Melihat Kegigihan Para Pejuang Giveaway 17 Agustus, Gigihnya Sampai Titik Kuota Penghabisan

Artikel

Avatar

Dirgahayu RI. Beberapa waktu lagi, seluruh masyarakat tanah air merayakan hari kemerdekaan yang ke-74. Sudah seharusnya kita sebagai rakyat Indonesia, merayakannya dengan khidmat nan suka cita. Karena berkat para pejuang, kita dapat terbebas dari belenggu penjajahan.

Kita tentu masih dapat mengingat dengan jelas sejarah perjuangan mereka. Pembebasan rakyat pribumi yang terjajah oleh para kolonial selama 3,5 abad lamanya ini mematri ingatan kita pada sebuah perjuangan heroik para pahlawan. Beberapa momentum bersejarah itulah yang menjadi sebab adanya hari peringatan 17 Agustus untuk menghormati jasa para pahlawan.

Eh tapi, tulisan ini tidak berisi seputar perjuangan mereka. Dalam satu momen yang sama yaitu tanggal 17 Agustus namun di tahun yang berbeda, ternyata para pejuang itu masih ada lho, gais! Kalau 17 Agustus 1945 para pejuang itu ya para pahlawan seperti yang banyak kita baca di berbagai buku sejarah bahkan dalam buku RPUL. Nah, kalau 17 Agustus 2019, kita juga dapat melihat para pejuang—pejuang apa lagi kalau bukan pejuang giveaway. hahaha

Seperti yang kita tahu, momen 17 Agustus selalu ikut dimeriahkan oleh para pelaku bisnis kapital dengan memberikan banyak diskon dan promo yang tentunya juga untuk meraup keuntungan sebanyak-banyaknya. Dan yang tidak boleh dilupakan juga dari kemeriahan 17 Agustus selain diskon, lampu Tumblr warna-warni dan bendera plastik yang dipasang jadi pernak-pernik kampung—adalah giveaway!

Tagar IKUTANGIVEAWAY di momen 17 Agustus memang salah satu cara pelaku bisnis untuk menarik perhatian konsumen. Dengan cara itu juga, mereka juga dapat memanfaatkan para konsumen—yang tertarik ikutan giveaway—untuk mempromosikan produk mereka, sebagai salah satu syarat dan ketentuan ikutan giveaway. Rupanya, trik ini jitu juga. Pasalnya di tanggal 17 Agustus saya selalu melihat kegigihan para pejuang dadakan ini. Ya apalagi kalau bukan pejuang giveaway.

Saat saya membuka timeline Instagram, saya disambut oleh perjuangan para pejuang giveaway ini. Dalam hati ini mbatin tibak’e followerku duwe bakat dadi pejuang—ternyata followerku punya bakat jadi pejuang. Gimana ndak gitu? Wong mereka pada spam poster giveaway di timeline saya—wqwqwq. Bahkan beberapa ada juga yang ingin melibatkan saya dalam perjuangan dramatis ini dengan mention saya pada postingan akun penyelenggara.

Baca Juga:  Mengapa Wanita Tergila-Gila Sama Pria Berambut Gondrong?

Itu masih di timeline. Ternyata saat saya melihat dunia Instastory saya yang biasanya dipenuhi wajah-wajah narsis dan ke-pansosan ala penghuni Instagram, poster-poster giveaway itu juga menghantui Instastory. Mulai dari produk makanan, baju, hijab, tas, sepatu, jam tangan, uang tunai, hingga iPhone XS Max pun jadi sanderaan akun penyelenggara untuk diperjuangkan para pejuang giveaway ini. Melihat kegigihan mereka, saya jadi geleng-geleng kepala.

Jika syarat dan ketentuan untuk memenangkan giveaway adalah dengan memposting sebanyak-banyaknya poster giveaway, saya jadi khawatir perjuangan mereka berujung sia-sia. Ya gimana nggak sia-sia? Ternyata setelah banyak menghabiskan waktu buat posting poster di timeline Instagram dan mention sana-sini (dalam masa-masa krisis kuota), akhirnya mereka gugur alias kalah di medan pertempuran timeline. Tapi terus terang, saya salut sama mereka.

Mereka seperti jadi replika pejuang tempo dulu yang gigih dan pantang menyerah. Bagaimana kalau kita juga mengenang kegigihan mereka dengan mengucapkan terima kasih. Karena berkat mereka, kita jadi tau banyak produk-produk olshop yang murmer. hehe—Tenang, cuma clickbait mz dan mb. Jelas lah, para pejuang tahun 45 sama pejuang 2019 itu kontras sekali perbedaannya.

Bedanya, mereka ini sedang memperjuangkan kebahagiaan dan ketentraman mereka pribadi, bukan memperjuangkan kebahagiaan rakyat. Perjuangan para pejuang giveaway yang sering saya lihat pada momen 17 Agustus itu bisa berupa:

Pertama, spam poster giveaway dengan imbuhan #ikutangiveaway, #giveaway2019, #pastimenang, dan beberapa lainnya hashtag seperti yang temakhtum sebagai S&K dalam poster giveaway. Biasanya perjuangan ini disertai dengan mengunggah poster pada Instastory. Perjuangan ini biasanya dilakukan untuk membebaskan hadiah sanderaan yang bernilai tinggi dari pihak penyelenggara, seperti iPhone X, iPhone XS, iPhone XS Max, atau Macbook.

Baca Juga:  Meminta Sumbangan Tujuhbelasan di Tengah Jalan: Nyari Dana atau Nyari Bahaya Sih?

Kedua, mention teman sebanyak-banyaknya dalam poster giveaway pada akun penyelenggara. Kenal nggak kenal, asal bisa mention akun followenya sebanyak mungkin. Bisa akun Instagram mbaknya, masnya, keponakannya, adiknya, bapaknya, ibunya, temennya, pacarnya, mantannya, selingkuhannya, dosennya, tetangganya. Semua deh pokoknya. Harus banyak yang diajak berjuang. Karena berjuang sendirian itu, sakit!

Biasanya, hadiah giveaway ini berupa produk yang bernilai menengah ke bawah. Seperti baju, jam tangan, hijab, sepatu dan uang tunai sekian ratus ribu (biasanya sih mentok 200 ribu).

Ketiga, poster diunggah pada Instastory dan memention akun penyelenggara. Eits, tapi syarat dan ketentuan untuk memention teman sebanyak-banyaknya pada Instastory poster giveaway juga tidak boleh ketinggalan.

Biasanya, hadiah giveaway ini berupa produk yang ekonomis alias kasta bawah. Produk itu bisa berupa cemilan, minuman, atau voucher potongan harga yang biasanya senilai puluhan ribu (umumnya sih 75 – 50 ribu).

Keempat, para pejuang perlu melakukan bom ala teroris like pada postingan akun penyelenggara sebanyak-banyaknya. Hadiah yang dipertaruhkan untuk perjuangan ini berupa merchandise bertema Dirgahayu RI ke-74.

Akhirnya, dengan melihat perjuangan teman-teman pejuang giveaway saya di Instagram, saya mulai terilhami. Kenapa harus beli barang diskonan (yang notabene masih bayar), kalau ada produk yang bisa didapatkan secara cuma-cuma lewat giveaway? Ternyata jadi pejuang giveaway itu cukup menggiurkan meskipun harus berjuang hingga titik kuota penghabisan. Karena tiada hasil tanpa usaha dan perjuangan kan, sobatquue? (*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.
---
4


Komentar

Comments are closed.