Nostalgia Cerita Horor dan Jenaka Melalui Komik Petruk dan Gareng Karya Tatang Suhenra – Terminal Mojok

Nostalgia Cerita Horor dan Jenaka Melalui Komik Petruk dan Gareng Karya Tatang Suhenra

Artikel

Seto Wicaksono

Saya ingat betul, sekira 20 tahun lalu saat masih SD, saya selalu membeli komik Petruk dan Gareng karya Tatang Suhenra atau yang lebih dikenal dengan sapaan Tatang S. Komik tersebut menceritakan keseharian Petruk, Gareng, dan Bagong di suatu desa yang mereka tempati. Bacaan yang memiliki nostalgia tersendiri bagi saya karena selalu saya beli tiap kali menemukan judul terbaru. Sampai akhirnya saya putuskan untuk dijadikan barang koleksi.

Kala itu, tidak sulit bagi saya untuk menemukan sekaligus membeli komik tersebut. Pasalnya, komik tersebut dijual di depan sekolah oleh tukang yang menjual mainan sekaligus beberapa buku. Selain itu, harganya juga terbilang murah. Saya cukup menukar uang seribu rupiah untuk dapat memiliki komik Petruk dan Gareng tersebut.

Tidak sulit bagi saya untuk menyukai komik Petruk dan Gareng. Ceritanya sederhana dan mudah dipahami oleh saya yang kala itu masih SD. Ada unsur komedi, dengan karakter Petruk yang pemberani sekaligus sigap, dan Gareng yang kadang sok tahu, kadang bijak, tapi solutif. Dan ada Bagong yang sering kali bertindak sembrono, nggak pikir panjang ketika ingin melakukan sesuatu. Juga ada Pak Semar yang selalu memberi nasihat bijak. Sependek ingatan saya, dalam komik tersebut, mereka tinggal di desa bernama Tumaritis.

Hal menarik lain yang dapat ditemukan di komik Petruk dan Gareng adalah beraneka ragam hantu lokal seperti dedemit, genderuwo, kuntilanak, pocong, macam-macam siluman, dan lain sebagainya. Kemunculan hantu pada komiknya pun dikemas secara jenaka. Horor dan alur cerita yang konyol menyatu jadi satu.

Coba kalian bayangkan. Pada salah satu cerita di komiknya, Petruk yang lagi mabuk dan masih merasa pengar pada suatu malam ketemu wewe gombel, lalu diculik gitu aja. Setelah diculik, bisa-bisanya Petruk memarahi wewe gombel dan berkata, “Lu tau gue lagi mabuk, tapi lu mau repot-repot bawa-bawa gue! Dasar setan bego, lu!” (dikutip dari komik Petruk dan Gareng Diculik Kelong Wewe)

Saya curiga, jangan-jangan, guyonan hantu lokal kita selalu dianggap nggak punya harga diri itu berawal dari komik Petruk dan Gareng, ya? Hehehe.

Baca Juga:  Setan di Gunung: Fakta Atau Mitos

Desa Tumaritis dalam komik pun sukses menggambarkan bagaimana gambaran situasi masyarakat desa yang masih mengedepankan tolong-menolong saat ada kesulitan. Masih ada ronda keliling, pekarangan rumah yang diberi pembatas pagar bambu, dan kepercayaan terhadap dukun, juga klenik yang diselipkan pada banyak cerita.

Kendati demikian, selain alur ceritanya kebanyakan menyelipkan horor dan komedi, komik Petruk dan Gareng juga banyak menceritakan isu sosial pada masanya. Pada tiap akhir cerita, selalu ada pesan moral yang bisa diterapkan dalam kehidupan. Tentang mengingat Tuhan, jangan pernah bersekutu dengan makhluk gaib, juga saran dari Petruk kepada Bagong, perihal lebih baik menjadi dokter dibanding jadi dukun. Artinya, memang betul-betul ada pesan tersurat yang ingin disampaikan, kan?

Tidak berhenti sampai di situ. Komik Petruk dan Gareng juga beberapa kali menceritakan parodi tentang kartun atau film anak. Salah satunya berjudul “Dragon Ball Jari Sakti”. Petruk yang menjadi Son Goku, dan lawannya tetap berwujud dedemit. Tidak lupa juga percakapan yang sama jenakanya ketika bercerita tentang hantu dan sejenisnya.

Jika dahulu komik Petruk dan Gareng mudah ditemukan, saat ini komiknya banyak dijual secara online di beberapa e-commerce. Mau yang baru atau bekas pun ada. Setelah saya cek, harganya beragam. Satu bukunya dijual berkisar Rp10.000-Rp35.000. Perbedaan harga tersebut menyesuaikan kondisi dan ketebalan buku.

Bercerita tentang keseruan komik Petruk dan Gareng karya Tatang Suhenra memang menjadi nostalgia tersendiri bagi saya atau mungkin juga sebagian orang. Apalagi jika mengingat dan/atau melihat komiknya secara langsung. Coretan gambar yang khas, percakapan unik antara tokoh cerita, dan alur cerita sederhana yang biasanya diakhiri dengan pesan moral. Semua tergambar dan tertulis dengan jelas pada setiap komik Petruk dan Gareng.

Sampai dengan saat ini, jujur saja, saya belum menemukan komik lokal yang serupa. Baik dari tokoh yang dibuat, maupun alur ceritanya. Semoga saja, komik Petruk dan Gareng bisa dikenang sebagai salah satu karya terbaik yang pernah diciptakan. Mau bagaimana pun, komik ini layak diapresiasi dan dikenang sampai kapan pun.

Baca Juga:  Selain Saya, Siapa Lagi yang Menyebut Film Warkop DKI dengan Sebutan "Film Dono"?

Sumber gambar: Akun Twitter @AfidBaroroh

BACA JUGA 3 Kartun Tanpa Dialog yang Sukses Memecah Tawa di Balik Teknik Slapstick dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
20


Komentar

Comments are closed.