Komedi Bukanlah Surat Izin untuk Bisa Mengatakan Apa Saja (Bagian 2)

Tujuan komedi atau candaan itu untuk menertawakan sesuatu. Sekarang pertanyaannya, apakah bisa dibilang humanis jika kita menertawakan orang-orang yang sedang tertimpa musibah?

Artikel

Avatar

Tulisan saya sebelumnya tentang hal ini yang tayang di Terminal Mojok ternyata lumayan banyak yang memberikan komentar. Ada setuju dan ada yang tidak. Untuk komentar yang tidak sependapat, ingin rasanya saya balas berkomentar. Tapi saya berpikir, kenapa tidak sekalian saya tulisakan saja? Jadilah tulisan ini. Bukan tulisan seorang ahli komedi.

Tulisan tersebut sebenarnya bukan hanya berfokus pada Stand Up Comedy, tetapi terhadap komedi secara umum. Bisa ke sketsa komedi sampai dengan candaan-candaan saat berada di tongkrongan.

“Tersinggung bukan berarti benar.”

Begitu salah satu komentar yang diberikan. Dan saya setuju. Di tulisan itu kan saya bilang, salah satu penyebab dari orang tersinggung dari sebuah komedi adalah karena sumbu yang terlalu pendek. Apa saja bisa ditersinggungkan. Tersinggung atas sebuah komedi itu belum tentu benar. Belum tentu juga salah. Bisa jadi materi komedinya yang memang sampah.

Ketersinggungan terhadap sebuah komedi itu subjektif. Saya bisa jadi tidak tersinggung atas sebuah candaan, tapi kamu bisa jadi tersinggung karena hal tersebut. Walaupun ketersinggungan itu subjektif, tetapi tetap saja, seperti kata Agus Mulyadi, hal-hal subjektif itu bisa diukur. Misalnya, kalau dari 10 orang, hanya saya sendiri yang menilai sebuah lukisan itu bagus dan yang lainnya bilang lukisannya jelek, bisa jadi penilaian saya yang memang kurang tepat. Apalagi jika yang mengatakan lukisan tersebut jelek adalah orang-orang yang mengerti tentang seni.

Yang mengomentari tulisan saya sebelumnya juga sampai bawa-bawa sejarah Stand Up Comedy. Katanya, Stand Up Comedy itu awalnya dari orang kulit hitam yang menyampaikan keresahannya tentang tentang kondisi sosial dan sebagainya. Yang di mana, menurut dia, sudah pasti menyinggung soal ras. Kalau sejarahnya memang seperti itu, saya ucapkan terima kasih sudah mau berbagi pengetahuan.

Tapi, salah satu teori yang sering dibahas oleh para komedian, tragedi jika dibicarakan di waktu yang tepat, bisa menjadi sebuah komedi. Maksudnya, sebuah tragedi bisa saja menjadi bahan lawakan ketika tragedi tersebut sudah jauh tertinggal di belakang. Dan orang-orang sudah bisa berdamai dengan tragedi tersebut.

Makanya kenapa banyak komedian sekarang bisa membuat materi lawakan tentang 9/11 dan juga perbudakan ras kulit hitam. Semua peristiwa tersebut sudah tertinggal jauh ke belakang. Dan orang-orang sudah bisa berdamai dengan kejadian tersebut. “Menertawakannya” mungkin bisa mendamaikan. Dan yang menjadikan orang kulit hitam sebagai lawakan biasanya juga komedian yang berkukit hitam.

Baca Juga:  Tolonglah, Jangan Jadikan “Open Minded” Sebagai Dalih Kebodohan Kalian!

Sekarang, komedian seperti Trevor Noah bisa dengan cerdas membuat lawakan tentang orang kulit hitam. Dan tentu saja lucu. Saya tidak yakin kalau lawakan tentang kulit hitam, atau tentang kejadian 9/11 akan diterima jika lawakannya dibawakan saat tragedi tersebut terjadi.

Tujuan komedi atau candaan itu untuk menertawakan sesuatu. Sekarang pertanyaannya, apakah bisa dibilang humanis jika kita menertawakan orang-orang yang sedang tertimpa musibah? Makanya wajar kalau orang marah dan tersinggung jika ada orang yang mengaku open-minded membuat lawakan tentang tragedi yang sementara terjadi. Ketika banyak orang sedang betul-betul berjuang melawan tragedi.

