Oknum Ngaku 'Nakes' Cabul Tambah Alasan Bikin Percaya Pandemi Ini Ditunggangi – Terminal Mojok

Oknum Ngaku ‘Nakes’ Cabul Tambah Alasan Bikin Percaya Pandemi Ini Ditunggangi

Featured

Seperti masih kurang masalah, lagi-lagi muncul geger geden dalam penanganan pandemi. Kemarin belum selesai masalah kemungkinan penimbunan “obat” COVID-19 yang bikin Opung Luhut sendiri turun tangan. Eh, sekarang muncul kabar tidak enak dari tenaga kesehaan (nakes) sendiri.

Hal yang saya maksud adalah pelecehan seksual yang dilakukan oknum mengaku nakes kepada penerima vaksin. Terjadi pelecehan berupa permintaan foto organ vital dan payudara penerima vaksin di Boyolali. Oknum yang mengaku sebagai nakes di Puskesmas Teras Boyolali ini meminta foto mesum tadi untuk melihat dampak vaksin pada tubuh penerima.

Info yang pertama kali rilis di akun Instagram @info_cegatan_boyolali ini menerima banyak respon. Termasuk dari Puskesmas Teras sendiri. Pihak puskesmas menyatakan nomor pelaku pelecehan bukanlah nomor pegawai mereka. Meskipun demikian, berbagai opini tetap bermunculan. Toh, nomor yang dihubungi memang benar penerima vaksin baru-baru ini, kemungkinan pelaku dari nakes cukup tinggi.

Pihak kepolisian menyatakan bahwa korban tidak hanya satu saja. Sudah ada dua laporan masuk ke kepolisian. Tentu bisa jadi lebih banyak korban, baik yang menuruti nafsu bejat oknum tadi ataupun mengabaikan.

Perilaku tidak senonoh ini memang membuat sesak dada. Kok, ya, di saat-saat krisis pandemi ini masih ada yang melakukan pelecehan. Bahkan mengaku sebagai nakes yang kini jadi garda depan penanganan pandemi. Tapi tidak hanya menyesakkan dada saja, sikap cabul yang mengatasnamakan instansi kesehatan ini tidak boleh dianggap remeh.

Baca Juga:  Sinetron Dunia Terbalik Sebaiknya Menghilangkan Tokoh-tokoh Nyampah Ini

Masyarakat hari ini terpecah dalam perkara pandemi. Ada yang percaya dan mematuhi segenap protokol kesehatan. Ada yang tidak percaya atau paling tidak abai pada ancaman pandemi. Ada JRX yang menggiring opini perkara konspirasi elite global. Dan sisanya percaya, parno, dan gemar melakukan panic buying berdasarkan info ra cetho dari internet.

Opini yang terpecah ini masih ditambah sikap-sikap goblok dari pihak otoritas dan mereka yang memanfaatkan situasi. Dari PPKM yang tidak efektif, tindakan subversif terhadap warga yang melanggar PPKM, sampai sikap saling menyalahkan antar pemegang kekuasaan. Menurut saya, geger gedhen saat pemilu kemarin hanya jadi kisah indah Indonesia dibandingkan sekarang.

Masyarakat sudah habis kesabaran dan kepercayaan pada penanganan pandemi. Maka saya memaklumi sikap tak acuh pada perjuangan melawan virus ndlogok ini. Mau gimana lagi, sikap waspada setahun lebih ini seperti dipermainkan.

Dan oknum mengaku nakes yang melecehkan ini menyempurnakan kekisruhan di masyarakat. Wajar jika pendapat bahwa pandemi ini ditunggangi makin meliar. Lantaran realita berkata, pandemi ini sungguh ditunggangi. Meski, tidak ditunggangi oleh elite global seperti kata bli JRX, sih. Sorry, Bli, saya masih ngefans pada tabuhan Anda. Namun, tidak dengan penggiringan opini Anda.

Pandemi ini ditunggangi oleh mereka yang tidak jalan nalarnya. Ketika masyarakat berdarah-darah bertahan hidup, pihak-pihak tertentu malah memanfaatkan situasi. Dari permainan bisnis oksigen tabung kecil, penimbunan kebutuhan masa pandemi, fasilitas vaksin untuk club malam, wisata vaksin ke Amerika Serikat, sampai korupsi dana bansos yang belum selesai kasusnya.

Baca Juga:  Gofar Hilman dan Monyet di Kebun Binatang

Oknum mengaku nakes ini ikut menunggangi pandemi. Ketika masyarakat bersama-sama mulai sadar vaksin, masih saja mereka cari kesempatan untuk memuaskan nafsu syahwat mereka. Kalau sudah seperti ini, tidak hanya pandemi saja yang jadi ancaman. Opini masyarakat terhadap pandemi juga akan makin terpecah. Lalu, kapan pandemi selesai?

Ini juga menjadi pengingat bagi kita semua. Setidaknya pahami dasar-dasar kesehatan. Vaksin tidak akan mengubah posisi dada Anda. Apalagi sampai harus melakukan cek area kewanitaan dengan alasan cek kanker via chat. Kalau kata kawan nakes saya Mas Dhimas, “Cek kanker serviks itu pap smear, bukan pak tete.”

Jika pelaku benar-benar nakes, saya ucapkan jancok. Anda telah menambah masalah dalam penanganan pandemi ini. Sudah disulitkan konspirasi, sikap pekok pejabat, sekarang Anda menambahi perilaku mesum. Betapa kawan-kawan Anda berjuang mati-matian sampai mati beneran. Lha kok Anda malah sibuk masturbasi dan membodohi masyarakat. Angel tenan tuturanmu!

Dan kalau benar oknum ini hanya mengaku nakes, saya ucapkan jancok dengan lebih keras. Gini lho, Bro, Anda se-hopeless itu pada urusan syahwat? Sampai harus mengacaukan penanganan pandemi demi masturbasi? Lebih baik Anda segera mandi, cuci muka, dan berangkat ke kantor polisi untuk mempertanggungjawabkan perilaku cabulmu.

BACA JUGA Tudingan Bupati Banjarnegara tentang Rumah Sakit yang “Rebutan” Pasien Covid-19 Blas Ra Mashoook! dan tulisan Prabu Yudianto lainnya. 

Baca Juga:  Kuliah Itu Tanggung Jawabmu, Bukan Temanmu!
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.