Apa Susahnya Beri Ucapan Duka Cita Tanpa Copy Paste Ucapan Orang Lain? – Terminal Mojok

Apa Susahnya Beri Ucapan Duka Cita Tanpa Copy Paste Ucapan Orang Lain?

Artikel

Beberapa hari yang lalu, di grup WhatsApp salah satu organisasi yang saya ikuti, tersiar kabar duka tentang wafatnya Ayahanda dari salah satu anggota organisasi. Seketika, grup WhatsApp yang saya ikuti tersebut dipenuhi ucapan turut berduka cita. Namun, yang tampak dari hal ini, banyak banget ucapan duka cita yang terlihat nggak tulus sama sekali. Pasalnya, mayoritas anggota di grup tersebut justru mengucapkan ucapan duka cita dengan copy paste dari ucapan anggota sebelumnya. Bahkan, ada yang cuma pakai stiker! Hal semacam ini membuat saya kesal. Apa susahnya, sih, mengetikkan ucapan duka cita tanpa harus meng-copy ucapan orang lain?

Saya diajarkan oleh kedua orang tua saya, “Kalau nggak diundang dalam undangan pernikahan atau ulang tahun seseorang, jangan datang. Tapi kalau nggak diundang ketika seseorang meninggal, kamu usahakan harus datang, meski kedatangan kita tidak berefek apa-apa.”

Ucapan berbelasungkawa, baik yang diucapkan secara langsung ketika bertemu, lewat sambungan telepon, atau lewat chat WhatsApp, sesungguhnya tidak terlalu berefek apa-apa pada orang yang baru kehilangan orang terdekatnya. Ucapan duka cita adalah bentuk kesopanan yang sebaiknya dilakukan untuk menunjukkan empati kita pada orang yang baru saja kehilangan keluarga terdekatnya. Itu saja sebetulnya. Semua budaya, kepercayaan, dan agama mana pun di dunia ini saya pikir konsepnya sama.

Prinsip saya pun seperti itu. Ketika saya mendengar kabar duka, di mana salah satu kenalan saya baru saja kehilangan orang tua, saudara kandung, pasangan hidup, atau anak kandungnya, saya akan berusaha datang ke rumah duka. Kalau sempat, saya akan ikut upacara pemakamannya. Kalaupun tidak sempat ikut upacara pemakaman, saya akan datang ke rumah duka meski tidak sampai setengah jam saya berada di sana. Ya, sekadar mengucapkan ucapan belasungkawa pada orang yang baru ditinggalkan. Meskipun saya tidak menyumbangkan karangan bunga mahal atau uang duka yang besar, yang penting saya hadir.

Baca Juga:  FYI Aja, Ternyata Tiket Bioskop Itu Multifungsi!

Ketika saya tidak bisa datang, misalnya ketika rumah duka berada di luar kota, saya akan berusaha mengucapkan belasungkawa saya lewat chat WhatsApp pada orang yang bersangkutan. Bukan via grup WhatsApp. Ucapannya pun saya ketik dengan kata-kata saya sendiri, bukan copy paste dari anggota grup yang lain. Ngetik ucapan belasungkawa nggak sampai satu menit, kok, bisa-bisanya copy paste? Apalagi pakai sticker WhatsApp. Di mana letak hati orang itu? Di mana letak empatinya? Memang sesibuk apa, sih, sampai harus copy paste dalam ucapan belasungkawa?

Namun, di kala pandemi Covid-19 seperti saat ini, ada pengecualian. Saya akan mengucapkan ucapan belasungkawa hanya via chat WhatsApp pada yang bersangkutan. Tampaknya, nggak mungkin untuk datang ke rumah duka apalagi dalam situasi PPKM Darurat semacam ini.

Kalau saya dalam kondisi keuangan yang berlebih, tentu saja saya akan menunjukkan empati dan support saya pada orang yang baru kehilangan orang terdekatnya bukan dengan “sekadar” datang ke rumah duka. Namun, saya akan datang dengan membawa sejumlah makanan yang setidaknya dapat meringankan beban orang yang baru kehilangan orang terdekatnya tersebut. Sayangnya, saat ini saya baru bisa menunjukkan empati saya dengan “sekadar” datang ke rumah duka.

Sebagai orang yang sudah kehilangan orang tua, saya tahu, kehadiran ratusan orang yang terdiri dari saudara terdekat saya, teman-teman terdekat saya, rekan kerja, dan para tetangga, sebetulnya tidak terlalu memiliki efek apa-apa. Akan tetapi, setidaknya dengan kehadiran mereka dan dengan adanya uang duka yang disumbangkan, saya jadi tidak harus memikirkan biaya kain kafan, biaya sewa mobil jenazah, dan biaya pemakaman. Itu saja.

Baca Juga:  Kematian Orang Kaya yang Dikomentari 'Harta Tidak Dibawa Mati' Itu Ngeselin

Saya tahu, sebagian besar orang yang datang pun prinsipnya sama seperti saya, mereka menunjukkan batang hidungnya di rumah saya untuk memperlihatkan empati mereka sebagai sesama manusia. Saya sebagai keluarga yang sedang berduka, sangat menghargai hal tersebut dan sangat berterima kasih.

Jadi, tolong hentikan ucapan belasungkawa kalau itu copy paste, apalagi pakai sticker WhatsApp. Kalau memang tidak bisa datang ke rumah duka, kalian bisa kok ketik ucapan belasungkawa secara manual tanpa copy paste, apalagi pakai sticker! Sungguh, ngetiknya nggak bakal sampai satu menit. Usaha sedikit saja untuk menunjukkan empati kita pada keluarga yang sedang berduka, bukan suatu hal yang sulit, kan?

BACA JUGA Ria Ricis, Nggak Masalah Bikin Berita Duka Jadi Konten tapi Iklannya Mbok Dihapus Dulu! dan tulisan Raden Muhammad Wisnu lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.