Malangnya Nasib Hypatia Gadis yang Dibunuh karena Penelitian Ilmiah

Hypatia lahir sekitar tahun 355 Masehi. Dia merupakan putri tercantik dari ayahnya yang bernama Theon, seorang pustakawan (Perpustakaan) Alexandria.

Artikel

Avatar

“Hypatia adalah perempuan pertama dalam sejarah yang dibunuh karena penelitian ilmiah,” tulis Fernando Baez dalam buku yang berjudul Penghancuran Buku dari Masa ke Masa. Agak tersentak juga ketika membaca tentang Hypatia yang mati karena riset. Padahal riset atau penelitian ilmiah menjadi jalan manusia untuk meraih ilmu pengetahuan dan menjadikan ilmu tersebut sebagai salah satu pedoman – selain agama – untuk menjalani kehidupan.

Timbul pertanyaan dalam benak: apa yang menyebabkan dia dibunuh? Bukankah riset merupakan hal yang dipandang positif? Terlebih lagi untuk kemajuan ilmu pengetahuan yang nantinya bisa jadi solusi atas tiap permasalahan yang mendera manusia? Mari kita ulas tentang Hypatia sobat Mojok yang berbahagia.

Hypatia lahir sekitar tahun 355 Masehi. Dia merupakan putri tercantik dari ayahnya yang bernama Theon, seorang pustakawan (Perpustakaan) Alexandria. Sang ayah, seorang sarjana terkenal yang menghasilkan risalah-risalah di bidang geometri dan musik. Tapi, dia lebih unggul dari ayahnya dalam segala hal. Ia memiliki pengetahuan lengkap dalam bidang astronomi serta matematika pada masanya.

Artikel lain yang berjudul Hypatia dan Akhir Kejayaan Matematika Yunani menuliskan bahwa dia bukan hanya dikenal sebagai ilmuwan, tapi juga seorang filsuf dan pendidik yang sangat dihormati. Di bawah bimbingan ayahnya, ia berhasil menguasai matematika, ilmu pengetahun alam, sastra, filsafat, dan seni.

Fernando Baez, si penulis buku Penghancuran Buku dari Masa ke Masa menyebutkan beberapa karya penting dari Hypatia. Misalnya, Tanggapan atas Aritmatika Diofantus, Tanggapan atas Konik Apollonius, dan sebuah edisi dari buku ketiga naskah yang ditulis ayahnya untuk menjelaskan Almagest Ptolomeus. “Sayangnya hanya sedikit dari tulisan-tulisan tersebut yang masih ada, karena karya-karyanya habis dimusnahkan,” kata Baez.

Baca Juga:  Kita Tidak Akan Pernah Selesai dari Masalah-Masalah

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, bahwa dia juga dikenal sebagai pendidik yang dihormati. Ia membuka kelas untuk satu kelompok murid pemula, dan ajaran neo-Platonisme yang dianutnya berhasil membangkitkan kembali pelajaran ilmu geometri. Dipengaruhi Plato dan Plotinus, Hypatia cukup beruntung mendapat perhatian dari masyarakat.

Banyak orang yang “mengemis” untuk bisa masuk ke kelasnya. Pun pejabat tinggi Alexandria selalu minta nasihatnya. Dari sini bisa dilihat betapa gemilangnya karier seorang Hypatia. Tentu kegemilangan ini memancing orang yang dengki pada Hypatia untuk segera menyingkirkankannya.

Pada musim panas 415 Masehi, segerombolan massa yang terdiri dari biarawan-biarawan fanatik dipimpin oleh Petrus, murid Sirilius uskup Alexandria yang disegani menangkap dia saat sedang memberikan kuliah. Mereka menuduh dia sebagai penyihir. Hypatia melawan dan berteriak namun tak seorang pun berani menolongnya.

Para biarawan menyeretnya ke Gereja Cesarion. Di sana, Hypatia habis dipukuli secara brutal. Di muka umum, dia dihajar dengan genteng, mereka congkel biji matanya, dan lidahnya dipotong. Sesudah mati, mereka bawa jenazahnya ke tempat bernama Cinarus dan memutilasinya. Mereka keluarkan organ-organ dalam dan tulang belulangnya dan akhirnya membakar sisa tubuhnya di atas api unggun.

Sungguh keji saya rasa perbuatan para biarawan tersebut. Tidak berperikemanusiaan dan yang pasti, mereka dibutakan oleh kedengkian sehingga dengan serampangan menuduh dia sebagai penyihir. Kejadian yang mengenaskan itu tak lepas dari nama Sirilius, seorang yang menguasai kehidupan spiritual di Alexandria.

Menurut Baez, Sirilius tidak menerima pemikiran dia karena metode ilmiah – yang menjadi dasar untuk melakukan riset – ditakutkan akan membuat orang meragukan doktrin-doktrin Kristen. Sirilius termakan oleh rasa iri, ia merancang pembunuhan Hypatia sesegera mungkin.

Baca Juga:  Sebuah Usaha Menggapai Cinta Ilahi

Bisa kita petik pelajaran bahwa rasa iri terhadap kesuksesan orang lain kerap membuat kita bertindak di luar nalar. Salah satunya melakukan pembunuhan. Dalam kasus Hypatia, timbul rasa kecemasan pada diri Sirilius selaku orang yang menguasai bidang spiritual kepada Hypatia, perempuan intelektual dalam bidang ilmu pengetahuan.

Karena takut kekuasaan moralitas agamanya terganggu, maka Sirilius merancang pembunuhan keji terhadap Hypatia. Seyogyanya ilmu pengetahuan dan agama mesti berjalan beriringan. Saling melengkapi satu sama lain. Bukan justru dibanding-bandingkan. Kehidupan spritual perlu ada agar batin kita damai sementara pemikiran intelektual juga perlu ada agar kita dapat berpikir jernih, kritis, dan analitis

Sumber:

Baez, Fernando. 2017. Penghancuran Buku dari Masa ke Masa. Diterjemahkan oleh: Lita Soerjadinata. Tangerang Selatan: Marjin Kiri.

Kumparan.com. 2018. Hypatia dan Akhir Kejayaan Matematika Yunani.

---
3.753 kali dilihat

89

Komentar

Comments are closed.