Mengenal “OK Boomer” untuk Generasi Tua yang Dianggap Sotoy

Meski cuma lucu-lucuan, tapi ini nggak bakal jadi lucu kalau kamu mengirim “OK Boomer” setelah bosmu minta menyelesaikan proposal kantor sesegera mungkin.

Featured

Aprilia Kumala

Selain “OK Google”, muncul lagi satu istilah yang pakai kata-kata “oke” dan sedang hype di media sosial: “OK Boomer”. Menurut Dictionary.com, istilah yang satu ini digunakan secara lucu-lucuan untuk call out or dismiss out-of-touch or close-minded opinions associated with the baby boomer generation and older people more generally.

Dengan kata lain: ia merupakan kata-kata insult untuk generasi yang lebih tua. Karena kata yang dipakai adalah boomer, otomatis ini mengingatkan kita pada generasi baby boomer.

Loh, loh, kok bisa sih baby boomer dikatain sebagai generasi yang lebih tua? Kan “baby”???

Hadeeeeeh, pacarmu yang udah dewasa itu juga masih kamu panggil “baby”!

Dilansir dari NBC News, nama baby boomer pertama kali digunakan di sebuah artikel pada tahun 1963. Hal ini merujuk pada satu penjelasan: generasi di mana orang-orang dilahirkan satu dekade setelah Perang Dunia II. Di masa itu, angka kelahiran meningkat pesat di Amerika Serikat—membuat kita semestinya tak heran betapa generasi ini disebut sebagai baby boomer.

Tapi, meskipun “OK Boomer” dan baby boomer sama-sama mengandung kata boomer di dalamnya. Ternyata bukan berarti kata hinaan lucu-lucuan ini cuma khusus ditujukan pada orang-orang yang lahir di akhir Perang Dunia II. Ungkapan ini lahir sebagai kata-kata ironi untuk mengkritisi kelakuan orang-orang tua yang—sadar atau tidak sadar—sering kali melakukan apa yang—rasa-rasanya—bisa kita gambarkan sebagai…

… “aksi-nyalah-nyalahin-milenial”.

Perbandingan yang nggak seimbang antara generasi milenial yang dianggap “kok gitu”, lantas dinilai jauh lebih tidak baik dibandingkan generasi sebelumnya adalah pemicu. Selama beberapa tahun, milenial sering kali disalahkan dan dipermalukan.

Generasi milenial, seperti yang disebutkan oleh Caitlin Fisher—penulis buku The Gaslighting of the Millenial Generation—kerap “dipaksa” menghadapi keadaan penuh utang, magang yang nggak dibayar-bayar, pekerjaan paruh waktu, dan hal-hal berat lainnya tanpa dukungan yang cukup. Seringnya, generasi yang lebih tua hanya balik berkisah bahwa pada masanya dulu, mereka melakukan hal yang hal yang lebih sama, bahkan lebih berat.

Baca Juga:  Menolak Teori Identitas Bangsa Indonesia ala Dian Sastrowardoyo

Padahal—ya ampun—siapa sih yang suka dibanding-bandingin? Dikiranya hidup kita sekarang ini mulus terus kayak mukanya mbak-mbak model iklan obat jerawat, ya? Dikiranya kita nggak kelabakan juga ngelihat harga bahan pokok naik, sementara kita belum bayar listrik, ya? Dan—mohon maaf nih—memangnya kita nggak berhak komplain? Hmmm???

Dari semua yang terjadi di atas itulah istilah “OK Boomer” lantas muncul sebagai kata-kata hinaan.

Kalau dibandingkan dengan istilah yang sudah lebih dulu terkenal, kayaknya bisa-bisa aja kita mengingat ungkapan “Ngomong sama tangan!” yang kondang melegenda di kalangan anak-anak 90-an. “Ngomong sama tangan!” adalah respons untuk menanggapi aksi atau ucapan yang ra mashoook dari orang-orang yang sok tahu dan nggak open-minded (menurut kita wkwk). Nah, setelah melalui perkembangan zaman, ungkapan ini lantas reborn menjadi “OK Boomer”—tapi dengan tujuan yang lebih spesifik: untuk orang-orang tua yang lahirnya bertahun-tahun lebih dulu dibanding generasi milenial dan generasi Z.

Yah, meski ini cuma untuk lucu-lucuan, pastikan kamu menggunakannya dengan bijaksana. Ingat, ini nggak bakal jadi lucu kalau kamu mengirim “OK Boomer” setelah bosmu di kantor memintamu menyelesaikan proposal kantor sesegera mungkin hari ini.

Lagian, ngapain juga ngirim ke bos? Mending ngirim ke mertua.

Eh, itu “bumer” (Bu Mertua) ding, bukan boomer.

Auk ah, garing. Dah!

BACA JUGA Cuma Baby Boomers Sotoy yang Bilang Milenial dan Gen Z Hidup Enak atau tulisan Aprilia Kumala lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.599 kali dilihat

14

Komentar

Comments are closed.