Apa yang Harusnya Orang Tua Lakukan kalau Anaknya Dibully?

Kamu bisa aje dibully dan emakmu akan terus membantu dengan mendukung dan memperkuat pertahanan dirimu. Tapi kalau kamu yang bully, hadapin emakmu ini!

Artikel

Aisha Rara

Seorang anak nyang mewarisi bakat gendut dari ibunye pernah nangis-nangis gak karuan ketika pulang sekolah. Dia malu dibully dengan dikatain gendut sama kawannye.
Emaknya nyang galak terus bilang: “Besok kalo dikatain lagi kamu bilang: Gak apa-apa aku gendut. Yang penting aku pinter. Lebih pinter dari kamu karena di kelas ini aku yang ranking satu. Bukan kamu!”

Di kemudian hari anak tersebut menangis tersedu karena kagak diajak main temen-temennye. Emaknye nyang di kala muda kebetulan pernah mendapat penghargaan fasilitator outbound terbaik dari beberapa sekolah alam pas pelatihan (pameerrr) pun bertindak. Ia ajarkan beberapa permainan low impact tanpa peraga yang mudah ditiru anak-anak. Jadilah anaknye praktikan hal tersebut di sekolah. Temennye nyang gak mau main sama die yaaa rugi sendiri. Hehehe.

Suatu ketika, sang emak pernah ketempatan arisan wali murid sekolah. Besoknye pas pulang anaknye langsung ngadu sambil sedih, katenye ade temennye nyang ngatain. “Idih kamu rumahnye deket kali (sungai)”. Terus emaknye suruh bales, besok kalo temennye kata gitu lagi, bilangin: “Gak apa-apa aku rumahnya deket sungai, yang penting rumah hak milik sendiri. Ayah sama mama aku kerja keras buat beli rumah sendiri. Gak ngontrak kayak kamu!”

Sekalian emaknye pajang status di BBM, “Duh, kasian anak aye dibully gegara rumahnye deket kali. Maklum deh orang susyeh, mampunye beli rumah nyang begini. Gak kuat ngontrak rumah mewah apelagi numpang rumah mertua.” Alhasil satu persatu tuh ibu-ibu DM, buat ngasih info: “bukan anakku yang ngatain ya, bunnn” 😉

Pernah suatu kali tuh anak dapet hadiah coklat dari gurunye. Terus hadiahnye diambil sama temennye nyang nganan (ngiri deh 😅) sama die. Die dah ngadu ke gurunye, tapi tuh anak nyang ngambil kagak ngaku. Padahal saksinye banyak.

Baca Juga:  4 Alasan Kenapa Mahasiswa Sastra Mudah Punya Pacar

Besoknye Bapak tuh anak pulang bawa oleh-oleh coklat nyang enak banget. Emaknye nyuruh tuh anak buat bagi coklatnye ke temen nyang pernah ngambil coklatnye sambil bilang. “Aku punya banyak coklat di rumah. Kalau kamu mau tinggal bilang ajah ya. Kamu bisa ambil coklatnya. Tapi kamu gak bisa ambil sayangnye bu guru ke aku.”

Pernah juga die dipukul sama temennye. Pas jemput emaknye disambut dengan tangisan gerung-gerung. Tapi ternyata nangisnye gara-gara die ngerusak benda kesayangan temennye terus kagak mau minta maap. Temennye nyang frustasi, takut dimarahin emaknye karena barangnye rusak jadi mukul die. Anaknye bales nendang. Keduanye sama-sama nangis. Bedanye, nyang satu dapet lagi tambahan jurus nyap-nyap dari emaknye karena kagak mau minta maap pas buat salah.

Sorry, Nak. Kamu bisa aje dibully orang dan emakmu akan terus membantu dengan mendukung dan memperkuat pertahanan dirimu sampai kamu berhasil menghadapi kang bully sendiri. Tapi kalau kamu jadi pembully, emakmu akan jadi orang pertama yang harus kamu hadapin!!!

Seseorang pernah mengatakan: Ajarkan anakmu cara membalas dulu baru memaafkan. Hal tersebut guna membentuk karakter dan pertahanan dirinya. Setelah pertahanan dirinya kuat, barulah pelan-pelan kamu masukan konsep “lebih baik memaafkan”. Jadi ketika kelak ia ingin mengalah, ia melakukan hal tersebut karena kesabaran dan kebesaran hatinya. Bukan karena tidak berani melawan dan membela dirinya.

Jadi alih-alih orangtua ikutan ribut-ribut masalah anak, menurut aye lebih baik kalo kite perkuat pertahanan anak kite agar mampu menghadapi masalahnye sendiri. Tentu dalam batas-batas nyang wajar nyang sekiranye bisa anak kite atasin sendiri. Jangan ujug-ujug dateng ke sekolah marah-marah, nyamperin anak kecil atau unyeng-unyeng emaknye di grup wa. Ntar anaknye udeh pade maen bareng, kitenye masih marahan. Ape kagak tengsin jadinye?! 😅

Baca Juga:  Main Bareng Anak, Serasa Jadi Orang Tua Kurang Kerjaan

Lagipula sesuai pengalaman aye pas SMA dulu, korban bullying nyang orang tua atau gurunye ikut turun tangan biasanye bakal tambah dibully atau dikucilkan karena dianggep tukang ngadu. Nyang mau temenan ama die juga males karena kuatir jadi inceran juga. Beda halnye kalo die bisa berani ngegaplok orang nyang ngebully die. Kang bully biasanye pan mulutnye doang gede, gebrak dikit juga ngibrit kecipirit di celana die. 😑

BACA JUGA Patenkan Aja Nama Anak Kamu, Biar Malu Sendiri atau tulisan Aisha Rara lainnya. Follow Facebook Aisha Rara.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
478 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.