Mulutmu Harimaumu: Aduh Mbak, Awas Badan Binasa

Mulut memang tidak mengenyam pendidikan dan punya ijazah dengan gelar sarjana, namun tentang sesuatu yang dikatakan mulut bertanggungjawab penuh atas badan.

Artikel

Avatar

Wanita yang selalu duduk bersama-sama pada acara arisan atau pernikahan, selalu lupa satu hal yakni ketidaksinkronan antara hal yang dibicarakan melalui mulut dan hal yang menjadi kenyataan. Aduh Mbak, awas badan binasa.

Maryati—tetangga sebelah rumah yang menjanda berpuluh-puluh tahun adalah seorang ibu rumah tangga yang akrab disapa Mar. Wanita itu cantik, bertubuh seksi namun sayang mulutnya tidak seseksi tubuhnya. Setiap hari Mar tak pernah berhenti berbicara, bahkan di saat sendirian sekalipun. Kekesalan terhadap anak perempuannya yang selalu tidak betah di rumah—selalu pergi di setiap waktu entah pagi entah siang entah malam.

Pernah di sebuah pesta pernikahan Mbak Mar juga turut serta memberikan amplop sebagai dukungan bagi pasangan suami istri yang sedang melangsungkan acara pernikahan. Diam-diam saya mengagumi dalam kepekaannya menanggapi situasi sosial yang terjadi. Perlahan ada kabar buruk menyusul bahwa Mbak Mar memberi bantuan semata-mata menjaga gengsi. Aduh Mbak kok seperti itu ya?—aku membatin. Mulut wanita memang demikian—setiap perbuatan baik selalu diawali dan diakhiri dengan kata-kata. Bermaksud tersirat yakni memberi “rasa” pada objek penerima kebaikan.

Ada pepatah mulutmu harimaumu, awas badanmu binasa—mulut memang tidak mengenyam pendidikan atau menyandang ijazah dengan gelar sarjana, namun tentang sesuatu yang dikatakan mulut bertanggungjawab penuh atas badan. Orang-orang akan memandang baik jika hal yang dikatakna itu baik, begitu pula sebaliknya orang-orang akan memandang buruk jika hal yang dikatakan itu buruk.

Sebanyak 99% wanita sering salah kaprah ketika membicarakan kesalahan atau keburukan orang lain. Wanita acapkali lupa memandang ke dalam dirinya atau bercermin diri sebelum melihat kesalahan di mata orang lain. Dalil sempurna digunakan sebagai tolok ukur menilai orang lain. Itulah yang menjadi alasan, mengapa pekerjaan di dapur kurang beres, mengurus suami pun tidak betul, merawat anak-anak terkadang absen. Alhasil, konflik dalam rumah tangga berkepanjangan dan tak kunjung selesai.

Baca Juga:  "KIM JI YOUNG: BORN 1982" dan Depresi yang Diam-diam Hadir di Pikiran Perempuan Setelah Menikah

Beberapa wanita dalam curhat selalu menangis dan menyesali perbuatnnya. Sering lalai menjadi ibu rumah tangga bagi suami dan anak. Kecenderungan menjadi ibu rumah tagga bagi tetangga karena komunikasi direspon positif, karena merasa nyaman membicarakan kelemahan orang lain, karena mampu beradu argumen dengan wanita lain di media sosial dan selalu berada pada posisi “menang”. Aduh Mbak, zaman sekarang,maunya ngetren trus—aku tertawa  sendiri.

Di sisi lain, saya yag juga seorang wanita justru masa bodoh. Lebih sibuk menulis di status Facebook supaya mendapat pengetahuan dari para netizen jika merespon tulisan, bertukar informasi melalui surel, melakukan bisnis online, mengoleksi buku-buku bacaan yang menginspirasi, mengikuti event lomba yang diselenggarakan serta menyiapkan makanan untuk suami dan anak. Saya baca berita di media online yang berjudul “Sibuk Gosip Anak Tetangga Pacaran, Eh Anaknya  Justru Hamil di Luar Nikah, Malu Jadinya”. Judul berita tersebut mengangkat salah satu fakta dari banyaknya fakta tentang gosip.

Ada beberapa hal yang saya tawarkan dan harus dipahami.

Pertama—jadilah perempuan sejati yang lebih sibuk mengurus rumah tangga sendiri.

Kedua—jauhkan diri dari gosip yang hanya merusak hubungan kekerabatan dan retaknya rumah tangga.

Ketiga—selalu berpikir posistif tentang orang lain dan kehidupannya.

Keempat—menerima diri sebagai angerah  yang patut disyukuri. Mencintai diri sendiri sama halnya mencintai orang lain.

Tentang Mbak Mar—setelah mencari tahu, wanita itu beberapa tahun belakangan ditahan di kantor polisi atas tuduhan pencemaran nama baik. Nggak usah ngegosipin orang lain, kita punya masalah yang sama seperti dia hanya berbeda kesempatan—begitu status di akun Facebook saya. Seperti kecanduan—fenomena ini harus segera diatasi.  Jika dibiarkan terus-menerus dengan kondisi yang sama, niscaya badan akan terus binasa.

Baca Juga:  Perempuan, Ini Cara Menghadapi Nyinyiran Mengerdilkan

Peliharalah mulut, maka akan terpelihara juga badan. Kisah Mbak Mar—bukan nama sebenarnya—hanya dikisahkan kembali dalam tulisan ini bermaksud positif yakni kita harus bijaksana dalam bertutur-kata serta bertindak. Keharmonisan menjadi kunci utama dalam kehidupan berumah tangga dan bermasyarakat. Marilah kita menanamkan sikap saling menghargai sesama sebagai “saya” yang lain.

---
875 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.