Sengaja Batalin Puasa Itu Kayak Masturbasi: Prosesnya Menyenangkan, Begitu Selesai Menyisakan Penyesalan – Terminal Mojok

Sengaja Batalin Puasa Itu Kayak Masturbasi: Prosesnya Menyenangkan, Begitu Selesai Menyisakan Penyesalan

Artikel

Seto Wicaksono

Saya ingat betul, kali pertama saya membatalkan puasa di bulan Ramadan dengan kesadaran penuh dan sengaja adalah saat kelas 2 SMA. Kala itu, saya berniat coba-coba dan pengin tahu saja gitu, seperti apa rasanya sengaja membatalkan puasa di tengah hari bolong, sewaktu banyak orang mempertahankan puasa dengan segenap niat dan usahanya. Juga, menahaan godaan dari lapar dan haus.

Apa yang saya makan ketika itu hanyalah semangkuk bakso dan segelas es jeruk di suatu kedai bakso yang tentu saja sekeliling ruangannya ditutup oleh tirai sebatas punggung badan dan hanya terlihat kaki. Sebuah usaha yang dilakukan oleh para pedagang makanan selama bulan Ramadan untuk menghormati umat muslim yang berpuasa. Selain untuk meminimalisir penggerebekan dari ormas tertentu, tentunya.

Kala itu, saya hanya membatalkan puasa dengan sengaja satu kali. Namun, pada tahun berikutnya, termasuk saat kuliah, saya bisa membatalkan puasa dengan sengaja berkali-kali. Pikir saya, iseng-iseng saja gitu.

Setelah lulus kuliah dan bekerja, saya mulai berpikir apa yang saya lakukan–membatalkan puasa dengan sengaja pada jam berapa pun–adalah hal yang sia-sia.

Saya berani berkata dan menjamin bahwa membatalkan puasa di bulan Ramadan itu sensasinya biasa-biasa saja. Pada masanya, saya hanya pengin terlihat keren saja gitu. Ikut-ikutan teman lainnya yang juga batal.

Jika dianalogikan, sensasi membatalkan puasa dengan sengaja itu sama dengan ketika kita melakukan masturbasi. Prosesnya menyenangkan, namun begitu selesai hanya menyisakan penyesalan. Begitu seterusnya.

Baca Juga:  4 Alasan Buka Bareng Harusnya Ditiadakan Saja. #TakjilanTerminal41

Sensasi menyesal itu hampir selalu saya rasakan tiap kali membatalkan puasa dengan sengaja. Apalagi jika mengingat bahwa ketika membatalkan puasa, makan dan minumnya hanya pada saat itu. Setelah keluar dari rumah makan, harus pura-pura berpuasa kembali di depan teman dan orang tua, seakan nggak terjadi apa-apa.

Selain nanggung, atau anak JakSel biasa menyebutnya dengan istilah “kentang”, rasa bersalah selalu menghantui. Betul-betul hanya kenikmatan sesaat saja. Sensasinya 11-12 dengan proses masturbasi.

Setelah itu, saya nggak mau lagi membatalkan puasa saya dengan sengaja. Kalaupun harus dibatalkan, harus karena alasan yang jelas. Sakit dan harus minum obat, misalnya. Atau ada hal lain yang bikin saya harus membatalkan.

Pokoknya, kalau hanya lapar dan haus, apalagi ikut-ikutan, saya nggak mau lagi membatalkan puasa dengan sengaja. Bukan mau sok suci, tapi sensasi setelahnya itu bikin nggak nyaman. Makan dan minumnya nggak sampai satu jam, merasa bersalahnya bisa berhari-hari.

Lagi pula, salah satu esensi menjalankan ibadah puasa itu kan menahan hawa nafsu, serta godaan lapar dan haus. Jika di usia dewasa ini saya mudah menyerah terhadap godaan tersebut, rasanya nggak berlebihan kalau saya malu dengan diri sendiri yang sewaktu kecil rela menahan diri untuk tidak makan dan minum dari setelah imsak sampai dengan azan magrib.

Barangkali hal tersebut memang kurang apple to apple. Membandingkan diri sendiri di masa sekarang dengan masa anak-anak. Namun, bukankah semakin memasuki usia dewasa, kita bisa berpikir lebih jernih, secara abstrak, dan menekan ego untuk nggak makan dan minum selama puasa berlangsung?

Baca Juga:  Bagi Saya, Lamongan Adalah Bali Versi Lite

Saya belum tahu, di waktu mendatang, apakah akan membatalkan puasa dengan sengaja lagi atau tidak sama sekali. Namun jauh sebelum itu, rasanya akan jauh lebih baik bagi saya berkomitmen untuk berpuasa satu bulan penuh kembali. Bukan karena embel-embel, “Malu dong udah gede masih aja nggak kuat,” tapi lebih kepada tanggung jawab terhadap diri sendiri.

Semoga saja, tahun ini dan selanjutnya, kita semua bisa lebih istikamah dalam menjalankan puasa dan ibadah lainnya. Setidaknya, saya punya motivasi tambahan nggak membatalkan puasa secara sengaja. Apalagi jika mengingat kembali bahwa, nyemen, mokel, atau istilah sebangsanya, hanya menawarkan kenikmatan sesaat saat dilakukan. Setelahnya, malah menyesal kemudian. Hiks.

Jangan sampai kita membatalkan puasa hanya karena ingin coba-coba atau penasaran saja gitu. Apalagi diniatkan untuk iseng. Serius. Jangan. Dijamin, yang ada malah menyesal. Awalnya enak dan nikmat. Apalagi jika sudah sampai klimaks alias kenyang dan dahaga dapat dituntaskan dengan berbagai minuman yang menyegarkan. Namun, setelahnya malah menyesal kemudian. Ya, mirip-mirip sensasi setelah masturbasi gitu lah.

BACA JUGA Mengenal Istilah Godin: Kenakalan Puasa Orang Sunda. #TakjilanTerminal04 dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
3


Komentar

Comments are closed.