Ria Ricis, Nggak Masalah Bikin Berita Duka Jadi Konten tapi Iklannya Mbok Dihapus Dulu! – Terminal Mojok

Ria Ricis, Nggak Masalah Bikin Berita Duka Jadi Konten tapi Iklannya Mbok Dihapus Dulu!

Artikel

Sebagai sesama muslim, saya ingin mengucapkan turut berdukacita atas kepergian ayahanda dari Mbak Ria Ricis. Pasti tak mudah ya, Mbak, menerima kenyataan bahwa salah satu orang yang kita cintai pergi untuk selama-lamanya. Ayah dan ibu ibarat dua kaki yang menopang berat tubuh kita. Maka kehilangan salah satunya, tentu akan membuat kita hilang keseimbangan. Mungkin kita masih bisa berjalan dan melanjutkan hidup setelah berhari atau berbulan kemudian. Akan tetapi tentu saja, kekosongan hati setelah kepergiannya tidak akan bisa kita tutupi.

Alhamdulillah dua orang tua saya masih hidup. Artinya, saya belum pernah mengalami apa yang saat ini sedang Mba Ria Ricis alami. Tapi, saya yakin Mbak pasti sedih dan terpukul. Air mata yang Mbak Ricis tumpahkan dan tersorot kamera itu tidak bisa bohong. Begitupun dengan banyaknya konten seputar ayahanda Mbak pasca beliau meninggal yang di-upload di channel YouTube Mbak Ricis. Pasti semua itu Mbak lakukan karena ingin mengenang kepergian ayahanda kan? Sebuah bukti bahwa Mbak Ricis memiliki cinta yang begitu besar untuk ayahanda.

Tapi maaf, loh. Itu iklannya apa tidak terlalu banyak, ya? Rasanya kok aneh sekali ya ketika tiba-tiba ada iklan Snack Video di konten tentang ayahanda Mbak Ricis? Kesannya video tersebut dibuat bukan semata-mata untuk mengenang kepergian ayahanda, tapi ada tujuan lain. Tujuan apa yang saya maksud, Mba Ricis pasti paham.

Baca Juga:  Kalau Orang Sunda Susah Bilang F, Orang di Kampung Saya Susah Bilang W. Sebuah Contoh Dialek Epik!

Maaf ya, Mbak, yang punya anggapan bahwa ada tujuan lain di balik konten tentang kepergian ayahanda Mbak Ricis ini bukan cuma saya. Banyak kok yang sepemikiran. Buktinya nama Mbak Ricis sampai trending loh di Twitter. Gara-gara apa coba? Ya itu tadi. Ekploitasi berlebih terkait kepergian ayahanda dengan menjadikannya konten yang ternyata nggak cuma satu, plus iklan yang berjubel di tiap videonya. Ah, saya yakin sudah ada tim Mbak Ricis yang bisikin soal ini.

Mbak Ricis yang tengah berkabung, seandainya saya jadi Mbak Ricis, daripada membuat konten begitu banyak, tentu saya akan menghabiskan waktu untuk mengirim doa untuk ayahanda. Agar di dalam kuburnya yang sempit dan gelap itu, setidaknya ada setitik cahaya yang bisa menemaninya. Kata ustaz saya di kampung, setelah seseorang meninggal dunia, terputuslah semua amalannya kecuali 3 hal: Harta yang disedekahkan, ilmu yang bermanfaat, serta anak sholeh yang mendoakannya.

Saya mengerti. Saat ini, Mbak Ricis bisa saja berdalih bahwa konten tersebut bukan kemauan Mbak, tapi tim kreatif. Tapi Mbak, memangnya Mbak Ricis sebagai pemilik channel tidak punya kuasa ya untuk memilih konten apa saja yang mau ditampilkan di channel Mbak Ricis? Wah, kalau memang seperti itu keadaannya, nggak asyik sekali dong, ya. Seolah-olah Mbak Ricis ini hanya boneka.

Terakhir, saya ingin menyampaikan bahwa mungkin saya hanya seorang ibu rumah tangga yang tidak bisa merasakan seperti apa dunia hiburan yang sedang Mbak geluti. Saya hanya tau soal bumbu-bumbu dapur dan hal lain yang mungkin kalah menarik daripada jadi YouTuber. Namun, sebagai seorang ibu rumah tangga biasa, saya mengerti bahwa menjadikan kesedihan sebagai sesuatu untuk dieksploitasi itu tidaklah bijak. Pun ketika saya meninggal nanti, saya tentu akan sedih jika anak-anak saya lebih sibuk membuat konten daripada mengirimkan doa. Mau sebanyak apa pun iklan dan viewers di video itu, tidak akan ada manfaatnya bagi saya yang sudah terkubur dalam tanah.

Baca Juga:  Beberapa Hal yang Bikin Nggak Enak Tinggal di Rumah Dekat Masjid

Sumber Gambar: YouTube Tribunnews.com

BACA JUGA Dear Ria Ricis: Jika Mau Pergi, Pergi Saja. Tak Usah Pamit Apalagi Balik Lagi, Please! dan artikel Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.