Komedi Bukanlah Surat Izin untuk Bisa Mengatakan Apa Saja

Tujuan akhir dari sebuah komedi adalah mengundang tawa. Ketika penonton tertawa, di situlah indikator sebuah komedi dikatakan berhasil.

Featured

Avatar

Saya tumbuh saat film-film dari Warkop DKI masih sangat digandrungi. Atau dulu kami lebih mengenalnya dengan film Dono Kasion Indro. Dan sepertinya dari situ awal mula saya menyukai komedi.

Setelah akrab dengan film Warkop DKI, acara komedi yang juga sering saya nonton adalah acara OVJ (Opera van Java). Yang personilnya masih Sule, Andre, Parto, Azis, dan Nunung. Saya hampir tiap malam tidak pernah alpa untuk menonton OVJ. Acara-acara komedi seperti Abdel dan Temon, Awas Ada Sule, dan acara-acara komedi lainnya menjadi acara TV favorit saya.

Setelah komedi sketsa seperti OVJ, muncul jenis komedi baru di Indonesia. Dan masih diminati sampai sekarang. Itulah Stand Up Comedy. Di mana seorang komika (sebuatan untuk seorang Stand Up Comedian) bisa melawak seorang diri “hanya” dengan bercerita di atas panggung.

Saya menyukai komedi karena menyenangkan. Bisa membuat tertawa. Bisa memberikan perasaan bahagia. Bisa membuat kita lupa dengan permasalahan walaupun mungkin hanya sesaat. Setidaknya komedi bisa memperbaiki mood yang berantakan.

Komedi itu menyenangkan. Lewat komedi, sebuah keresahan bisa tersampaikan dengan lebih menarik. Misalnya, kita bisa mengkritik sebuah kebijakan politik dengan cara yang lucu dan menarik untuk ditonton. Dengan begitu, lebih banyak masyarakat yang aware terhadap isu-isu yang berkembang.

Sebut saja komika Abdur Arsyad saat mengikuti kontes Stand Up Comedy. Dengan persona orang timur-nya, selalu memasukan kritikan-kritikan terhadap pemerintah. Dan itu lebih membuat kita tertarik dengan hal-hal yang “berat” seperti itu karena disampaikan dengan komedi.

Selain Abdur Arsyad, ada Pandji Pragiwaksono. Yang sudah melakukan tur Stand Up Comedy dengan terus konsisten mengangkat isu soal nasionalisme dan semacamnya. Lengkap dengan kritik-kritik yang dilayangkan terhadap pemerintah.

Komedi itu punya power yang aneh. Masih ingat dengan para politisi yang di-roasting oleh seorang komika secara langsung? Entah kenapa, yang di-roasting juga malah ikut tertawa. Padahal sedang dikata-katain secara langsung. Entah memang materinya yang lucu? Atau yang dikatakan sang komika semua itu benar? Atau untuk menutupi malu dengan pura-pura tertawa? Atau kombinasi dari semuanya?

Baca Juga:  Perlu Ada Balance of Power di Laut Cina Selatan

Ada fenomena yang kini makin sering terjadi di dunia komedi. Banyak pelawak yang kena kasus karena bahan komedi mereka. Banyak yang tersinggung dengan sebuah lawakan. Misalnya, soal Pandji yang terseret masalah karena materi stand up-nya tentang kucing. Atau Andre Taulany yang pernah kena kasus karena lawakannya dianggap tidak menghargai agama. Atau yang lebih ekstrim, duet Coki dan Muslim, komedian yang terus jualan isu toleransi yang kadang kelewat open-minded. Dan masih banyak lagi.

Ketersinggungan terhadap komedi itu sangat wajar terjadi. Apalagi kalau membawakan materi komedi yang sensitif. Orang bisa tersinggung terhadap sebuah komedi karena dua hal. Pertama, karena dia adalah seorang bersumbu pendek, yang apa-apa ditersinggungkan. Kedua, memang materi komedinya yang tidak bersimpati.

Saya bukan seorang komedian. Tapi saya tertarik untuk tahu bagaimana sebuah komedi diracik. Saya sering menonton video-video dari Pandji Pragikwaksono dan juga Raditya Dika yang cukup sering membicarakan tentang komedi. Yang tentu saja tidak membuat saya otomatis jadi seorang ahli atau pengamat komedi.

Seperti kata Pandji di salah satu video YouTube-nya, apa pun bisa menjadi bahan lawakan. Bahkan permerkosaan sekalipun. Dengan pengecualian, kita bukan menertawakan korbannya. Dengan teori yang sama, saya setuju jika berkomedi tentang hal-hal yang sensitif seperti agama bisa saja dilakukan. Asal tujuan komedinya bukan untuk menertawai ajaran agama tertentu.

Tujuan akhir dari sebuah komedi adalah mengundang tawa. Ketika penonton tertawa, di situlah indikator sebuah komedi dikatakan berhasil. Dan saya sangat mengagumi para komedian cerdas yang bisa membawakan isu-isu sensitif tanpa membuat orang lain tersinggung. Walaupun lagi-lagi, ketersinggungan ini terkadang subjektif. Banyak orang yang tersinggung terhadap komedi yang sebetulnya tidak perlu untuk ditersinggungkan.

Baca Juga:  Komedi Bukanlah Surat Izin untuk Bisa Mengatakan Apa Saja (Bagian 2)

Namun banyak juga komedian yang berkomedi minim simpati. Bukannya membuat tawa dan menghadirkan bahagia, malah menyakiti.

Bagi saya, berkomedi itu harus ada “batasan-batasannya”. Saya tidak setuju dengan logika berkomedi yang mengira bisa melawak dengan materi apa pun dengan alasan “itu kan hanya bercanda”. Yang kemudian menuduh orang-orang yang tersinggung dengan komedi tersebut sebagai orang yang tidak open-minded. Padahal materi komedinya yang memang sampah.

Istilah open-minded digunakan sebagai tameng. Tak jarang untuk menyerang balik. Mempunyai pemikiran terbuka dan toleran terhadap setiap argumentasi itu bagus. Tapi tidak semua hal harus diterima atas nama open-minded. Tidak apa menjadi orang yang “close-minded” terhadap hal-hal yang memang tidak pantas untuk diterima atas nama open-minded sekalipun.

Negara ini punya banyak sekali masalah. Seperti kata Puthut EA, “Negara ini brengsek, dan kita dipaksa untuk merasa baik-baik saja”. Dari sekian banyak masalah, salah satunya adalah banyaknya orang yang berpikir bisa melakukan apa saja atas nama agama, NKRI harga mati, dan komedi (bercanda).

Oh iya, satu lagi. Di tongkrongan, kalau ingin melawak, buatlah lawakanmu terlihat seperti sebuah lawakan untuk mengurangi potensi ketersinggungan. Terkadang, ketersinggungan terhadap komedi datang karena kita tidak tahu kalau itu adalah sebuah komedi. Tidak semua orang peka terhdap sebuah jokes. Dan tentu saja, penting untuk tidak berlebihan dalam bercanda.

BACA JUGA Menikmati Jicomfest: Merasakan Selera Humor Orang-Orang Berduit atau tulisan Muhammad Ikhdat Sakti Arief lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
26

Komentar

Comments are closed.