Orang Pakai Batik kok Dibully, Harusnya Diapresiasi! – Terminal Mojok

Orang Pakai Batik kok Dibully, Harusnya Diapresiasi!

Artikel

Setiap kali saya pakai batik, entah untuk acara apa pun, pasti selalu ada yang nanya, “Ngapain sih pakai batik? Mau pergi kondangan?” Haaa ndiasmu! Memangnya setiap kali orang pakai batik itu—pasti—ke kondangan? Kan yo nggak selalu seperti itu.

Kebiasaan menghakimi seseorang yang memakai batik—pasti selalu pergi—ke kondangan bagi saya ra mashok blas! Bahkan sudah cacat sejak dalam pikiran. Anehnya, logika rumpang semacam ini dibiarkan liar oleh kita semua. Sebab, hal seperti ini sering terjadi bahkan hampir selalu terjadi. Sering kali saya menemui orang yang pakai batik mendapat bully-an kecil semacam ini.

Produk budaya yang dianggap luhur ini kesannya malah jadi “malu-maluin” ketika dipakai. Sebab, batik sudah dilabeli sebagai pakaian kondangan. Makanya setiap kali dipakai untuk acara non-formal rasanya aneh, wong nanti muncul reaksi untuk me-roasting si pemakai.

Padahal, perkembangan industri maupun fashion yang menggabungkan entitas lain dengan batik sudah sangat jauh. Batik terbukti bisa nge-blend ketika “dibawa” ke banyak hal seperti masker, jersey sepak bola, serta berbagai kreativitas lain. Tapi nyatanya, perkembangan itu nggak serta merta membuat mindset—batik pakaian kondangan—itu hilang.

Pun saat ini sedang marak mengombinasikan batik dengan pakaian kasual di kalangan remaja. Tren ini menggabungkan batik—dalam hal ini jarik—dengan atasan berupa pakaian kasual atau polos, bawahannya menggunakan jarik, beralaskan sneakers. Bagi saya, kombinasi tersebut sebuah bentuk kreativitas fashion yang unik.

Baca Juga:  Mengetahui Kondisi Terkini Kota Pekalongan Dilihat dari Warna Sungai Loji

Tapi nyatanya bagi polisi moral, hal tersebut sangat salah. Jari-jari kejam dengan mentalitas pembully warganet nyatanya harus segera disalurkan. Saya menemukan bermacam komentar jahat itu di Facebook, Twitter, bahkan TikTok. Padahal, saya yakin, kebanyakan di antara mereka hanya ikut-ikutan pun—bisa saja—minim edukasi. Tapi mulut warganet memang kepalang kejam. Ada cara mengingatkan yang jauh lebih sopan tapi lebih memilih jalan bully.

Pada akhirnya, jangan salahkan kalau banyak remaja yang nggak mau pakai batik. Jangan menganggap generasi penerus nggak mau melestarikan budaya. Sebab setiap kali pakai batik selalu ditanya hal nggak penting, pun ketika dikombinasi dan kebetulan salah malah dibully dengan kalimat dengan tendensi menyakiti. Nanti, kalau akhirnya di klaim Malaysia, nggak usah menyalahkan generasi muda!

Kita punya pilihan dan ruang seluas-luasnya untuk menciptakan tren inklusif ini mengarah ke hal positif, membuang sejauh mungkin bully itu ke orang yang “dianggap” salah. Saya saja malas jika saya salah, tapi diberi tahu dengan cara seperti itu. Lha ini, justru melakukannya dengan senang hati. Cen buajingan!

Memang, pakai batik itu memang ada tata caranya. Sebab, nggak semua pakaian batik itu bisa dipakai di sembarang acara. Ada aturan khusus tentang penggunaan batik seperti posisi kain, motif, warna yang digunakan, serta aturan lain yang lebih mengikat. Pun tergantung konteks mau dipakai ke mana, dengan tujuan apa batik itu dipakai.

Baca Juga:  Kok Bisa Ada Orang Tua Bangga Anaknya Jadi Pelaku Bullying?

Toh kalaupun—remaja yang mengikuti tren ini—salah, nggak perlu dijulid-in dengan dikirim ke base yang isinya banyak orang bermental pembully. Kan yo bisa dikasih tahu yang benar itu seperti apa, batik motif ini baiknya dipakai untuk acara apa, penggunaannya yang baik seperti apa. Cukup beri tahu dengan kalimat yang baik, tanpa harus dibully ramai-ramai di media sosial bukankah itu lebih bijak?

Bisa saja mereka ini memang murni nggak tahu, bukan karena ingin membuang pakem penggunaan batik yang benar. Anak muda mengikuti tren itu sangat normal. Alangkah lebih baiknya juga yang lebih mengerti memberi tahu. Bukan malah melakukan bullying yang bisa saja mengakibatkan remaja takut untuk mengkreasikan atau menggunakan batik lagi.

Cukup beri pengawasan dan pembenaran, bukan celaan. Wong mereka ini sedang melestarikan kebudayaan, tapi kebetulan sedang salah. Paling nggak diapresiasi lah, setidaknya mereka mau melestarikan budaya sendiri, eh malah dihujat. Kasih tahu kek yang benar, situ waras kan?

BACA JUGA Mengenal Arti Motif Batik dan Jarik, Biar Nggak Salah Pakai Motif Slobog di Acara Kawinan dan tulisan Muhammad Arif N Hafidz lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.