Bakso Memang Enak, tapi Mi Ayam Lebih Sempurna – Terminal Mojok

Bakso Memang Enak, tapi Mi Ayam Lebih Sempurna

Artikel

Avatar

Membicarakan kuliner tentu tak akan ada habisnya. Terkadang pembicaraan mengenai kuliner bisa menjadi sebuah perdebatan yang tak berujung. Seperti masalah bubur diaduk dan nggak diaduk, makan nasi padang pakai tangan atau pakai sendok, hingga makan sate yang dagingnya ditusuk atau nggak ditusuk. Sampai sekarang orang-orang nggak pernah berhenti membandingkan hal-hal itu. Perdebatan yang sama juga berlaku antara bakso dan mi ayam, untuk menjawab mana yang lebih enak di antara keduanya.

Secara konsep, kedua makanan ini nggak bisa kita komparasi begitu saja lantaran untuk bakso jelas highlight-nya ada pada baksonya, sementara mi ayam ya minya. Akan tetapi, kita tetap bisa membandingkan kedua makanan ini karena keduanya biasa tersedia bersama dalam satu warung makan. Perdebatan ini dimulai ketika saya dan teman saya mampir ke warung bakso dan mi ayam di pinggir jalan untuk makan siang. Saya memesan ke bapak penjual, “Pak, mi ayam 2 nggih”, tapi tiba-tiba teman saya nyeletuk, “Aku bakso wae, Bro.” Lho, lho, lho, kok bisa-bisanya teman saya ini malah pilih bakso daripada mi ayam?

Lalu setelah duduk sembari menunggu pesanan diantar, perdebatan kami mulai. Awalnya saya bertanya ke teman saya ini, kenapa dia pesan bakso daripada mi ayam. Dia menjawab panjang lebar pertanyaan saya, berbagai alasan ia lontarkan untuk mendebat bahwa bakso lebih unggul daripada mi ayam. Pertama, dia menyebut jika bakso itu pakai daging sapi, sementara mi ayam pakai daging ayam. Kedua, bakso bisa divariasikan macam-macam. Ketiga, bakso lebih cepat dibuat daripada mi ayam. Keempat, bakso bisa dimakan sama nasi. Kelima, alasan yang menurut saya paling nggak masuk akal, bakso nggak bikin kenyang kayak mi ayam.

Baca Juga:  4 Bakso Terenak di Indonesia dengan Rasa Paling Autentik

Setelah mendengar argumen yang dilontarkan teman saya ini, saya mencoba mendebatnya satu per satu. Untuk alasan pertama, saya nggak setuju jika bakso dikatakan lebih baik karena pakai daging sapi. Memang sampai saat ini belum banyak ditemukan mi sapi, tapi untuk memenuhi keinginan tersebut, maka diciptakanlah mi ayam bakso. Lagi pula mi ayam lebih unggul dari bakso karena bisa dikombinasikan menjadi mi ayam bakso. Sementara bakso, nggak bisa dikombinasikan dengan mi ayam. Memang kalian pernah liat menu makanan tulisannya bakso mi ayam? Nggak ada, Bos! Skor 1-0.

Untuk alasan kedua yang mengatakan bahwa bakso lebih banyak variasinya, berarti dolanmu kurang adoh, Bro. Asal kalian tahu, mi ayam juga punya banyak variasi, mulai dari mi ayam yang nggak pakai ayam, melainkan pakai jamur. Lalu ada mi ayam yang minya warna-warni, sampai yang paling aneh ada yang namanya mi ayam boba! Kurang inovatif apa coba? Memang sih, jika kita melihat Food Vlogger yang bertebaran di YouTube, mereka lebih sering nge-highlight bakso yang aneh-aneh daripada mi ayam. Baiklah, untuk alasan kedua ini saya akui bakso lebih unggul. Skor 1-1.

Alasan ketiga, bakso lebih cepat dibuat daripada mi ayam. Memang bakso lebih cepat dibuat karena tinggal kasih mi dan disiram kuah, walau begitu, jika kita memesan bakso dan mi ayam dalam satu meja, ujung-ujungnya disajikannya bareng. Jadi, untuk alasan ini nggak bisa dibenarkan, skor 2-1.

Baca Juga:  Menurut Saya, Menjadi Sekretaris Adalah Cobaan Terberat di Masa Sekolah

Alasan keempat, teman saya bilang jika bakso bisa dimakan sama nasi. Saya kurang setuju dengan argumen ini. Pertama, memangnya ada warung mi ayam dan bakso yang menyediakan nasi? Nggak ada. Kedua, mi ayam jika memang diniatkan juga bisa dimakan pakai nasi, walaupun risiko diabetes meningkat. Jadi, alasan bakso bisa dimakan pakai nasi kurang valid. Skor 3-1.

Untuk alasan terakhir, teman saya mengatakan kalau bakso nggak bikin kenyang kayak mi ayam. Berdasarkan teori dasar kehidupan manusia, ketika kita lapar, otomatis respons yang akan kita lakukan yaitu makan supaya kenyang. Ketika ada orang yang makan supaya nggak kenyang, bukankah ini sangat menyalahi aturan tersebut? Jadi, untuk alasan kelima ini sangat tidak bisa dibenarkan. Skor 4-1.

Setelah perdebatan panjang, akhirnya kami menyimpulkan bahwa bakso itu enak, tapi mi ayam lebih sempurna. Kami juga menyimpulkan bahwa perdebatan ini nggak ada pentingnya sama sekali.

BACA JUGA Mengenal Simbolisasi Waktu yang Digunakan Masyarakat Jawa Tempo Dulu dan tulisan Kuncoro Purnama Aji lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
43


Komentar

Comments are closed.