Nonton Film 'Home Alone' Adalah Cara Mudah Menyambut Natal bagi yang Tidak Merayakan – Terminal Mojok

Nonton Film ‘Home Alone’ Adalah Cara Mudah Menyambut Natal bagi yang Tidak Merayakan

Artikel

Bayu Kharisma Putra

Sebentar lagi Natal, hari yang ditunggu oleh banyak orang. Polemik tentang mengucapkan dan merayakan Natal juga tetap akan ramai, sepertinya. Entah di medsos, televisi, bahkan di lingkup keluarga dan rukun tetangga. Buat saya, hal itu tak masalah. Tiap orang boleh punya pandangan dan pendapatnya sendiri, saya hargai. Sinterklas, pohon Natal, kado, cemara, salju, dan tentu saja film Home Alone adalah gambaran Natal untuk saya.

Saya adalah seorang Muslim yang tak pernah ikut merayakan Natal, tapi tetap menyukai Natal. Saya hidup di lingkungan yang cukup homogen, semua hampir setipe. Keluarga dan lingkungan desa saya semua beragama Islam. Memang beberapa kali saya sudah pernah mendatangi rumah teman saat Natal, tentu karena saya diundang. Mengucapkan selamat Natal juga sering, dan saya harap tak ada masalah karena hal itu.

Sejak kecil, Natal kerap saya nantikan. Ada beberapa hal yang selalu menyenangkan terkait Natal. Hari libur adalah salah satunya. Semua orang pasti menunggu momen ini. Entah untuk rebahan saja atau benar-benar menghabiskan waktu bersama keluarga. Buat saya sendiri hari libur atau tidak sama saja. Saya sekarang tak bekerja formal seperti yang lain. Tapi, dulu saat sekolah tentu sangat saya tunggu. Mungkin sama saja dengan yang non-Muslim, menunggu hari Lebaran, biar bisa liburan.

Saat kecil, Natal adalah hal asing bagi saya. Ada rasa penasaran besar yang selalu menghantui. Namun, untuk melihat perayaan Natal, saya tak pernah punya akses ke sana. Natal kala itu hanya bisa saya rasakan sebatas lewat film yang diputar di televisi. Dan memang tanpa kita sadari, film ini berperan besar pada kehidupan beragama kita.

Yang akan selalu saya nantikan dan tak berubah terkait film Natal adalah, film Home Alone. Kita bisa saja sekarang nonton lewat media streaming berlangganan. Tapi, menonton film ini lewat televisi saat hari Natal, tak akan ada tandingannya. Pokoknya saya tak bosan nonton film ini. Tentu hanya Home Alone 1 dan Home Alone 2 yang saya suka, film lanjutan yang lain, mohon maaf, jelek. Anda pasti setuju dengan pendapat saya tadi. Apalagi film yang rilis 2012, duh remuk, Bos.

Dulu saat kecil, tiap libur Natal tiba, saya dan kawan-kawan ngumpul di rumah Supri alias Upri alias Kuntul, sang kepala geng. Kami nobar film ini sambil main ular tangga dan ludo saat iklan muncul, mirip water break lah. Memang, banyak film lain yang bagus. Tapi, kalau soal Natal, film ini tentu yang paling “Natal” bagi kami. Home Alone, baik di Indonesia maupun luar negeri, pasti selalu dianggap sebagai salah satu film Natal terbaik.

Akhirnya atmosfer Natal terdekat dan terkuat yang bisa kami rasakan adalah saat nonton film itu. Begitulah gambaran Natal dan kebahagiaanya bagi kami. Mungkin Anda sekalian juga merasakan hal yang sama. Natal yang terasa jauh kala itu, bisa kita intip dan rasakan lewat jebakan-jebakan dan kecerdikan Kevin Mccallister, yang apik diperankan oleh Macaulay Culkin, sang bintang cilik era 90-an. Pokoknya Macaulay tak akan terganti.

Selain jebakan dan kelucuan, saya juga sangat menyukai gambaran semangat Natal dari film ini. Kevin, tak mau jika Natalan tanpa pohon Natal, seperti halnya kita, tak Lebaran namanya kalau tanpa ketupat (walau di beberapa budaya ketupat tetap dibuat untuk merayakan Natal). Kevin, setiap kali bertemu lagi dengan ibunya, selalu sukses menampilkan kehangatan keluarga yang membuat haru. Film ini walau bergenre komedi, tetap banyak menyimpan pesan moral yang jos gandos. Film keluarga yang memang cucok luar dalam.

Anda tak harus jadi anak 90-an untuk bisa suka film Home Alone. Semua kalangan akan suka, baik manula sampai balita. Film ini pantas kiranya jika ditasbihkan sebagai jalan umat yang tidak merayakan untuk turut menyambut Natal dan tahun baru. Saya cinta film ini, sampai kapan pun film ini akan tetap jadi pelengkap Natal yang hakiki.

Dahulu zaman saya kecil, mengucapkan Natal dan berpura-pura jadi santa tak pernah ada yang menegur. Kini, bahkan ada yang bilang ke anaknya bahwa haram menonton film ini, saya tak mengerti di mana letak haramnya. Memang, mungkin saya masih awam soal agama sehingga baiknya saya tak perlu menanyakan hal itu. Cukuplah nanti saat Natal tiba, kita tonton film ini bersama teman, saudara, tetangga, keluarga, pokoknya nikmati saja bagi yang mau. Selamat Natal dan tahun baru kawan-kawan!

BACA JUGA Pengalaman Bersekolah di SMK Jurusan Agribisnis Peternakan Unggas dan tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Baca Juga:  Bukan Ibadah Salat Saya yang Kecepetan, tapi Salat Anda yang Kelamaan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
8


Komentar

Comments are closed.