Patenkan Aja Nama Anak Kamu, Biar Malu Sendiri

Franda apa nggak mikir kalau Ecclesia, nama tengah anaknya, tertera di Al Kitab. Itu artinya sudah merentang masa ribuan tahun. Apa dia nggak mikir kata itu awal-awal dulu juga susah menemukannya? Trus kalau mau ijin ke siapa? Ahli waris? Tuhan?

Artikel

Haryo Setyo Wibowo

Seorang seleb biasa-biasa saja, menuai respon yang berbeda dari masyarakat hanya gara-gara persoalan nama anak. Sementara seleb lain yang tak kalah biasanya justru menuai simpati karena mengijinkan nama anaknya bebas dipergunakan.

Franda dan Sherena datang dari generasi yang sama. Tetapi soal kedewasaan dan cara berkomunikasi ke penggemarnya sangat bertolak belakang. Satu melarang nama anaknya dicopas, satunya justru bangga kalau nama anaknya dicopas.

Saya baru tau ada pesohor yang ga sohor-sohor amat bernama Franda saat media meramaikan sengitnya dia begitu mengetahui ada seorang fan yang menamakan anaknya persis dengan putrinya, Zylvechia. Menurutnya, proses penamaan anaknya begitu panjang, susah dan merupakan kombinasi nama tengah suaminya.

Netijen bagaimana? Tetep! Seperti halnya masalah politik, masyarakat terbagi ke dalam dua kubu. Kubu pertama: “halah cuma ditiru namanya saja kok.” Sementara kubu kedua: “sudah niru, nggak ijin pula!”.

Lha sekarang tinggal kita cek sejarahnya saja.

Dulu, di Jawa, ada periode di mana nama “Bagus” hanya diperbolehkan untuk bangsawan. Kebanyakan bangsawan kan memang seneng ngambek dan merasa lebih tinggi. Bahaya kalau nggak dituruti. Sementara rakyat kecil adanya hanya patuh dan patuh. Setingkat taqlid kalau dalam kosa kata agama.

Anak sakit, ganti nama karena dianggap keberatan nama. Panggilan gantinya pun biasanya lebih tidak berarti lagi. Misal sebelumnya bernama Surya (matahari), karena sakit-sakitan diganti Turah atau Tuwuh. Terkesan lebih jelek, tetapi ada pengharapan di sana.

Suharto, Sukarno, Sutandyo, Sutami, Subadio dan su- lainnya adalah generasi awal rakyat melawan hegemoni kaum bangsawan. Boleh saja dimaknai revolusi nama. Nama-nama itu dikenal luas sejak 1900 hingga kurang lebih tahun 1970. Su- artinya baik. Sejelek apa pun nama di belakangnya, akan gugur begitu dilekati awalan Su.

Baca Juga:  Kebahagiaan Anak-Anak Desa di Malam Lebaran

Nah, setelah tahun 1970 nama orang Jawa semakin beragam dan berani. Dari mulai kombinasi Islam-Jawa, Western, dan Sanskrit. Bahkan anak bernama Sultan pun melimpah. Tidak perlu mengaku dapat wahyu bubur panas, apalagi penobatan. Bebas!

Roman nama anak laki-laki saya pun mengadopsi “Barat-Jawa”. Saya suka dengan kota Roma, Italia. Roman kalau dimasukkan di terjemahan artinya orang Roma. Dianggap mencontek nama Roman Abramovich atau Roman Polanski boleh juga. Mereka orang-orang keren.

Jangankan Zylvechia yang saat menuliskannya pun takut terlilir. Roman pun bagi Mbak Warijah, perempuan sepuh yang membantu kami saat itu, susah diucapkan.

“Mas, aku mau panggil raja aja ke anaknya. Aku kesulitan manggil”

Dalam benaknya, Roman itu Roma Irama, Si Raja Dangdut. Tetangga-tetangga kami yang orang Betawi, selalu malah selalu memanggil Rohman.

“Bagusan Rohman, Pak”

Ya terserah saja. Bagi mereka mungkin nama tersebut lebih “lumrah” dan jamak mereka dengar saat ngaji. Sah-sah saja, toh tetep panggilan yang baik. Lagi pula temannya dari PAUD tidak pernah ada yang kesulitan mengeja namanya.

Apa sih di dunia ini yang nggak boleh ditiru?

Semua boleh ditiru sampai kemudian orang membuat kesepakatan untuk melindungi hak kepemilikan atau paten. Tapi itu kan untuk nama produk yang diperjualbelikan. Untuk mempermudah jika terjadi sengketa yang menyangkut hak cipta.

Modar bener kalau orang Islam dilarang menggunakan nama-nama yang ada di Quran. Misal nama Muhammad. Itu nama yang di jamannya sama sekali tidak ada. Bayangkan kalau ahli warisnya menuntut anda yang bernama Muhammad.

“Itu leluhur kami mikirnya nggak kira-kira. Kok anda enak sekali tinggal mencomot?”

Tidak usah sombong kalau nama anak kita itu hanya gabungan dari kata yang sudah ada atau kombinasi awalan nama orang tua. Seunik apa pun itu tetap mencomot. Minimal memanfaatkan aplhabet 🤭

Franda apa nggak mikir kalau Ecclesia, nama tengah anaknya, tertera di Al Kitab. Itu artinya sudah merentang masa ribuan tahun. Apa dia nggak mikir kata itu awal-awal dulu juga susah menemukannya? Trus kalau mau ijin ke siapa? Ahli waris? Tuhan?

Baca Juga:  Seberapa Kontroversial Pasal-pasal RUU KUHP yang Mengundang Kontroversi?

___
Ada seorang kenalan yang mempunyai masalah rumit. Hanya gara-gara orang tuanya tidak ingin ada yang menyamai nama anaknya, nama yang seharusnya ditulis John ditulis Jonh.

Sekarang semua jadi ribet. Dari mulai sekolah hingga urusan kerja, selalu saja ada orang yang mengoreksi namanya. Entah sudah berapa ribu kali dia mengoreksi hal bener tapi malah jadi salah 🤣🤣 (*)

BACA JUGA Solusi Defisit BPJS itu Bukan Cuma Naikin Iurannya! atau tulisan Haryo Setyo Wibowo lainnya. Follow Facebook Haryo Setyo Wibowo.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.538 kali dilihat

55

Komentar

Comments are closed.