Minat Baca Indonesia Rendah: Masa Sih? – Terminal Mojok

Minat Baca Indonesia Rendah: Masa Sih?

Sebagian orang menganggap rendahnya minat baca karena Indonesia baru beranjak dari budaya tutur (bercerita) ke budaya membaca.

Artikel

Avatar

Minat baca Indonesia di urutan ke 60 diatas Botswana yang menduduki peringkat 61 menurut CCSU (Central Connecticut State University). Jadi nggak usah sedih dan minder, masih ada negara lain yang minat bacanya lebih rendah. Pokoknya optimis aja dulu, kalau optimis aja nggak mampu, gimana kedepannya nanti?

Sebagian menganggap rendahnya minat baca karena Indonesia baru beranjak dari budaya tutur (bercerita) ke budaya membaca. Jadi kalau di film luar negeri, bed time story itu udah ada bukunya tinggal dibaca. Kalau di Indonesia mau tidur dikasih dongeng, yang kadang-kadang dongengnya baru aja ngarang.

Dalam mengarang cerita pun disesuaikan dengan musim, kadang kancil nggak cuma nyolong ketimun, terkadang juga bengkoang dan semangka. Ada orang tua yang nggak mau ngasih tema pencurian, akhirnya dia cerita tentang kancil yang baik hati dan suka menolong serta berbakti pada orang tua.

Sebetulnya ada juga sih kumpulan dongeng dan cerita anak yang sudah dibukukan. Ceritanya dari seluruh tempat di nusantara lagi. Tapi karena memang Indonesia itu sangat luas, jadi persebarannya tidak merata. Sehingga kadang buku dongeng sulit didapat meski di kota yang agak besar.

Anak zaman sekarang juga cukup berat dalam belajar bahasa. Keponakan saya yang masih kelas 3 SD, mulai diajari bahasa Inggris di sekolah. Jadi pelajaran bahasa ada 3, yaitu Bahasa Indonesia, Bahasa Jawa, dan Bahasa Inggris. Sepulang sekolah masih disuruh ngaji, yang artinya harus belajar Bahasa Arab.

Terlalu banyak bahasa yang dipelajari dan digunakan mungkin menjadi salah satu alasan nggak sempat membaca buku. Lah, orang baca buku pelajaran aja udah senep, kok masih harus baca yang lainnya, gimana sih? Yah, mungkin ini alasan yang cukup mengada-ada.

Untuk urusan membaca dan menulis, saya kira Indonesia bisa dikatakan telah lama menorehkan prestasinya dalam peradaban dunia. Berbagai karya tulisan dalam kitab kuno bahkan sudah dibuat saat Indonesia belum memproklamasikan diri dan menjadi sebuah negara bangsa.

Baca Juga:  Book Shaming: Merampas Kemerdekaan dengan Menghakimi Buku yang Mereka Baca

Berbagai kitab seperti Negarakertagama karya Mpu Prapanca, Sutasoma karya Mpu Tantular, merupakan bukti peradaban membaca dan menulis Indonesia. Jadi, ratusan tahun silam, Mpu nggak Cuma bikin keris ya sobat, tapi juga kadang ada yang punya sambilan jadi penulis.  Gitu rupanya??

Selain kitab yang ternama kemampuan baca tulis juga sudah tertuang dalam berbagai prasasti yang tersebar di berbagai tempat di Indonesia. Hal itu tentu menjadi bukti nyata sebuah peradaban bangsa yang bisa dikatakan cukup maju.

Berbagai kitab bahkan masih menjadi acuan hingga saat ini. Berbagai primbon yang mengatur tata kehidupan tetap menjadi pegangan sebagian orang. Dari mulai primbon percintaan, tata mangsa (untuk pertanian), hingga kitab primbon tata cara membangun rumah juga masih digunakan.

Masalahnya adalah, mengapa minat baca atau bahkan literasi Indonesia masih dianggap rendah juga?  Kita memiliki berbagai kitab dari karya sastra, teknik, astronomi, ilmu sosial, kenegaraan, dan lainya, apakah tidak dijadikan parameter untuk menilai kekuatan literasi Indonesia?

Setelah “Sumpah Pemuda” dan Indonesia disatukan dalam satu bahasa. Kemudian mengikatkan diri dengan proklamasi kemerdekaan, berangsur berbagai kitab diterjemahkan dalam bahasa Indonesia. Dan akhirnya menjadi kekayaan nasional yang bisa disetarakan dengan karya dari berbagai belahan dunia.

Setelah merdeka pun, banyak karya berupa tulisan yang berhasil diterbitkan. Bahkan dalam kungkungan penjajahan negara lain, maupun Orde Baru. Penulis Indonesia tetap ngotot melahirkan karya terbaik dan diterjemahkan dalam puluhan bahasa asing.

Zaman Orde Baru memang susah kalau harus mencari buku yang “menggugah semangat”. Fungsi lembaga sensor yang sangat ketat menghalangi terbitnya “buku bagus” yang memperkaya khasanah pemikiran nasional.

Dengan demikian yang beredar luas dan mudah diakses hanya buku “lulus sensor” . Kalau zaman sekarang tentu beda. Buku bebas beredar di toko buku terdekat. Tapi habis itu di sweeping, semoga aja sebelum ambil bukunya udah di bayar, jadi yang punya toko nggak rugi-rugi amat.

Baca Juga:  Bacaan Kok Cuma Fiksi, Pasti Kerjaannya Mengkhayal Mulu!

Suatu ketika saya makan rujak bebeg (tumbuk) dibawah pohon beringin. Ternyata pemilik warung sedang membaca Sampar-nya Albert Camus yang di alih bahasakan oleh NH dini. Sekelas warung pinggir jalan membaca buku yang tidak semua orang tahu tentu sebuah keistimewaan tersendiri. Dan tentulah hal macam ini tidak pernah terlihat dalam parameter pengukuran minat baca.

Sampain sekarang bahkan, tetangga saya, yang bisa dikatakan telah berumur dan punya banyak cucu, mengikuti komunitas membaca yang secara rutin mengadakan pertemuan. Paling tidak, yang saya tahu selalu ada satu buku yang dia bawa, yaitu buku Yasin dan Tahlil. Dan meskipun sudah hafal, tetap saja dibawa dan dibaca, bukankah itu hebat dan membanggakan?

Menurut pengalaman saya, minat baca masyarakat bisa dikatakan cukup tinggi. Saya ingat dulu ayah dan saya juga sering diomelin sama ibu. Masalahnya sederhana, ketika disuruh motong koran bekas buat bungkus di warung, ditungguin nggak selesai-selesai. Dalam ngomelnya Ibu bilang : disuruh nyobekin kertas malah belajar!!

Sepanjang masa kecil sampai agak dewasa, saya menemukan betapa membaca adalah budaya kita. Berapa banyak kertas bungkus gorengan yang akhirnya menjadi bacaan seru dikala senggang.  Saya kira untuk akses bahan bacaan memang kita (Indonesia) bisa dikatakan terbatas. Namun untuk minat baca, mungkin kita memerlukan parameter yang lebih akurat untuk menilai.

Selamat Membaca.

---
694 kali dilihat

10

Komentar

Comments are closed.