Bom Bunuh Diri dan Narasi Menggelikan yang Menyertainya – Terminal Mojok

Bom Bunuh Diri dan Narasi Menggelikan yang Menyertainya

Artikel

Avatar

Tak ada yang benar-benar baru dalam penyikapan orang-orang terhadap bom bunuh diri yang meledak baru-baru ini. Template macam teroris tak punya agama, pelaku bom bunuh diri tak punya motif yang jelas, bom meledak di tempat ibadah tak boleh dihubungkan dengan agama, masih merajai linimasa media sosial.

Saya heran belum ada yang bawa-bawa PKI sebagai dalang. Jokowi juga belum disalah-salahin, kayaknya tren nyalah-nyalahin PKI udah nggak musim. Paling ntar 2024 bangkit lagi nih PKI.

Tapi, jujur saja, template di atas itu makin lama makin menyebalkan untuk didengarkan. Rasanya tiap membaca template tersebut, sel-sel otak bunuh diri massal karena tak sanggup menerima informasi bodoh yang disebarkan secara masif dan terstruktur.

Coba ngana bayangkan, apa yang sebenarnya mendorong pelaku bom bunuh diri di Makassar tersebut untuk meledakkan dirinya di gereja? Kayaknya sih, kalau bukan karena ide-ide besar—katakanlah, agama—anggap saja pelaku tersebut kalah main Mobile Legends.

Nggak, nggak mungkin.

Rasa-rasanya, kita selalu diminta untuk pura-pura bodoh tiap kali ada kejadian tersebut. Seakan-akan, pelaku bom bunuh diri itu gabut dan tiba-tiba punya pikiran daripada rebahan, mending meledakkan diri. Brilian!

Kenapa narasi kejadian ini tidak boleh disangkutpautkan dengan hal tertentu selalu marak didengungkan? Apa yang sebenarnya mau dicapai dari narasi tersebut?

Pelaku bom bunuh diri tersebut tentu saja tidak menjalankan aksinya karena gabut. Saya jelas memilih rebahan dibanding meracik bom, lalu meledakkan diri di gereja. Tentu saja pelaku bom bunuh diri tersebut tidak meledakkan dirinya secara acak tanpa tujuan yang jelas.

Kenapa saya bisa bilang tujuannya jelas? Sederhana saja, tempatnya terlalu spesifik untuk dibilang bahwa pelaku tidak berusaha mengirimkan pesan atau sinyal akan sesuatu. Meledakkan pasar atau pusat perbelanjaan, bisa diartikan melawan kapitalisme. Meledakkan kantor pemerintahan, bisa diartikan berusaha melawan otoritas. Kira-kira begitu.

Kalian boleh saja berkilah bahwa tindakan teror terkadang memang tidak punya tujuan jelas. Let the motherfucker burn, they say. Tapi, benarkah tindakan teror yang terjadi di Makassar tidak punya tujuan yang jelas?

Anggaplah begini. Kedua pelaku, meracik bom tanpa punya tujuan jelas. Mereka mendapat bahan-bahan yang entah terdiri dari apa, lalu meraciknya sedemikian rupa. Setelah jadi, mereka tak tahu mau diledakkan di mana.

Mau meledakkan bom tersebut di laut biar dapat ikan, eh takut ketauan Susi lovers. Mau meledakkan bom tersebut di sawah, nanti ketauan yang punya. Mau meledakkan bom di mal, kudu parkir dulu, ah ribet. Lalu tiba-tiba mereka kepikiran satu tempat: gereja!

Tepuk tangan untuk orang yang benar-benar percaya akan hal tersebut.

Narasi semacam ini selalu bikin sel otak kita bunuh diri massal sebab hal ini benar-benar tidak masuk akal. Kenapa tidak jujur saja bahwa memang negara ini tidak baik-baik saja? Kenapa tidak jujur saja bahwa kerukunan umat beragama sebenarnya hanya ilusi yang dipaksakan agar kita terkesan baik-baik saja?

Padahal nyatanya memang kita tidak baik-baik saja. Kerukunan umat beragama kita yang dianggap patut dicontoh oleh negara lain nyatanya hanya semu. Persekusi terhadap penganut agama tertentu masih bisa dilihat dengan mata telanjang. Dua gelaran pilpres menunjukkan bahwa orang benar-benar brutal jika sudah menyangkut perkara politik. Rasisme yang terjadi di negara ini tetap dipelihara dan dilegitimasi dengan narasi-narasi usang.

Lalu kalian minta semua orang percaya bahwa pelaku bom bunuh diri tersebut tak punya aspirasi atau pesan tertentu dalam aksinya? Biar apa, biar nggak memperuncing masalah? Yaelah kek keadaannya bak-baik aja.

Sebaiknya kita belajar untuk menerima pil pahit yang selalu diberikan oleh kenyataan. Tanah air memang sedang tidak baik-baik saja, ada masalah pelik yang mau tak mau harus dihadapi dan diselesaikan. Kalau tidak, hal seperti ini akan terulang lagi. Harus berapa nyawa yang melayang agar kita sadar dan berbenah? Apakah kalian tidak bosan membohongi diri sendiri dan menganggap semuanya baik-baik saja?

Saya sih, bosan.

BACA JUGA 3 Masalah yang Muncul dari Budaya Spill Pelaku Pelecehan Seksual dan artikel Rizky Prasetya lainnya.

Baca Juga:  Fonetik Orang Makassar, Sasak, Bima, dan Tolaki Bisa Biking, Eh, Bikin Salah Paham
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
35


Komentar

Comments are closed.