Mau Nongkrong Takut Kere, Tak Ikut Nongkrong Malah Dighibahin, Tuman!

Di kemudian hari saya mulai menolak ajakan nongkrong mereka karena dibujuk oleh si dompet yang memang lagi kosong. Dua kali saya menolak.

Artikel

Biasanya di setiap sekolah ataupun kampus ada perkumpulan orang-orang dengan minat yang sama atau juga dinamakan geng. Setiap orang yang ingin masuk dalam geng tentunya harus mengikut persyaratan yang telah ditetapkan. Jika syaratnya tak terpenuhi otomatis kamu akan tereliminasi dan juga dijauhi.

Saat pertama kali mulai bekerja, perkumpulan-perkumpulan atau geng-geng seperti saat kuliah pun ternyata ada. Awalnya memang komunitas-komunitas ini tak ada, namun lama kelamaan mulai tercium adanya kelompok-kelompok tertentu yang mulai membangun komunitas sendiri berdasarkan kemampuan nongkrong menghabiskan uang pasca gajian.

Untungnya, saya adalah pria dan mereka yang membentuk geng tersebut adalah kaum wanita. Hampir setiap minggu atau bahkan setiap hari mereka menghabiskan waktu untuk berkumpul bersama seusai bekerja. Sekali dua kali saya pun ikut karena memang lagi lapar atau lebih tepatnnya bentuk pembuktian diri bahwa saya pun punya uang.

Lama kelamaan mulai terasa jika perkumpulan ini tak sehat. Sebagai anak rantau, tentunya saya bekerja mengumpulkan uang tidak hanya untuk diri sendiri tetapi juga untuk keluarga yang hidup di kampung. Di kemudian hari saya mulai menolak ajakan nongkrong mereka karena dibujuk oleh si dompet yang memang lagi kosong. Setelah sekali dua kali menolak akhirnya tercetuslah sebagian judul tulisan artikel ini, ‘Tak Ikut Nongkrong Malah Digibahin’.

“Yuk ntar pulang kerja kita makan-makan, kamu ikut dong,” ujar si A mengajak si B.

“Aduh masih ada kerjaan nih (duit gue udah kelar),” jawab si B.

Percakapan singkat itu bukan berakhir melainkan akan bersambung tanpa peran serta si B. Sepertinya begitulah watak orang Indonesia pada umumnya. Kemauan mereka harus dituruti, jika tak dituruti otomatis kamu di-kick lalu digosipin pas nongkrong. Hal seperti ini sudah biasa terjadi, jangankan di kalangan kaum hawa, para pria-pria perkasa pun sering duduk dan bergosip ria tentang teman mereka baik itu cowok atau pun cewek.

Baca Juga:  Saya Usul Supaya Profesi Tukang Parkir Jadi Pilihan Cita-Cita

Lantas, apakah kelompok yang menghabiskan uang pasca gajian ini harus kita jauhi? Tentu saja tidak, ingatlah bahwa fokus utama ketika melamar kerja adalah mencari uang dan tentu saja curi pengalaman. Jadi, tak perlu pikirkan soal geng-geng dalam komunitas kerja. Selama kamu menjalin hubungan baik dengan setiap orang dan bekerja dengan sesungguhnya, sudah pasti kamu akan diperhatikan oleh atasan. Atau, jika atasan kamu cuek, setidaknya Tuhan akan membalas semua jerih payahmu.

Pembahasan tentang kehidupan di kantor ini sangat menarik karena hampir sebagian besar orang yang bekerja di sana berasal dari berbagai kalangan dengan karakter yang berbeda-beda. Sudah pasti jika hidup dalam komunitas kantor ada tipe orang penguasa dan juga tipe bawahan. Biasanya, yang bawahan ini akan menjadi korban bully teman-teman lainnya.

Bullyan terjadi dengan berbagai alasan, misalnya makan gaji buta karena tak tahu apa yang harus dikerjakan tiap harinya atau alasan-alasan lainnya. Dilihat dari segi manapun saya selalu menolak yang dinamakan bullyan. Sekecil apapun bullyan itu, apabila orang yang dibully tak memberikan tanggapan sebaiknya dihentikan.

Menariknya berdasarkan pengalaman pribadi saya, mereka yang membully ini pun tak punya kerjaan. Demi menutupi ketimpangan tersebut, terciptalah pekerjaan baru yakni membully rekan kerja yang lemah. Sayangnya saya bukan tipe yang ikut campur urusan orang sehingga tak mungkin turun tangan mengatasi ‘mainan anak-anak’ tersebut.

Setelah tipe atasan dan bawahan, hal terakhir yang tak kalah menarik dari untuk dibahas dari kehidupan di kantor adalah cinlok alias cinta lokasi. Kadang pengin ngakak tapi takut jika misteri ‘cinlok’ ini justru terjadi pada saya. Karena punya pacar sekantor bahkan satu divisi, rekan-rekan jomblo lain pun harus gigit cari dan menyumpahi diri sendiri karena kalah cepat dalam merebut hati si wanita.

Baca Juga:  Betapa Sulitnya Bergaul Dengan Orang yang Baru Hijrah

Yang lebih parah dan bikin iri para jomblo dari pasangan cinlok ini adalah saat jam makan siang atau sore hari sebelum pulang kerja. Sudah pasti pasangan ini akan makan bersama, minum segelas dan juga dijagain pas jam kerja berakhir. Kantor serasa milik berdua dan yang lainnya hanyalah bawahan belaka. Pasangan ini pun sudah pasti bisa menolak ajakan-ajakan geng-geng tertentu yang ingin habiskan uang pasca gajian..

---
550 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.