Menjadikan Orang Hilang Sebagai Strategi Marketing: Kreativitas yang Kebablasan – Terminal Mojok

Menjadikan Orang Hilang Sebagai Strategi Marketing: Kreativitas yang Kebablasan

Artikel

Seto Wicaksono

Beberapa hari yang lalu, tepatnya menjelang akhir bulan Agustus 2019, linimasa Twitter diramaikan oleh huru-hara tentang hilangnya seorang anak. Dengan tagar #JojoDimana, beberapa public figure pun ikut memosting foto anak yang diduga hilang tersebut, lengkap dengan contact person juga akun Instagram mana yang bisa dihubungi jika menemukan anak tersebut.

Pada foto yang beredar, dituliskan bahwa anak yang hilang terakhir memakai kaos putih dan sarung ijo di sekitar warung kelapa ijo. Yang lebih membuat heboh adalah beberapa media yang juga mencuitkan hal yang sama perihal hilangnya seorang anak. Sampai dengan poin ini, wajar jika beberapa masyarakat percaya bahwa hilangnya seorang anak adalah benar adanya.

Namun, tidak dengan banyak warganet alias netizen. Setelah dicari tahu lebih lanjut, ada banyak kecurigaan atau kejanggalan yang muncul. Bermula dari akun Twitter @aMrazing yang menjelaskan bahwa info yang beredar tentang hilangnya seorang anak hanya iklan biskuit.

Setelah mendapat informasi tersebut, twit yang diposting oleh public figur langsung mendapat banyak hujatan pada kolom reply-nya. Tak terkecuali kolom reply pada akun Twitter beberapa media yang juga menginfokan hal yang sama—tentang anak hilang.

Bahkan, untuk membuktikan bahwa info tentang anak hilang adalah benar merupakan strategi marketing dari iklan biskuit, saya sempat menelfon nomor contact person yang tertera pada foto yang diposting di nomor 081*-*99*-*5*5. Setelah saya telfon, jawabannya justru malah seperti ini: “terima kasih telah mencari Jojo yang hilang. Mau tau Jojo ke mana? Temukan jawabannya di web series keluarga Jawara..”.

Tanpa menunggu sampai akhir percakapan, saya langsung menutup teleponnya karena sudah cukup membuktikan bahwa hal itu merupakan bagian dari strategi marketing. Pertama iklan biskuit dari produk ternama, lalu untuk lebih lanjutnya lihat di web series.

Baca Juga:  Cara Menghindari Masalah Selama Pacaran Adalah Tidak Usah Pacaran

Strategi marketing itu sontak mendapat sedikit pro dan banyak sekali kontra. Untuk yang pro, bukan berarti mengiyakan bahwa strategi marketing yang digunakan adalah benar. Namun, dari sisi lain yang didapat, harus diakui terbilang efektif membuat geger dan viral, sehingga banyak orang langsung mencari tahu produk baru yang dimaksud—mengetahui dengan sendirinya. Menjadi wajar karena kini, yang mendadak viral pasti langsung dicari tahu oleh netizen sampai ke akar-akarnya.

Jika banyak kontra hingga menghasilkan banyak hujatan dari netizen pun bisa dipahami, sebab menggunakan info anak hilang demi memasarkan sesuatu rasanya tidak etis. Jika dirangkum, banyak yang satu suara—menyatakan ketidaksetujuan atas strategi marketing tersebut—akan ketidakpekaan terhadap mereka yang benar-benar kehilangan anggota keluarganya karena kasus penculikan.

Kemudian, kekhawatiran dan narasi pun meluas, seperti bagaimana jika pada waktu mendatang betul-betul ada informasi mengenai orang hilang lalu banyak orang yang sudah tidak lagi percaya akan info tersebut dan menganggapnya sebagai sebuah campagin atau lagi-lagi hanya strategi marketing? Dan bagaimana jika orang yang sebelumnya berniat baik dan tulus untuk menolong pun menjadi urung karena kekhawatiran yang sama?

Saya pikir, itu efek laten dalam jangka panjang dari strategi marketing semacam ini. Memang, banyak orang yang sudah pintar dapat membedakan ini dan itu, tapi dalam waktu yang bersamaan dapat juga mengaburkan informasi sekaligus menimbulkan keraguan atas informasi yang ternyata memang benar di kemudian hari.

Ernest Prakasa pun sempat angkat bicara mengenai informasi ini. Melalui akun Twitternya, Ernest me-retweet sekaligus menyampaikan bahwa jika memang benar (info mengenai anak yang hilang) hanya gimmick marketing, tidak belajar dari pengalaman sewaktu dulu (Ernest) “diculik”.

Baca Juga:  Indonesia di Mata Netizen: #EnakanDiIndonesia

Sebagaimana diketahui, pada tahun 2012 lalu Ernest Prakasa pun pernah melakukan cara yang terbilang identik. Berpura-pura sedang ada dalam situasi penculikan, nyatanya hanya sebuah campaign atau bagian dari strategi marketing untuk salah satu merk mobil ternama. Atas kejadian itu, di waktu yang bersamaan Ernest pun mendapat banyak hujatan.

Berkaca dari kasus yang ada dan sudah terjadi sebelumnya, sepertinya pihak agency atau pun dalam hal strategi marketing harus lebih bijak dalam memilih cara untuk memasarkan suatu produk—membuat iklan. Persaingan ide dan kreativitas memang semakin ketat, membuat sesuatu menjadi viral sampai dikenal bukan berarti mengesampingkan hari nurani.

Melihat iklan yang begitu-begitu saja memang membosankan, tetapi rasanya melihat iklan yang itu-itu saja rasanya menjadi lebih baik dibanding mengorbankan hati nurani dalam proses pembuatannya sampai dengan timbul caci maki, saling menghujat, juga kegaduhan. Meski di luar dugaan, hasil yang seperti itu tentu sebelumnya bisa diperkirakan. (*)

BACA JUGA Meme Ini Bikin Saya Nggak Habis Pikir atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6


Komentar

Comments are closed.