Nice Move RB Depok FC, Sekarang Jelaskan Arti dari Singkatan RB – Terminal Mojok

Nice Move RB Depok FC, Sekarang Jelaskan Arti dari Singkatan RB

Artikel

Beberapa bulan yang lalu jagat sepak bola Indonesia dikagetkan dengan deklarasi sebuah klub yang mengatasnamakan Kota Depok. Keterkejutan pecinta sepak bola tidak hanya sampai sana, bahkan beberapa media internasional pun melirik klub ini lantaran menggunakan jenama minuman berenergi, Red Bull.

Banyak yang menganggap proyek ini digarap serius, namun pemberitaan menggoyang keseriusan klub ini lantaran nama Red Bull mereka belum resmi. Banyak yang mengatakan belum mulai saja profesionalitas sudah dipertanyakan, bagaimana ketika mengarungi kompetisi.

Mereka kemudian melakukan sayembara julukan, diresmikan menggunakan nama RB Depok tanpa menjelaskan RB itu apa. Logo dua banteng khas Red Bull diganti dengan satu banteng saja. Yang menjadi pertanyaan, ini klub bola atau partai? Cibiran pun masih saja deras. Perihal logo dan trademark kepemilikan Red Bull dipertanyakan.

Bagai lagunya Hindia, RB Depok terus pindah berkala “rumah ke rumah”. Bukan dari satu stadion ke stadion seperti kebanyakan tim siluman Indonesia, namun perihal konsistensi nama. Kali ini mereka mengubah logo, tidak ada banteng, tidak ada aksen khas Red Bull. Kini, menjadi pertanyaan, apa kepanjangan dari RB itu sendiri?

Baca Juga:  Kebanggaan Tersembunyi saat Punya Pacar atau Teman Orang Depok

Ada beberapa kemungkinan kata RB lantaran Red Bull sudah tidak mungkin karena terbentur lisensi. Bisa saja mengadopsi ide RB Leipzig yang RB-nya akronim dari RasenBallsport. Menengok RB Depok ada di Indonesia, maka RasenBallsport-nya bisa diganti dengan sesuatu yang penuh dengan kearifan lokal. Berikut adalah beberapa kemungkinannya.

Pertama, “Regu Bola”. Ini yang paling masuk akal. Banyak yang rumpang dalam memaknai kata klub dan asosiasi karena nama itu bisa mengandung beberapa makna lain. Katanya, klub itu tidak hanya menghimpun sepak bola saja. Sebuah tim menggunakan istilah klub, berarti memiliki cabang olahraga lain. Contohnya seperti Barcelona ada tim bola, tim futsal, dan basket. Sedang asosiasi merujuk pada satu cabang olahraga saja.

Sekali lagi, ini hanya perkara istilah. Namun hal-hal seperti ini digodog serius oleh beberapa federasi dalam mengatur ketetapanya, Malaysia adalah contohnya. Barangkali, nih, RB Depok memiliki pikiran visioner dan membuka ruang kemungkinan lain yakni Regu Bola. Secara tidak langsung, RB Depok membuka ruang kemungkinan lain selain FC dan PS yang banyak memonopoli nama tim sepakbola.

Tapi, yang menjadi pertanyaan, bola apa, nih? Bola bekel?

Kedua, “Rangkapan Jaya Baru”. Tempat ini merupakan sebuah kelurahan yang terletak di Kecamatan Pancoran Mas, Kota Depok. Mungkin ya, ini cuma mungkin, RB Depok sedang membangun stadion di daerah Rangkapan Jaya Baru. Atau membuat sebuah fasilitas bertanding yang akan menyaingi JDT.

Baca Juga:  Cara Menikmati Hidup walau Terlahir Nggak Good Looking

Ketiga, “Ribet Banget”. Menengok perjuangan mereka dari awal, sedari membuat sebuah pondasi tim, menyambut pemain dan pelatih asing (katanya) hingga mengubah logo sampai tiga kali adalah perjuangan yang riweuh, nama RB bisa saja mengandung makna Ribet Banget.

“Ribet Banget” ini bagai meleburkan kata-kata kekinian untuk memancing generasi muda untuk datang ke stadion. Semisal kawanmu ngajak nyetadion, tapi bingung mau lihat apa lantaran area Jakarta dan Jawa Barat adalah surganya tim sepak bola, kamu tinggal jawab begini, “Nyetadion mah nyetadion aja. Langsung gas aja. Ribet Banget!”

Keempat, “Rahasia Bro”. Nah, ini bisa menjadi strategi tersendiri. Nggak percaya? Coba kita terka beberapa kemungkinan semisal RB Depok menetapkan RB ini akronim dari “Rahasia Bro”. Bayangkan saja semisal mereka sampai final Liga 3, ketemu Persiba Bantul. Lantas, pihak Persiba bertanya, “Kita di final lawan siapa?” Lalu pihak penyelenggara menjawab “Rahasia Bro.”

Bukannya menyiapkan strategi dan latihan menjelang final, beberapa pemain dan pelatih Persiba malah overthinking perihal lawan mereka di final. Kok ya sampai dirahasiakan. Sedangkan tim di area Depok ada beberapa, yakni Persikad 1999, Depok United, dan Persipu FC.

Ngefans tim ini juga akan dipenuhi misteri. Kamu bakal terlihat keren dan misterius di tongkrongan. Semisal ada yang nanya, “Klub lokal favorit kamu apa, Bro?” Kamu jawab: “Rahasia Bro!”.

Baca Juga:  Mengenang Tarik Benang dan Lotre Cabut, Mainan 'Judi' ala Bocah Generasi Awal 2000-an

Terlepas dari semua hal yang membingungkan, ambisi mereka yang mau masuk ke Liga 3 regional Jawa Barat dan berjuang dari bawah patut diapresiasi. Kita tahu, kultur sepak bola Indonesia, di mana lisensi klub menjadi barang jual beli panas, ambisi RB Depok FC patut ditunggu.

Kendalanya, dilansir dari Pikiran Rakyat Depok, berhubungan dengan Asosiasi Pengurus Provinsi PSSI Jawa Barat tidak lagi menerima pendaftaran tim baru baik di Serie 1 dan Serie 2, jalan satu-satunya Red Bull Depok FC adalah penjajakan akuisisi dengan beberapa peserta di Liga 3 Jawa Barat, baik Serie 1 maupun Serie 2.

Kalau sudah begini, kok makin “Riweuh Banget”, ya.

BACA JUGA Nostalgia Rental PS 2 yang Diabadikan dalam Tiap Gimnya dan tulisan Gusti Aditya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.