4 Alasan Buka Bareng Harusnya Ditiadakan Saja. #TakjilanTerminal41 – Terminal Mojok

4 Alasan Buka Bareng Harusnya Ditiadakan Saja. #TakjilanTerminal41

Artikel

Puasanya gimana, nih? Sedikit lagi sudah mau Lebaran, hari kemenangan, jangan sampai malah jadi bolong-bolong untuk yang sudah berpuasa dari awal. Namun, meskipun sudah mendekati Lebaran, satu hal yang masih tetap berdatangan adalah pesan/ajakan untuk bukber (buka bareng). Wahhh, benar-benar emang.

Kalau boleh jujur, saya mah asli sebenarnya lebih suka kalau kegiatan buka bareng ini ditiadakan. Bukannya anti, tapi saya mah asli gedeg sama orang-orang yang menyalahgunakan kegiatan ini. Baik dari sebelum dimulai, saat dimulainya, bahkan sampai selesainya kegiatan ini

Kalau boleh dibilang, buka bareng itu mudaratnya lebih banyak dibandingkan dengan manfaatnya. Iya, saya katakan sekali lagi dengan lantang. Lebih banyak MUDARATNYA dibandingkan MANFAATNYA. Tenang saja, ini alasan pentingnya kenapa saya pikir kalau bukber itu seharusnya ditiadakan. Telat nulisnya? Nggak apa, yang penting masih dapat momentum karena masih Ramadan.

#1 Banyak yang bablas tidak salat magrib

Nah ini, mentang-mentang sedang ramai dan kumpul bertemu silaturahmi setelah sekian lama tidak bertemu teman, kok bisa-bisanya malah dibablas tidak salat magrib. Yang begini ada? Ratusannn! Awalnya berbuka dulu nih dengan takjil, setelah itu lanjut ngobrol dengan teman-teman yang sudah ramai datang, lama-lama keterusan dan menggampangkan waktu. Ealah terus kagak terasa sudah azan isya.

Mbok, ya, kalau misalnya mau silaturahmi silahkan saja, tapi kok yang wajib malah dilupakan. Apalagi ini malah saat bulan Ramadan pula. Ayo dong, masa pas bulan biasa bolong, eh pas puasa tetap bolong juga! Lagian, emang nggak bisa cari masjid atau musala gitu? Nggak bisa numpang salat di kamar rumah tuan rumah, gitu? Halahhh.

#2 Banyak yang tidak Tarawih

Setelah yang wajib banyak bablas dan tidak dilaksanakan, yang sunah juga dihantam. Emang sih, ya, namanya juga sunah. Jadi emang nggak wajib dan tidak berdosa kalau nggak dilaksanakan. Tapi oh tapi, kan salat Tarawih hanya ada di bulan Ramadan, terus pahalanya banyak, loh.

Bisa juga kan, kalau saat bukber dimasukkan agenda melaksanakan Tarawih bersama? Ya, setidaknya 8 rakaat dah kalau misalnya 20 kebanyakan, yak. Kalau mau lanjut, silakan lanjutkan di rumah. Tapi, ya, kalau misalnya tidak ada agenda bisa juga Tarawih di rumah sendiri selepas buka bareng, bukan? Nah loh, nggak ada alasan juga tuh~

#3 Banyak yang malah pamer harta dan pencapaian

Kalau cuma pamer, terus cerita doang dengan bangga, nggak masalah, sih. Cuma, tolong itu dijaga mulut dan akhlaknya. Mentang-mentang udah buka, malah sambil merendahkan orang lain. Buset dah, orang-orang dateng bukber buat silaturahmi, ini orang malah sombong plus menghina orang lain. Ckckck, luar biasa sekali ini menjelma setan pas udah buka.

Baca Juga:  Ini Loh Faedahnya Lampu Merah Berdurasi Lama

Lagian, kalau mau pamer pencapaian dan riya mah mending nge-YouTube aja sana. Jangan malah ikutan buka bareng. Kalau masih mau ngotot ikutan bukber, bikin bukber sendiri aja sono. Bayar orang buat pura-pura ikutan bukber lu. Riya riya dah lu, pamer ke orang yang dibayar.

#4 Kebanyakan malah nyampah

Nah, yang saya suka lihat dari orang-orang yang pada bukber khususnya di restoran atau ruang terbuka yang begini. Ngumpul rame-rame, tidak beraturan, terus buang sampah sembarangan. Woilah, mentang-mentang udah sewa tempat gitu, ya? Jadi boleh buang sembarangan. Bos, yang dibuang itu hawa nafsu saat puasa, ini akal sehat ikutan dibuang.

Saat bukber yang diadakan di rumah, kadang-kadang juga kagak kasian sama tuan rumah. Ya Allah, makanya kadang saya nolak dah kalau jadi tuan rumah buat buka bareng, kalau misalnya rame-rame gitu. Udah bising pada nggak sopan, saya juga yang repot beresin sampah banyak. Kalau cuman 1-2 orang mah masih nggak apa-apa.

Tuh, sederet alasan di atas saya kira relate dengan kebanyakan orang lah, ya. Alasan-alasan mengapa bukber harusnya ditiadakan saja.

Tapi, kalau misalnya mau lanjut, saya juga nggak bisa larang, saya nggak punya kuasa. Hanya saja, tolong kalau bukber yang baik-baik lah, ya. Buka bareng itu silaturahmi, jangan malah disalahgunakan. Oke?

*Takjilan Terminal adalah segmen khusus yang mengulas serba-serbi Ramadan dan dibagikan dalam edisi khusus bulan Ramadan 2021.

Baca Juga:  Siapa sih yang Memulai Tradisi Beli Baju Baru Menjelang Lebaran?

BACA JUGA Gorengan, Menu Buka Puasa Segala Kelas Sosial. #TakjilanTerminal07 dan artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
14


Komentar

Comments are closed.