Para Buzzer Pemerintah yang Terlahir di Luar Istana

Featured

Kevin Ng

Suara-suara bising ketika kita berkomentar atau mengutarakan pendapat kita di media sosial telah mewabah. Kita sepakat bahwa mereka dikatakan sebagai buzzer. Di mana saat kamu mulai menyampaikan suatu argumen yang dirasa berlawanan bagi kelompok lain, para buzzer akan menyerang dengan cercaan bahkan sampai dalam tahap makian. Ini merupakan jenis intimidasi paling sederhana yang dilakukan oleh penguasa untuk membungkam suara perlawanan.

Menurut analisis saya ada dua tipe buzzer. Yang pertama adalah buzzer elit yang bermuka polos bak intelektual di berbagai media. Tipe yang kedua adalah buzzer bot yang sebetulnya bukan manusia. Mereka hanya digerakkan melalui sistem teknologi yang melakukan intimidasi secara siber. Keduanya merupakan alat penindas yang lumayan destruktif untuk mengintimidasi perlawanan.

Namun terlepas dari dua tipe tersebut, yang mengkhawatirkan adalah ia yang rela menjadi buzzer. Mereka sebenarnya manusia biasa, hanya saja sangat aktif di media sosial. Orang-orang seperti malah bisa dikatakan lebih lantang suaranya daripada buzzer itu sendiri. Maka bisa dikatakan mereka termasuk ke dalam lingkup buzzer.

Kita bisa saja menemui buzzer yang berasal dari luar istana di manapun. Ia bisa jadi anggota keluargamu, sahabatmu, atau justru kamu. Secara tidak sadar kita sering membagikan hasil penggiringan opini dari para buzzer elit. Berkat emosional yang meninggi dan meningkatnya fanatisme politik, kita ikut andil dalam menindas suara perlawanan.

Kelahiran dan Kematian

Buzzer-buzzer istana, yang sudah kita kenal namanya, terlalu sering memperkeruh suasana. Dengan sudut pandang penguasa mereka sangatlah menghancurkan jati diri seorang manusia, kemudian berpura-pura menjadi korban dari segala penindasan. Yang perlu diketahui juga bahwa mereka ini cukup terpelajar dalam membuat suatu penggiringan opini.

Baca Juga:  Mari Kita Sambat Soal Negeri ini

Saya pernah menulis sebuah kritikan kepada PSI. Apa yang saya terima adalah makian sampai hujatan, tapi argumennya tidak jelas. Namun, apa yang saya bingungkan kebanyakan dari mereka adalah orang-orang nyata. Mereka dengan secara serampangan mengatakan saya ini sebagai penulis bayaran dan manusia iri hati.

Ini merupakan kondisi yang benar-benar berbahaya. Ketika penguasa nyaman dengan kursi kekuasaanya, warganya malah saling hajar dan memaki. Kita telah melupakan siapa musuh sebenarnya di Indonesia. Polarisasi dalam masyarakat terlalu ganas. Secara gampang kita mengkotak-kotakan individu karena pandangan politiknya.

Yang tragis adalah ia yang rela menjadi buzzer dengan ketidaksadaran mereka sebagai buzzer. Mereka tidak dibayar dan tidak dapat apa-apa. Atas nama keagungan pandangan serta tokoh politiknya mereka rela melupakan kewarasannya. Barangkali bagi mereka hidup itu hanyalah hitam dan putih. Bila dia mengkritik penguasa maka dia dianggap “kadal gurun”, dan bila dia mendukung pemerintah maka dia dianggap sebagai pahlawan.

Menggunakan kata seperti “cebong”, “kampret”, dan “kadal gurun” merupakan upaya untuk melakukan pengotak-ngotakan. Dari sana mudah sekali mengecap seseorang menjadi oposisi penguasa atau bukan. Masalahnya adalah kita malah terlena dalam terminologi tersebut.

Terminologi yang diciptakan oleh penguasa untuk menandai suara perlawanan tidak boleh diberi kehidupan. Simbolisme itu harus mati kalau kita mau bergerak bersama untuk mematahkan narasi-narasi buzzer. Ini adalah cara paling mudah dan cukup efektif. Kalau terminologi itu masih saja dipakai, maka kita telah membantu buzzer dalam melanggengkan narasi mereka.

Di zaman orde baru, penguasa menggunakan pelabelan terhadap aktivis pro-demokrasi sebagai “radikal” dan “subversif”. Hal ini agar membuat gusar masyarakat yang kurang memiliki pemahaman akan situasi masa itu. Bahkan para aktivis dikatakan sebagai teroris. Upaya-upaya seperti ini juga dilakukan sekarang dengan penggunakan label “anarkis”.

Baca Juga:  Living in a Bubble: Ketika Media Sosial Digunakan Penguasa untuk Membungkam Demokrasi

Yang berbeda dari orde baru dan sekarang adalah kini kita sama-sama membantu penguasa untuk membungkam warganya secara tidak langsung. Dahulu kita diam, sekarang kita ikut berkicau. Debat demi debat agar mempertahankan argumen dilakukan. Persoalannya terletak pada siapa yang dilindungi. Dan kebanyakan orang melindungi penguasa.

Warga sekarang lupa bahwa mereka itu dirantai oleh penguasa agar patuh. Seketika kita semua menjadi pelayan paling teladan. Teman-teman saya yang dulu tidak tahu politik menjadi orang yang seolah tahu betul soal politik. Ketika beragumen mereka menggunakan sumber berita dari para buzzer. Sudah sangat jelas berpikir tidaklah mudah, dan mengutip lebih mudah.

Lama-kelamaan saya melihat situasi ini akan lebih berbahaya apabila tidak ada yang mematahkan narasi buzzer. Di media sosial dan aplikasi telekomunikasi pesan-pesan propaganda penguasa tersebar dengan sangat mudah. Apabila tidak paham maka kita akan mengikuti arus tersebut, menjadi buzzer yang terlahir di luar istana. Sekarang sudah saatnya kita berpikir dua kali atau sama sekali menjadi apolitis daripada menjadi pelayan nomor satu penguasa.

BACA JUGA Melihat Bagaimana Industri Buzzer Politik Bekerja atau tulisan Kevin Ng lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
12


Komentar

Comments are closed.