Kalkulasi Kenikmatan: Konsep Puasa ala Penganut Aliran Filsafat Epicurianis

Featured

Aly Reza

“Lur, aku khilaf maneh,” begitu bunyi pesan yang masuk ke WhatsApp saya. Seperti yang sudah-sudah, teman dekat saya ini pasti abis membeli sesuatu yang sebenernya nggak terlalu dibutuhkan. Sebelum akhirnya Ia menyesal karena telah menghambur-hamburkan uang dengan percuma. Selama tiga tahun berteman di perantauan, saya pun hafal betul kalau tabiat temen saya ini memang angin-anginan.

Hari ini bilangnya nyesel, tapi besok-besok kalau lagi sreg sama sesuatu, tanpa pikir panjang pasti langsung dibeli untuk nyesel lagi pas sudah tahu kalau barang yang dibeli sebenernya nggak penting-penting amat. Dan kejadian ini nggak terjadi sekali atau dua kali, tapi sudah puluhan kali.

Misalnya, suatu hari ketika kami ada di pusat perbelanjaan, dia pasti nggak bisa nahan hasratnya buat beli sepatu lah, jam tangan lah, gitar lah, dresscode lah, dan lain-lain. Padahal sepatu di rumahnya udah bejibun banyaknya. Jam tangan juga sudah turah-turah. Gitar, sebelumnya sudah beli, dan jarang dipakai, lha kok bisa-bisanya mau beli lagi.

Yang paling gaje, biasanya kalau abis lihat hewan-hewan lucu di YouTube, auto ngajak saya ke pasar hewan buat beli marmut. Apakah si marmut bakal dirawat dengan baik? Oh jangan salah sangka dulu, si marmut sekarang malah diadopsi sama temen saya yang lain karena nggak tega. Lha yang punya aja nggak pernah ngurusi je, udah bosen katanya. Saya masih nunggu dia bilang: mau bikin mini zoo di belakang rumahnya kayak Alshad Ahmad.

Selama ini saya memang nggak banyak menegur, maksudnya ya apa urusan saya gitu, duit-duit dia sendiri. Sesekali saja saya bilang ke dia agar dikit-dikit belajar cara me-manage keuangan dan membuat skala prioritas kebutuhan. Yang sekiranya nggak penting atau udah ada di rumah, ya nggak usah nimbun lagi. Soalnya gini, Lur, kadang gitu temen saya ini sambat nggak punya uang buat makan. Nah loh, coba dari awal mikir, penting mana kebutuhan makan sama beli barang yang sekiranya aja cuma berakhir jadi pajangan? Kecuali kalau situnya doyan makan sepatu.

Baca Juga:  Beberapa Tingkatan Kuantitas Puasa Seorang Muslim

“Sekalipun kamu ini anak sultan, kalau polahmu gini terus bisa-bisa bapakmu bangkrut, Nder. Ingat pepatah Jawa, anak polah bapa kepradah,” tegur saya suatu kali. “Ha gimana, aku khilaf, og,” jawabnya klise. Sekarang catat ini, yang namanya khilaf itu emang enak di awal, bikin nagih pula. Nggak enaknya baru belakangan.

Untuk mengatasi gejala semacam ini, tampaknya kita perlu belajar konsep puasa dari aliran filsafat Epicurianisme, yang didirikan oleh Epicurus pada 300 SM di Athena. Puasa dalam hal ini bukan seperti pengertian puasa Ramadan yang sedang kita kerjakan sekarang ini ya, Lur. Puasa dalam konsep Epicurus adalah mengekang hasrat atau keinginan tertentu. Baginya, nafsu harus dikekang, karena nafsu tak terkendalilah yang menjadi biang penderitaan. Epicurus menyebutnya dengan “kalkulasi kenikmatan”.

Konsep ini menekankan agar kita selalu mempertimbangkan efek samping dari setiap langkah yang akan kita ambil. Keputusan yang tepat akan mengarah pada kenikmatan dengan skala lebih besar, berlaku juga sebaliknya. Epicurus yakin betul bahwa hasil yang menyenangkan dalam jangka pendek (kenikmatan sesaat) harus ditahan demi kemungkinan memperoleh kenikmatan jangka panjang.

Contohnya saya ambil dari kasus temen saya saja biar mudah. Hari ini misalnya kita sedang sangat tertarik dengan sebuah sepatu yang selain trendi, harganya juga bombastis. Kita perlu bikin kalkulasi dulu, berapa total uang di kantong kita? Kira-kira apa saja yang saya butuhkan dengan uang ini selama beberapa hari ke depan?

Dengan begitu kita akhirnya tahu, oh jika uang yang kita pegang ini habis buat beli sepatu, konsekuensinya kita bakal kelaparan karena sudah nggak pegang uang. Tapi kalau keinginan buat beli sepatu tersebut kita tunda dulu, lain lagi ceritanya. Jadi, kita merelakan kenikmatan sesaat berupa memiliki sepatu keren, demi mendapat kenikmatan jangka panjang berupa masih bisa makan tiga kali sehari dalam beberapa hari ke depan.

Contoh lain misalnya dalam urusan memilih makanan. Makanan yang manis-manis mungkin sangat lezat dan sangat menggoda. Tapi terlalu banyak menyantap makanan manis bisa bikin diabetes, loh. Nah, perlu ada “kalkulasi kenikmatan”; menahan diri untuk makan makanan berkadar gula tinggi dengan jumlah banyak pada hari ini. Karena kalau kebanyakan, efeknya diabetes di masa tua, dan itu nggak enak. Pilih mana? Ngerasain enaknya melahap makanan manis di masa sekarang (jangka pendek), atau memilih nikmatnya menyongsong hari tua dengan sehat walafiat (jangka panjang)?

Baca Juga:  Rafathar Sudah Mulai Protes Terlalu Sering Di-prank, Raffi-Gigi Kapan Mau Tobat?

Secara nggak langsung aliran filsafat Epicurianisme juga mengajarkan tentang betapa pentingnya aktivitas menabung. Misalkan saja, saat kita punya uang, kita bisa saja membelikan semuanya dengan apa pun yang kita inginkan saat itu juga. Katakanlah kita langsung memborong motor dalam jumlah banyak. Tapi secara kegunaan, ini jelas nggak efektif. Pasalnya, nggak semua motor itu bakal terpakai. Lagipula, kalau jumlah keluarga kita banyak, kita nggak butuh motor banyak juga untuk mengakomodir seluruh anggota keluarga.

Kalau misalnya hendak berpergian bareng-bareng, bener sih masing-masing megang motor sendiri-sendiri. Tapi ini ruwet dan nggek efisien. Membeli mobil, saya kira pilihan yang lebih masuk akal untuk mengatasi hal ini. Nah, kalau begitu, kita tahan dulu belanja motor banyak. Uangnya kita sisihkan dari hari ke hari, ditabung untuk membeli mobil saja di kemudian hari.

Kemampuan untuk mengkalkuasi ini—kata Epicurus—hanya dimiliki oleh manusia. Hal itulah yang membedakan manusia dengan binatang. Kesimpulannya, kalau kita nggak bisa atau nggak mau belajar untuk mengekang hasrat dan melakukan “kalkulasi kenikmatan”—kalau merujuk apa yang dikatakn Epicurus—berarti antara kita dan binatang ternyata sama saja, nggak ada bedanya. Wqwqwq.

BACA JUGA Tarawih Sepanjang Waktu, Puasa Sepanjang Usia dan tulisan Aly Reza lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.