Mengapa Setelah Hampir Mati, Pendaki Gunung Masih Mau Naik Lagi?

kedinginan, kelelahan, susah bernafas, dan bahkan ada yang terkena frostbite, kondisi ketika kulit dan jaringan di bawahnya membeku.

Featured

Aliurridha

Tidak ada kelompok manusia yang lebih irasional dari para pendaki gunung. Di saat orang lain lebih senang bersantai di rumah, rebahan, malas-malasan, nongkrong bersama teman di kafe. Eh, para pendaki gunung ini justru menyiksa diri mereka dengan mendaki gunung-gunung tinggi bahkan dengan resiko kehilangan nyawa. Sebenarnya apa sih yang melandasi tindakan irasional para pendaki gunung?

Manusia (Homo saphiens) pada dasarnya diprogram dengan beberapa kode genetik yang diwariskan sejak zaman berburu dan mengumpul. Tidak untuk naik gunung dan melakukan hal ekstrem lainnya. Semua hal yang dilakukan manusia supaya ia bisa bertahan hidup dan meneruskan keturunan.

Maka dari itu motivasi manusia sebenarnya adalah menikmati waktu luang, tidak bekerja, serta menghindari hal yang berbahaya. Namun ada juga jenis manusia yang justru bertindak berlawanan dengan kode genetiknya. Misalnya, para pendaki gunung.

Dari kisah yang kita dapatkan tentang pengalaman mereka, mungkin kisah mereka adalah salah kisah paling menyedihkan di dunia. Di gunung, orang-orang akan kedinginan, kelelahan, susah bernafas, dan bahkan ada yang terkena frostbite, kondisi ketika kulit dan jaringan di bawahnya membeku. Bukannya ditinggalkan justru aktivitas ini dilakukan berulang kali oleh banyak orang dan menjadi aktivitas yang cukup populer. Betapa anehnya manusia jenis ini dan saya adalah salah satunya.

Saya punya pengalaman hampir mati setelah mendaki Gunung Rinjani. Saat itu saya sakit dan ditinggal oleh rombongan saya mendaki, saya ingin menyebut mereka teman tapi saya gagal melihat korelasinya. Meski begitu ada satu orang teman saya yang dengan sabarnya menemani saya sampai berhasil turun Rinjani tanpa makanan, tanpa tenda, karena kami berdua ditinggal oleh rombongan kami mendaki.

Saya sempat menyuruhnya untuk meninggalkan saya karena saya sudah tidak kuat lagi berjalan. Ah romantisnya, seperti film-film itu ia mengatakan akan terus menemani saya. Bahkan bila saya sudah menjadi mayat dan dia harus menyeret mayat saya, akan dilakukan. Sayang dia laki-laki dan saya bukan seorang gay. Kalau tidak, mungkin sudah saya nikahi dia saat itu juga, di Belanda tentunya. Kan, di Indonesia belum legal. Wkwkwk.

Baca Juga:  SBY atau Wiranto, Siapa yang Lebih Baik Kalau Jadi Musisi?

Akhirnya kami selamat ketika mencapai danau Segara Anak meski sampai tengah malam, karena saya beberapa kali tumbang. Ketika perjalanan turun ternyata kami bertemu lagi dengan rombongan kami berangkat. Teman saya sempat berdebat mempertanyakan kepada salah seorang dari rombongan itu. Sedikit marah ia berkata, kalau temanmu ini mati memang kamu siap untuk kabarin ke orang tuanya kalau anaknya mati? Dijawab dengan lancar saja, “Kalau saya nunggu, nanti saya juga mati.”

“Benar kata orang, kalau kita mau tahu sifat asli teman kita bawa dia ke Rinjani,” itu yang dikatakan teman saya saat itu. Setelah kami tidak melanjutkan perdebatan yang tidak perlu karena kami masih membutuhkan sedikit energi yang tersisa untuk selamat sampai kaki Rinjani.

Sejak saat itu saya mengatakan ini perbuatan bodoh, mendaki Gunung Rinjani adalah suatu kesalahan. Kemudian dalam hati saya tidak akan pernah mendaki gunung lagi. Ternyata tahun depan setelah pengalaman yang teramat buruk itu, saya malah mendaki lagi.

Mengalami pengalaman buruk, bukannya menghindari tapi melakukannya lagi. Begitu cepatnya saya melupakan apa yang terjadi. Saya yakin banyak dari kita yang mengalami hal yang sama. Sudah mengalami pengalaman buruk bukannya jera malah melakukannya lagi.

Ada suatu penjelasan scientific mengapa seseorang begitu cepatnya melupakan pengalaman buruknya dan justru  mau mengulanginya lagi. Harari dalam bukunya Homo Deus, menceritakan sebuah eksperimen yang membuktikan bahwa setiap manusia memiliki dua diri yakni narrating self dan experience self. Keduanya merupakan entitas yang sama sekali berbeda tapi saling terjalin antara satu dengan lainnya.

Karena narrating self menggunakan pengalaman diri kita (experience self) sebagai material kasar yang penting (tapi tidak ekslusif) dalam ceritanya, maka cerita ini membentuk pengalaman kita yang seringkali berbeda dari yang sebenarnya kita rasakan. Karena narrating self adalah bagian diri kita yang mengambil peran dalam memutuskan di mana keputusan itu menjadi irasional, ketika dibenturkan dengan experience self maka orang bisa dengan senang hati mengulanginya

Baca Juga:  Sejarah Film Porno, Film yang Jadi Pemersatu Kita Semua

Mungkin jika saya ditanya pada saat saya masih berada di gunung, apakah saya mau naik lagi? Tanpa berfikir saya akan menjawab tidak akan mau. Namun jika saya ditanya setelah merasakan euforia setelah berhasil turun dengan selamat, merasakan nikmatnya minum tuak manis di kaki gunung, serta nikmatnya nikmatnya makan lontong pecel favorit saya setelah merasakan kelaparan yang luar biasa, maka saya menjawab mungkin. Apalagi ketika penderitaan hilang saya bisa mengenang kenangan hebat dan luar biasa dan yang paling penting masih hidup.

Mungkin kejadian yang sama dialami oleh seorang wanita yang melahirkan, di mana rasa sakit saat melahirkan tergantikan oleh kelegaan ketika persalinan berhasil, kegembiraan keluarga, hingga kegembiraan melihat buah hati yang sehat, lucu, dan unyu. Padahal waktu proses persalinan teriak-teriak minta ampun hingga bilang cukup sudah satu kali saja, nggak kuat, sakit, ampun. Ternyata besoknya nambah anak sampai lima. Eh, atau jangan-jangan karena si bapak maksa, ya?

BACA JUGA Menggugat Alasan Mendaki Gunung Para Pemula: Sebuah Percakapan Nyinyir atau tulisan Aliurridha lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
27


Komentar

Comments are closed.