam situasi genting manusia ternyata masih bisa berpikir jernih dan rasional.

Baca Juga:  Jangan Mudah Marah: Critic dan Shaming itu Berbeda

Bagi saya Hotel Mumbai memang tidak se-hype film-film yang pakai embel-embel universe itu. Tapi walau tidak sebegitu heboh dibanding matinya seorang Iron Man. Hotel Mumbai telah membuat saya berhasil menitikkan air mata lewat kematian para tamu hotel yang dibantai oleh para teroris.

Hotel Mumbai menurut saya bukan ajang propaganda untuk menyudutkan agama manapun. Bagi saya film Hotel Mumbai lebih seperti sebuah wadah untuk kita berpikir kembali. Sebagai wadah untuk kita lebih membuka logika dan rasionalitas kita terhadap segala yang terjadi dalam hidup ini. Dan Hotel Mumbai telah memberi saya pelajaran yang cukup banyak tentang arti betapa ternyata  radikalisme bukanlah solusi bagi para pencari kemerdekaan absolut yang buta akan kemanusiaan, kedamaian yang ternyata harus disyukuri setiap bangsa yang telah merdeka hingga saat ini dan kemanusiaan yang nyatanya sebaiknya harus berjalan beriringan dengan yang namanya agama.

“We all are. But to get through this we must stick together.”

— Arjun

---
341 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.