Nonton Drama Korea tidak Termasuk Bagian dari Kafir

Apakah dengan sekedar mengidolakan saja, seseorang langsung bisa dijustifikasi sebagai kafir? Tunggu dulu, kita perlu memahami fenomana ini secara jernih.

Artikel

Rohmatul Izad

Belum selesai hiruk-pikuk soal kontroversi isi ceramah Ustaz Abdul Somad (UAS) yang diduga menghina ajaran umat Kristiani, publik lagi-lagi dikejutkan dengan materi ceramah UAS yang menyatakan bahwa para penonton drama Korea merupakan bagian dari orang-orang kafir.

Penceramah yang terkenal ceplas-ceplos dan humoris itu beranggapan bahwa seorang muslim yang suka dengan orang kafir, maka dia bagian dari kafir. Ungkapan ini muncul lantaran UAS mendapatkan pertanyaan dari salah seorang jamaah, yang videonya bisa dilihat langsung melalui platform media sosial YouTube.

Bunyi pertanyaannya kira-kira begini, “Apa hukumnya menggemari, menyukai film Korea? UAS menjawab, “jangan suka kepada orang kafir, siapa yang suka kepada orang kafir, maka dia bagian dari kafir itu. Condong hatinya pada orang kafir.”

Lebih lanjut, UAS berkata, “Jangan ditonton lagi itu sinetron-sinetron Korea, rusak. Nanti pas sakaratul maut, datang dia ramai-ramai. Apa yang sering kita dengar, apa yang sering kita tengok, akan datang saat sakaratul maut.”

Selain itu, UAS juga menyarankan kepada para hadirin untuk menonton qori untuk laki-laki serta qoriah untuk perempuan, yang dengan mudah videonya bisa ditemukan di YouTube. UAS pun mengajak kepada umat Islam, untuk tidak lagi kecanduan dengan film-film ataupun sinetron Korea Selatan.

Terlepas Anda setuju atau tidak, pernyataan UAS ini lagi-lagi menjadi polemik dan perdebatan di banyak kalangan umat Islam. Saya sendiri tidak heran, karena memang begitulah UAS, sangat suka menjawab secara ceplas-ceplos berbagai problematika umat yang ditanyakan kepadanya. Dan, seringkali jawaban yang ia utarakan tidak melalui proses pemikiran yang jernih dan logis, sehingga banyak pernyataan beliau yang mengundang kegaduhan.

Memang, bila kita melihat sumber-sumber literatur muslim, ada hadits yang mengatakan bahwa barangsiapa mengikuti kebiasaan orang-orang di luar Islam, maka secara otomatis dia menjadi bagian dari orang itu. Bila konteksnya adalah mengikuti budaya non-muslim, apapun bentuknya, maka menjadi non-muslimlah dia.

Baca Juga:  Pak Polisi, Salam Damai Dari Kami Para Mahasiswa!

Hadist itu, menurut saya, tidak bisa dipahami dalam konteks dahulu, khususnya pada masa Nabi. Karena kondisi sosial-kulural antara zaman dulu dan sekarang sudah sedemikian berubah dan berbeda. Jadi hampir tidak mungkin redaksi hadits-hadist yang seperti itu dipahami secara tekstual dan apa adanya.

Kita butuh memahaminya secara kontekstual dan sesuai dengan semangat zamannya. Misalnya begini, dulu, Nabi memang sangat mewanti-wanti agar umat Islam tidak tergoda untuk mengikuti budaya orang-orang di luar Islam, karena khawatir orang itu akan terpengaruh secara akidah dan pada akhirnya ia bisa keluar dari Islam. Tapi cara berpikir seperti ini tidak bisa dipahami dalam konteks sekarang.

Sebab, hidup kita di zaman ini sudah sedemikian berbeda dengan orang-orang dulu. Sekarang, seseorang hampir tidak bisa hidup tanpa bersentuhan dengan berbagai budaya luar dan segala produk-produk yang dihasilkannya. Seperti budaya berpakaian, teknologi, budaya populer, dan ilmu pengetahuan, semuanya nyaris dihasilkan oleh orang-orang non muslim, baik dari dunia Barat maupun Timur.

Jadi tidak ada alasan bagi umat Islam untuk tidak bersentuhan langsung dengan budaya non muslim. Selama budaya dan kebiasaan itu tidak bersentuhan atau bertentangan dengan keyakinan seseorang, maka sah-sah saja bila seseorang ingin mengikuti, memanfaatkan, atau sekedar melihat budaya di luar Islam.

Soal demam film Korea ini, memang tidak bisa dipungkiri bahwa masyarakat generasi milenial Indonesia sangat suka menontonnya. Lebih dari itu, apapun yang berhubungan dengan K-Pop, mulai dari drama Korea, film Korea hingga artis-artis Korea tengah menjadi idola kawula muda.

Tapi apakah dengan sekedar mengidolakan saja, seseorang langsung bisa dijustifikasi sebagai kafir? Tunggu dulu, kita perlu memahami fenomana ini secara jernih dan masuk akal bila ingin menghubungkannya dengan syariat agama.

Baca Juga:  MK Telah Memutuskan, Lalu Kita Mau Apa Setelah Ini?

Logika beragama itu sederhana, bila berkaitan dengan hukum-dosa, maka wilayahnya adalah syariat, sementara bila berhubungan dengan masalah iman-sesat maka jluntrungnya ke akidah. Lalu bila ada pertanyaan, apakah nonton drama Korea ada kaitannya dengan iman? Tanpa berpikir panjang, seseorang akan dengan mudah menjawab, “Tidak”.

Alasannya jelas, produk budaya hanyalah soal kebiasaan yang ada di suatu masyarakat tertentu yang tidak selalu identik dengan keyakinan atau keimanan seseorang. Jadi tidak logis bila mengatakan bahwa para penonton drama Korea ini merupakan orang-orang yang condong kepada kekafiran dan dalam bentuknya yang paling akhir ia benar-benar akan menjadi kafir.

Hemat saya, kita hendaknya perlu hati-hati dalam menilai sesuatu. Jangan sampai mudah mengungkapkan argumen yang justru akan menjadi bomerang bagi diri sendiri.

Apalagi, redaksi kata “kafir-sesat” sangatlah sensitif bagi sebagian besar umat Islam dan barangkali bagi umat-umat yang lain. Bila seorang da’i begitu mudahnya memutuskan perkara yang menjadi problem umat, sementara putusan itu tidak selalu benar dan malah menjadi kontroversi, maka seterusnya da’i-da’i ini akan menjadi kontra-produktif bagi keberlangsungan hidup umat Islam. (*)

BACA JUGA Pelaku Rasisme Telah Diproses Hukum, Papua Aman dan Kondusif atau tulisan Rohmatul Izad lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
681 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.