Paskibraka Putri Nggak Pakai Rok Lagi, Kok Situ yang Heboh? – Terminal Mojok

Paskibraka Putri Nggak Pakai Rok Lagi, Kok Situ yang Heboh?

Artikel

Beberapa hari terakhir, pemberitaan mengenai kebijakan baru yang diterapkan pada anggota paskibraka putri cukup menarik perhatian. Kemenpora, sebagai pihak yang bertanggung jawab, memberlakukan kebijakan terbaru terkait pakaian untuk anggota paskibraka. Dalam kebijakan tersebut, anggota paskibraka putri tidak lagi memakai rok dan wajib memakai celana panjang. Penetapan kebijakan ini mendapat respons yang bermacam-macam dari masyarakat.

Kebijakan ini sebenarnya sudah sesuai dengan Perpres Nomor 71 Tahun 2018 Tentang Tata Pakaian pada Upacara Kenegaraan dan Acara Resmi. Setidaknya itu kata orang-orang di Kemenpora, meskipun dalam isi kebijakannya nggak ada yang mewajibkan untuk memakai celana panjang. Pilihannya opsional, antara memakai rok atau celana panjang. Tetapi pihak Kemenpora mengatakan bahwa untuk paskibraka, ini merupakan salah satu mekanisme penyeragaman dan memberikan kenyamanan dalam baris berbaris bagi anggota paskibraka putri.

Salah satu alasan munculnya kebijakan ini juga untuk memudahkan mereka yang berhijab. Meskipun sejak awal yang berhijab bisa pakai celana panjang, sedangkan yang tidak berhijab bisa pakai rok yang seperti biasa, pihak Kemenpora memilih untuk menyeragamkan saja dengan alasan keindahan dan menghargai mereka yang berhijab

Sontak, kabar ini menuai berbagai macam reaksi dari masyarakat. Ada yang biasa aja, tapi banyak yang nggak sepakat. Ada yang mengatakan bahwa ini kebijakan konyol dan nggak memberi pilihan pada anggota paskibraka. Ada juga yang mengatakan untuk “pecat saja yang mengusulkan kebijakan ini.”

Baca Juga:  Cara Anak Kompleks Mengadakan Pesta Mercon selama Ramadan

Bahkan, ada juga yang mengaitkan kebijakan ini dengan kelompok-kelompok tertentu. Ya standar hujatan warganet, lah. Padahal, mereka juga nggak tahu apa yang sebenarnya terjadi dan nggak tahu apa saja pertimbangan pihak Kemenpora hingga akhirnya menetapkan kebijakan ini.

Nggak hanya masyarakat yang kontra dengan kebijakan ini. Mantan anggota paskibraka putri yang sempat terkenal, Gloria Natapraja Hamel, juga mengatakan bahwa anggota paskibraka putri lebih nyaman kalau pakai rok. Gloria bilang, ada pride tersendiri ketika pakai rok dan bisa melakukan gerakan yang sama dengan pria. Tetapi, Gloria juga nggak melarang kebijakan Kemenpora.

Ya iya lah, Gloria juga siapa, kok, pakai ngelarang-ngelarang?

Tapi pertanyaan saya adalah, memangnya ada masalah, ya, kalau anggota paskibraka putri pakai celana? Maksudnya, dengan pakai celana, saat baris-berbaris gitu kan mobilitasnya lebih enak.

Pun, banyak teman-teman perempuan saya yang lebih milih pakai celana ketimbang pakai rok, baik teman saya yang berhijab atau yang nggak berhijab. Katanya, sih, kalau pakai celana, lebih enak riwa-riwi-nya. Kalau jalan juga lebih nyaman, nggak ada risiko keserimpet, seperti halnya orang yang pakai rok. Kalau ada angin kencang juga tetap aman pakai celana.

Karena ramainya kabar ini, urusan pakai rok atau celana juga larinya ke mana-mana. Ada yang nuduh Kemenpora tolollah, nuduh Kemenpora nggak ada kerjaanlah, bahkan ada yang nuduh Kemenpora pro-ekstrimis. Apa urusannya coba?

Baca Juga:  Memeriahkan Perayaan Kemerdekaan dengan Lomba 17-an dan Pesta Rakyat

Mbok sudahlah, biasa aja gitu, loh. Siapa tahu, anggota paskibraka putri tahun ini malah lebih senang dan lebih nyaman kalau pakai celana. Bisa jadi, kan? Kalau misalkan paskibraka putri memang benar lebih suka pakai celana, orang yang protes-protes itu mau apa coba?

Lagian ya, perempuan pakai celana itu biasa aja. Malah, bisa jadi lebih elegan jika pakai celana. Sejak dulu, sudah banyak perempuan yang memakai celana panjang untuk kegiatan yang mobilitasnya tinggi, seperti naik kuda, pekerja kasar, hingga berperang. Pada era Perang Dunia 1, perempuan sudah memakai celana panjang untuk bekerja, menggantikan pekerjaan pria. Bahkan pada era Perang Dunia 2, perempuan yang kerja maupun yang ikut perang, semuanya pakai celana!. Jadi, kenapa perkara seragam paskibraka putri ini harus jadi heboh?.

Terus nih, ya, wacana celana panjang ini juga cukup menguntungkan, tahu. Kebijakan ini bisa membantu memangkas biaya kaos kaki. Jadi, para paskibraka putri nggak perlu lagi kaos kaki panjang selutut, cukup kaos kaki yang agak pendek. Itu kan lebih murah harganya.

Pakai celana juga jadi salah satu wujud kesetaraan. Nggak ada lagi pembeda antara pria dan wanita. Egaliter, gitu, jadi setidaknya nggak ada pemisahan gender dari segi pakaian. Plus, kalau dilihat dari segi estetik, praktik dari kebijakan ini juga akan keren-keren aja. Satu barisan nanti akan pakai celana panjang semua. Keren, kan?

Baca Juga:  Kata Siapa Nonton Drakor Bikin Halu?

Tentu saja keren, dong, asalkan celana panjangnya juga seragam. Kan nggak lucu kalau nanti celana panjangnya ternyata berbeda-beda: Ada yang kulot, celana skinny, atau malah celana cutbray!




Komentar

Comments are closed.