Memakai Masker di Bulan Ramadan selain Taat Prokes Juga Bikin PD. #TakjilanTerminal39 – Terminal Mojok

Memakai Masker di Bulan Ramadan selain Taat Prokes Juga Bikin PD. #TakjilanTerminal39

Artikel

Suzan Lesmana

Tak terasa lebih dari setahun pandemi Covid-19 melanda dunia. Meski kurva infeksi sudah melandai, tapi protokol kesehatan (prokes) harus tetap kita jalankan sebagai ikhtiar saling menjaga sesama. Tak terkecuali di bulan Ramadan ini, prokes 3M (memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak) senantiasa kita indahkan dan taati, meski ke masjid sekalipun. Selain taat prokes, memakai masker ternyata bikin PD, Mylov. Makanya, ketika ada pengurus masjid yang melarang seseorang yang hendak salat karena ia pakai masker, kok, aneh, ya?

Begini. Hingga kini ikhtiar memakai masker memang menjadi salah satu upaya utama mencegah penularan Covid-19 yang efektif. Kita tahu bahwa Covid-19 menyebar secara cepat melalui percikan droplet baik saat bersin maupun batuk. Maka, memakai masker adalah salah satu cara efektif untuk menahan droplet tersebut menyebar, terlepas apa pun pilihan jenis maskernya. Entah itu masker N-95, masker medis (surgical mask), ataupun masker kain. Yang pasti jika masyarakat telah memakai masker, setidaknya sudah taat prokes.

Pada titik ini, saya pikir kita patut bersyukur jika kita mashook dalam mazhab orang yang berdisiplin prokes dengan bermasker di setiap tempat. Coba kalau kita ambil contoh kasus vaksinasi. Kita lihat bahwa mereka yang semula menentang vaksin karena berbagai alasan, akhirnya cenderung berada di posisi paling depan antrian ingin divaksin. Tanpa peduli atas kegaduhan yang pernah mereka buat sebelumnya. Sebagai warga bangsa, kita cukup tersenyum saja.

Baca Juga:  Beberapa Hal yang Bisa Membuat Warung Kelontong Anda Berpotensi Mengalami Kerugian hingga Bangkrut

Sodara, ada yang tak kita sadari di bulan Ramadan ini, yakni bisa jadi selama kita berpuasa, tak jarang karena perut kosong dan mulut kering, maka bau mulut lebih terasa. Alih-alih ke dokter, berbagai usaha ditempuh seseorang agar selama puasa bau mulut tidak sampai membuat orang yang berada di dekat kita menjadi tak nyaman. Mulai berkumur dengan cairan penawar bau mulut atau sering-sering sikat gigi.

Nah, dengan adanya prokes 3M yang salah satunya adalah memakai masker, otomatis sepanjang kita berinteraksi dengan orang lain akan selalu memakai masker. Ini dia kuncinya! Dengan demikian, kita tak perlu repot-repot lagi membeli cairan penawar bau mulut atau odol rasa menthol supaya segarnya tahan lama. Maka uang yang biasanya diprioritaskan untuk hal tersebut dapat dipakai untuk keperluan lain, buat beli takjilan, misalnya. Lumayan, kan?

Imbasnya dengan selalu bermasker, otomatis membuat kita semakin percaya diri (PD) berinteraksi tanpa harus memikirkan bau mulut. Jadi, jika sudah PD, komunikasi, lobby, dan negosiasi pun akan jadi lancar. Walau belum gosok gigi dari pagi pun tidak ketahuan. Apalagi di sore hari saat kering-keringnya mulut. Ambune seperti hawa naga, Rek! Bisa jadi pada minggat, kalau ngomongnya terlalu dekat dengan kita.

Sodara, tahu nggak bagi kalian yang melaksanakan puasa, sesungguhnya di balik bau mulut orang yang berpuasa, terdapat keberkahan dan keutamaan. Oh, ya? Saya pernah mendengar Pak Ustaz bertutur bahwa bau mulut orang puasa yang dianggap manusia adalah bau yang kurang sedap, sebaliknya justru di mata Allah dipandang lebih lebih wangi daripada bau minyak misik seperti disebutkan dalam sebuah hadits Muslim.

Baca Juga:  Vaksin Covid-19 Butuh Waktu Lama untuk Dibuat: Penjelasan Sederhana

Meski begitu, persoalan menjaga kesehatan mulut adalah wajib bagi kita dalam rangka bersyukur dengan berikhtiar menjaga kesehatan diri, walau nantinya wabah Covid-19 telah usai. Jadi, untuk saat ini, menggunakan masker masih tetap menjadi bagian dari keseharian kita. Kita bisa tetap PD, meski yang tampak hanya sebagian wajah. Demi menjaga diri sendiri dan kepentingan bersama, serta tetap PD tanpa kuatir bau mulut saat puasa.

*Takjilan Terminal adalah segmen khusus yang mengulas serba-serbi Ramadan dan dibagikan dalam edisi khusus bulan Ramadan 2021.

BACA JUGA Suasana Ramadan di Kampung Saya yang Zona Merah. #TakjilanTerminal25 dan tulisan Suzan Lesmana lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.