Pekalongan Itu Nggak Cocok Dijadiin Kota Wisata, Pemerintah Jangan Ngeyel – Terminal Mojok

Pekalongan Itu Nggak Cocok Dijadiin Kota Wisata, Pemerintah Jangan Ngeyel

Artikel

Muhammad Arsyad

Sekuat apa pun Kota Pekalongan mengenalkan potensi wisatanya, tetap saja kota ini belum kunjung menjadi tujuan wisata. Paling mentok cuma jadi kota singgah, yang mungkin kalau bukan karena batik, bakal dilupakan. Meski begitu, pihak pengelolanya (pemerintah daerah) nggak menyadari hal itu. Masih juga ngeyel pengin kota ini jadi destinasi wisata. Sampai-sampai bikin wisata air terbesar yang konon se-Asia Tenggara pula.

Ini seriusan? Mau mengalahkan dominasi Jogja, Bandung, atau Bogor? Sek, sek, ora perlu kesusu tekan semono.

Sebelum angan-angan menjadi kota tujuan wisata tercapai, alangkah baiknya riset dulu, kira-kira warganya itu suka atau nggak. Warga Kota Pekalongan bakal terbuka atau tidak pada wisatawan. Kalau tanya saya, ya saya akan menjawab tidak.

Jujur, meskipun saya ini warga Kota Pekalongan tulen, saya nggak setuju kalau kota kelahiran saya ini jadi destinasi wisata. Saya nggak asal ngomong doang. Setidaknya saya punya alasan konkret dan logis.

Tempat wisata sedikit

Sebuah kota wisata tentu saja memiliki beragam destinasi yang ditawarkan, dan satu tempat yang khas kota tersebut. Sebutlah Yogyakarta dengan Malioboro, Bandung dengan Gedung Sate, atau Puncak Bogor. Tanpa itu, sebuah kota tak cukup kuat menjadi destinasi wisata.

Sementara Kota Pekalongan tak punya cukup banyak tempat wisata. Wisata yang ada di tempat saya cuma Pantai Pasir Kencana, Pantai Slamaran, dan Museum Batik. Udah.

Mau nyari tempat wisata yang khas Kota Batik juga nggak ada tuh. Hah Museum Batik? Ayolah, di kota-kota lain juga bisa bikin museum batik.

Saya kira bikin museum batik nggak susah-susah amat. Lha tinggal cari tempatnya atau membangunnya sendiri, terus datangkan saja batik dari segala penjuru dunia. Gelar peresmian, dibuka, selesai.

Pantai di kota-kota lain juga banyak banget. Bahkan pantai-pantai di luar Kota Pekalongan punya keindahan yang lebih eksotis. Mau bicara alun-alun juga gitu, semua kota juga punya alun-alun kelesss. Lebih bagus lagi.

Sempit

Luas Kota Pekalongan yang tak seberapa ini membuat saya pesimistis kalau mau diproyeksikan sebagai kota wisata. Dengan luas hanya sekitar 45,25 kilometer persegi mana mungkin muat untuk destinasi wisata. Belum lagi jumlah penduduknya yang kian hari, kian melesat.

Pada 2020 kemarin saja, jumlah penduduk Kota Pekalongan diperkirakan 224 ribu sekian jiwa. Busyet! Banyak banget nggak tuh? Coba kamu bayangin betapa sempitnya Kota Batik.

Lucunya, walaupun sudah tahu luas kotanya itu sempit, Pemkot masih pula bikin destinasi-destinasi wisata baru seperti wisata air tadi.

Kalau saya lebih sepakat nggak usah bikin tempat wisata baru di Kota Pekalongan. Oke, saya mafhum proyek wisata air itu bukan murni dari Pemkot, melainkan ada campur tangan Pusat. Tapi, mau bagaimanapun, Kota Pekalongan akan kerepotan kalau harus jadi kota wisata.

Lagipula, itu Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat kenapa milih Kota Pekalongan sih buat proyek wisata air raksasa? Mestinya pilih kota atau kabupaten yang punya wilayah cukup luas. Setidaknya kalau diambil sedikit buat wisata air, luas kotanya masih kelihatan lebar.

Minim SDA

Kalau kota atau kabupaten yang lain berlimpah SDA, wajar sampai bikin wisata alam. Dan pada akhirnya, wisata di kota-kota tersebut akan bertambah banyak. Sedangkan Kota Pekalongan ini termasuk kota yang minim Sumber Daya Alam (SDA). Salah satu SDA yang paling mencolok mata cuma laut, sisanya nyaris tertutup industri batik dan perumahan.

Lantaran SDA yang minim itulah Kota Pekalongan makin suram saja kalau mau dibikin kota wisata. Sebab, nggak ada tempat lagi buat wisata alam.

Saya pikir, SDA yang sedikit ini akan lebih bermanfaat jika dipakai oleh warganya sendiri. Bukan untuk wisatawan yang belum tentu berkunjung ke Kota Batik. Bukankah tugas pemerintah daerah itu menyejahterakan warga, bukan wisatawan? Apa sekarang sudah direvisi?

Tambah kotor

Baca Juga:  Purwokerto, Kota Wisata Underrated yang Tak Kalah Ciamik

Saya nggak mau kota tercinta yang sudah kotor ini bertambah kotor gara-gara wisatawan. Barangkali sumbangsih sampah wisatawan ini nggak seberapa dibanding warga lokal. Tapi, dari yang nggak seberapa itu, kalau Pekalongan sungguh-sungguh jadi kota wisata, bakal jadi seberapa.

Kalau Kota Batik betul-betul jadi tujuan wisata, berbagai sektor akan mengalami eskalasi. Misalnya pada industri batik. Semakin kota ini dikenal luas, batik makin laris untuk oleh-oleh dan produksi pun meningkat.

Meningkatnya produksi batik membawa malapetaka bagi sungai-sungai di Kota Pekalongan. Karena produksi yang tinggi, ancaman pencemaran sungai juga bakal terlihat jelas. Itu baru satu sektor.

Jika bicara wisata, tentu nggak bisa melupakan keberadaan hotel. Kalau Kota Pekalongan jadi tujuan wisata, hotel pun beranak-pinak. Yang jadi soal adalah banyaknya hotel inheren dengan banyaknya sumur bor.

Tahu apa akibatnya? Pengeboran yang dilakukan hotel akan mengakibatkan penurunan muka tanah atau land subsidence. Padahal kabarnya Kota Pekalongan telah mengalami penurunan muka tanah hingga sekira 20 cm pertahun. 

Kalau begini terus buntutnya Kota Pekalongan berpeluang diterjang banjir rob kembali untuk kesekian kalinya. Dan akibat rob, muncul pula permukiman kumuh. Merepotkan sekali.

Alasan-alasan tersebut saya kira sudah cukup logis. Toh sejatinya Kota Pekalongan tak punya DNA untuk jadi kota tujuan wisata. Dari letak geografisnya saja, Tuhan telah memberi petunjuk bahwa takdir Kota Pekalongan cuma bisa jadi kota singgah saja. Titik!

Sumber Gambar: javatravel.net

BACA JUGA Alasan Kota Pekalongan Layak Jadi Kota Bisnis dan tulisan Muhammad Arsyad lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
22


Komentar

Comments are closed.