Tapi mau bagaimana lagi. Tidak semua komedian cukup mampu untuk melawak dengan cerdas. Dan mungkin, hal seperti itu adalah satu-satunya cara yang membuat beberapa komedian jadi hard-selling.

“Tapikan itu namanya dark joke?”

Seperti kata Ernest Prakarsa, dark joke itu tetaplah sebuah joke. Tapi kalau cuma dark tapi tidak lucu, itu namanya cari sensasi. Kalau sedari awal yang dikejar hanyalah kontroversi, berarti memang sampah. Sedari awal memang tidak berempati. Kalau kata Ge Pamungkas, itu bukan Stand Up Comedy, tapi Stand Up Controversy.

Bisa baca utas dari Sakdiyah Ma’ruf di Twitter kalau ingin tahu lebih banyak tentang dark joke. Di salah satu tweet-nya dia bilang, “Bukan persoalan boleh atau tidak, tapi siapa yang bercanda tentang apa.” Yang berhak untuk berkomedi soal suatu tragedi (terutama jika ingin menertawai korban) adalah orang-orang yang menjadi korban tersebut. Lebih tepatnya menertawai diri sendiri.

Contohnya, bisa lihat Dani Aditya, Difable Stand Up Comedian. Dia berkomedi sambil duduk di kursi roda karena kondisi kakinya yang tidak memungkinkan dia berdiri. Materi-materi dia itu kurang dark apa lagi? Tapi tidak ada yang tersinggung karena dia menertawakan dirinya sendiri. Mungkin juga dia bisa menginspirasi orang lain yang bernasib sama, tidak ada yang perlu ditangisi berlebihan.

Baca Juga:  Menikmati Jicomfest: Merasakan Selera Humor Orang-Orang Berduit

“Komedi itu kan bagian dari kebebasan berpendapat.”

Kebebasan berpendapat yang tidak bertanggung jawab, itu juga sampah. Sudah berapa banyak ke-semerawut-an di negeri ini disebabkan oleh orang-orang yang berpikir bisa bicara apa saja atas nama “kebebasan bependapat”. Orang-orang yang menebar kebencian itu, mereka juga menganggapnya sebagai kebebasan berpendapat. Menyebarkan kebohongan (hoax), itu juga kebebasan berpendapat. Dan banyak dari kita yang menerima semua itu dan menganggapnya wajar juga atas nama “kebebasan berpendapat.”

“Itu kan hanya bercanda.”

Iya, sepakat. Itu cara kalian bercanda. Tapi saya kasih tahu, bercanda itu seharusnya lucu. Dan tidak semua hal bisa dikatakan atas nama “cuma bercanda”. Dan lagi-lagi, sudah berapa kali kita melihat banyak korban atas nama “candaan”. Banyak orang menganggap bullying itu sebagai candaan. “Begitu saja kok ambil hati”. Begitu katanya. Sampai ada yang kehilangan nyawa. Hanya karena sesuatu yang dianggap candaan.

“Kalau sudah tahu akan tersinggung, jangan ditonton.”

Iya, sepakat. Makanya saya sih setuju saja jika ada tempat khusus berkumpul orang-orang penikmat komedi “bebas tanpa ada batasan”. Pandji Pragiwaksono misalnya, dia punya comedy club yang orang harus bayar untuk bisa nonton. Saya yakin, di sana apa saja bisa jadi lawakan. Komedi yang “gelap gulita” sekalipun. Tidak ada yang tahu, tidak ada yang peduli. Tapi ketika komedimu itu bisa dikonsumsi publik, di situlah letak kesalahannya. Orang berhak marah atas pernyataanmu yang tak berempati. Yang lagi-lagi atas nama komedi.

Konteks dalam berkomedi itu penting. Dan saya masih yakin, komedi (candaan) itu bukan surat izin untuk bisa mengatakan apa saja. Atas nama kebebasan berpendapat sekalipun. Maaf, kami tidak punya pemikiran se-maju dan se-open minded kalian.

BACA JUGA Menikmati Jicomfest: Merasakan Selera Humor Orang-Orang Berduit atau tulisan Muhammad Ikhdat Sakti Arief lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
23


Komentar

Comments are closed.