Mengenal Dilema Landak, Ketika Kedekatan yang Bikin Nyaman Bisa Berubah Saling Menyakiti

Dilema Landak ini cukup menjawab mengapa orang yang paling banyak memberikan kita rasa nyaman adalah orang yang sama yang mampu menyakiti kita paling parah.

Featured

Avatar

Satu mekanisme bertahan hidup terhadap kenyataan bahwa kita sedang tumbuh menuju kedewasaan adalah memiliki seseorang sebagai sandaran. Memang sudah menjadi keniscayaan bahwa semakin bertambahnya umur, masing-masing dari kita dituntut untuk lebih mandiri. Konsekuensinya adalah makin meyempitnya lingkaran pertemanan yang tetap sudi bertahan untuk menemani.

Sebagai seseorang yang baru melintasi check point dari fase remaja menuju dewasa awal, tampaknya saya mengalami guncangan tersebut. Menyadari lingkaran pertemanan yang makin runtuh mengecil di depan mata memang menjadi kenyataan pahit. Ditambah himpitan tekanan di akhir masa pendidikan dan bayangan masa depan yang semakin menghantui. Kiranya yang saya butuhkan adalah satu atau dua orang teman yang cukup untuk dijadikan sandaran.

Karena lingkungan pertemanan yang mengerucut menjadi beberapa orang saja, energi dan utilitas yang mulanya didapat dari banyak orang, sekarang menjadi semakin kecil. Misalnya, ketika dulu ada banyak pilihan orang yang berbeda untuk setiap kegiatan seperti main, belajar, curhat, atau sekadar nemenin belanja, kini semuanya dilimpahkan ke satu atau dua orang yang tetap bertahan di ujung kerucut lingkaran pertemanan.

Memang melimpahkan banyak utilitas ke satu atau dua orang saja mungkin menjadi penyebab intensitas dan frekuensi hubungan makin meningkat dibandingkan saat jumlah orang yang tersedia untuk menemani kita masih banyak. Hal inilah yang kadang membuat keintiman hubungan menjadi lebih besar antar partner yang dapat berupa hubungan persahabatan maupun pacaran.

Namun, apakah menjadi lebih intim dalam hubungan apa pun entah persahabatan maupun pacaran menjadi suatu poin keuntungan? Pertanyaan ini sempat mampir di pikiran para pemikir zaman dahulu. Salah satunya adalah filsuf Jerman bernama Arthur Schopenhauer. Ia sampai pada satu analogi tentang problem keintiman hubungan ini dengan memakai istilah ‘hedgehog’s dilemma’.

Apa Itu Dilema Landak?

Dilema Landak, seperti yang Schopenhauer ceritakan, sempat dipakai ulang oleh ahli psikologi terkenal Sigmund Freud untuk menjelaskan fenomena serupa. Dilema ini dimulai dengan cerita seekor landak yang sedang kedinginan saat musim dingin tiba. Ia mencoba mencari sesama landak yang juga kedinginan untuk berdekatan agar merasa lebih hangat.

Baca Juga:  Jasa Merangkai Kata yang Laris Manis: Kok Bisa?

Namun mereka menyadari bahwa kulit mereka dipenuhi duri. Apabila mereka terlalu dekat, duri-duri di masing-masing kulitnya dapat menyakiti satu sama lain. Karena itu, mereka dipaksa untuk memilih dua pilihan yang sama-sama sulitnya.

Pertama mereka tetap saling berdekatan agar tidak merasa kedinginan dengan konsekuensi terluka karena tertusuk duri temannya. Atau kedua, mereka saling menjauhi dan menjaga jarak agar tidak merasa dilukai ataupun melukai, tapi harus menanggung rasa dingin itu dalam kesendirian. Pilihan yang sulit, kan?

Sayangnya, dilema sederhana itu adalah hidup kita yang sesungguhnya, terutama saat memasuki fase hidup yang dipenuhi kesendirian karena lingkaran pertemanan yang makin runtuh. Tanpa sadar, sering kali kita secara tidak sengaja menyakiti atau disakiti sahabat atau partner kita karena terlalu dekat. Rasanya permasalahan landak ini cukup menjawab mengapa orang yang paling banyak memberikan kita rasa nyaman dan kebahagiaan, adalah orang yang sama yang mampu menyakiti kita paling parah.

Dilema landak membatasi manusia untuk mencapai kesempurnaan dalam keintiman hubungan. Pernyataan bahwa tiap orang pasti membutuhkan orang lain memang adalah hal yang tidak dapat dibantah lagi. Tetapi batasan intim agar setiap manusia bebas dari luka yang timbul dari keintiman juga harus diberi garis yang jelas. Maka dari itu bisa dibilang duniamu dan dunia sahabat atau pacarmu tidak akan pernah bisa benar-benar bersatu.

Untuk itu, menarik garis batas teritori privat menjadi hal yang penting. Hubungan yang terlalu dekat mungkin dapat mengganggu ‘teritori kebebasan’ kita. Karena privasi bagi kita adalah ruang kecil di mana kita bebas menjadi diri sendiri, tanpa dihantui oleh tuntutan dan penilaian orang lain, sekalipun ia adalah orang yang paling dekat dengan kita. Karenanya, tuntutan tersebut adalah ‘duri’ yang orang lain bawa dan berpotensi dapat menyakiti apabila kita tidak mampu untuk sesuai dengan ekspektasinya.

Baca Juga:  Dosen yang Mengagungkan Jurnal Ilmiah Itu Motivasinya Apa sih?

Di sisi lain, ekspektasi yang kita pasang terhadap hubungan kita dengan orang terdekat juga menjadi ‘duri’ yang dapat menyakiti mereka dan sekaligus melukai diri sendiri. Mengapa? Kedekatan berlebih dapat menimbulkan ketergantungan, dan di saat pengharapan kita terhadap orang terdekat tersebut tidak mampu untuk dicapai, kekecewaanlah yang muncul di kedua belah pihak.

Rasanya kurang tepat jika berasumsi bahwa orang terdekat adalah orang yang dapat menyakiti paling parah, tetapi ekspektasi berlebihan yang menjadi penyebabnya. Dilema Landak mungkin tidak dapat dihindari, tapi yang dapat kita lakukan agar tak saling menyakiti adalah membangun wilayah privat sambil tetap menjaga kehangatan di antara kita dan orang terdekat. Sulit? Mari kita coba.

BACA JUGA Kenapa Orang yang Sayang dan Perhatian pada Pasangannya Justru Diolok-olok Sebagai Bucin? atau tulisan Dicky C. Anggoro lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
15


Komentar

Comments are closed.