Menciptakan Keribetan bagi Masyarakat Cashless

Kemudahan dalam sistem cashless mungkin patut diantisipasi dengan menerapkan ide yang berkebalikan, misalnya menciptakan keribetan dalam bertransaksi.

Featured

Avatar

Kalau dilihat-lihat, makin ke sini orang-orang makin meninggalkan kebiasaan bertransaksi dengan uang tunai dan lebih beralih ke sarana digital. Belanja tanpa menggunakan uang tunai sudah menjadi hal yang sangat lumrah. Fenomena perubahan gaya transaksi ini yang menciptakan kondisi masyarakat cashless (tanpa uang tunai).

Berdirinya masyarakat tanpa uang tunai dapat dilihat dari beragam teknologi yang ada dalam dunia transaksi. Seperti, pembayaran dengan mobile-banking, merebaknya dompet digital macam OVO, Go-Pay, atau berbelanja dengan kartu kredit. Tampaknya berkurangnya penggunaan uang tunai menimbulkan banyak keuntungan dan kerugian.

Salah satu keuntungannya adalah memudahkan proses transaksi di dunia yang serba cepat ini. Pembayaran jauh lebih mudah dengan digitalisasi seperti adanya dompet digital. Pasalnya, ia mampu mengurangi tenaga agar tidak perlu repot-repot merogoh dompet ataupun mengambil uang di brangkas dan tabungan.

Keberadaan dompet digital pada dasarnya merupakan sebuah paradoks. Di satu sisi ia bisa memuluskan proses pembayaran, tapi di sisi yang lain juga dapat meningkatkan sifat boros konsumen. Salah satu buktinya mungkin yang sedang banyak dibicarakan sekarang adalah sudah lelahnya OVO bakar uang dan bagi-bagi promo kepada konsumen, ya karena konsumennya pada kalap belanja.

Para konsumen yang memakai pembayaran secara digital akan cenderung lebih boros dalam belanja. Ini dikarenakan proses transaksi pembayaran akan lebih mudah dan jauh lebih tidak terasa (frictionless). Hambatan untuk membayar pun juga lebih minimal. Tinggal buka aplikasinya, klik sana klik sini, tahu-tahu isi saldo kelar.

Beberapa artikel sudah pernah membuktikan klaim kemudahan pembayaran secara digital mampu meningkatkan keborosan konsumen. Salah satunya mengatakan bahwa saat mengeluarkan uang fisik dari dompet, rasa bersalah konsumen jauh lebih besar daripada jika ia melakukan transaksi dengan sarana digital. Oleh sebab itu, transaksi digital membuat konsumen lebih innocent dalam berbelanja. Akhirnya konsumen menjadi kalap dan tidak sadar bahwa mereka sudah melakukan hal yang boros.

Baca Juga:  Mengatasi Drama-Drama Curanrek di Tongkrongan

Rasa bersalah yang tinggi saat kita mengeluarkan uang tunai dari dompet adalah karena pada dasarnya kita masih memiliki keterikatan emosional yang besar dengan uang fisik. Maka dari itu, karena kita tidak dapat merasakan emosi yang sama besar pada uang digital, kita cenderung tidak merasa memiliki ikatan dengannya. Sehingga keikhlasan dan kerelaan hati kita untuk merelakan uang digital lebih tinggi.

Karena kita terikat secara emosional dengan uang tunai yang bentuk fisiknya nyata dan kelihatan (tangible), maka pasti akan ada rasa sakit psikologis saat kita mengeluarkan uang tunai dari dompet. Saat membayar secara digital, rasa luka yang ditimbulkan jauh lebih tidak terasa karena kita tidak mengalami sensasi fisik mengeluarkan uang dan merelakannya pergi.

Hidup yang lebih mudah ternyata tidak selamanya membawa dampak yang baik-baik saja. Melakukan transaksi non-tunai memiliki efek yang cukup mengerikan juga bagi keberlangsungan finansial pribadi sebagai konsumen.

Kemudahan yang dibawa oleh sistem cashless mungkin patut diantisipasi dampak buruknya dengan menerapkan ide yang berkebalikan, misalnya kita ciptakan keribetan dalam bertransaksi. Semakin kita susah dalam melakukan transaksi, makin kita menyadari prosesnya. Dan saat kita lebih sadar dengan proses yang terlibat, sensasi fisik dan rasa bersalah akibat mengeluarkan uang juga lebih tinggi pula.

Salah satu contoh menciptakan keribetan untuk menjaga kestabilan finansial adalah menarik uang tunai dari mesin ATM secara berkala dan dalam jumlah yang sedikit. Saat kita menyadari uang yang kita genggam jumlahnya terbatas, akan timbul pemikiran untuk membelanjakan uang tersebut dengan lebih sedikit dan hemat. Selain itu, bolak-balik ke ATM untuk sekadar mengambil uang juga dapat menambah keribetan itu sendiri.

Baca Juga:  Kelakar Menyikapi Cuaca Panas di Surabaya

Menciptakan keribetan juga harus menyasar pada penggunaan dompet digital. Salah satu caranya adalah memberlakukan top-up dengan nominal terbatas dan hanya dilakukan di tempat yang cukup menguras energi, misalnya top-up secara manual dengan transfer di ATM. Untuk itu, penggunaan mobile banking perlu diperhatikan dengan lebih ketat.

Mungkin ada beberapa hal yang masih membuat kita bertahan dengan dompet digital, salah satunya adalah pemberlakuan promo atau cashback yang cukup menggiurkan. Namun yang perlu diketahui, kebanyakan produk yang dijual dengan promo bukanlah hal yang penting untuk memenuhi kebutuhan hidup. Karena adanya promo konsumen lebih tergiur dengan alasan lebih hemat, padahal dengan tidak membelinya kita jauh lebih bisa berhemat, bukan?

Kemudahan yang ditawarkan dalam masyarakat tanpa uang tunai memang menjadi keuntungan tersendiri bagi konsumen. Akant tetapi, yang perlu ditekankan adalah bagaimana kita bertahan dalam kemudahan yang cukup dilematis tersebut. Untuk itu, mari kita menyusahkan diri untuk keberlangsungan dompet yang lebih baik.

BACA JUGA Indonesia Menuju Cashless Society atau tulisan Dicky C. Anggoro lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
340 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.