Manusia Terbaik di Dunia Adalah yang Nggak Copot Jas Hujan Pas Mulai Terang – Terminal Mojok

Manusia Terbaik di Dunia Adalah yang Nggak Copot Jas Hujan Pas Mulai Terang

Artikel

Avatar

Januari selain identik dengan perayaan tahun baru juga identik dengan hujan yang jatuh nggak kenal keadaan. Pagi, siang, sore, malam turun hujan. Bener sih kata simbah bahwa Januari adalah singkatan kata “hujan sehari-hari”. Lama-lama saya mulai memikirkan hakikat tahun baru yang terletak di Januari ketepatan hujan yang nggak kenal keadaan. Lha bayangkan, gimana caranya liburan menikmati tahun baru kalau hujan melulu. Tapi, di saat musim hujan begini justru kita bakal menemukan manusia terbaik di dunia.

Eits, meskipun demikian jangan putus asa dengan keadaan. Cara yang utama dan pertama harus kita lakukan adalah pakai jas hujan. Setelah pakai jas hujan, mau ke mana pun kita bepergian yang jelas nggak bakal kehujanan. Hati tenang, badan aman, dan pasangan nyaman.

Tapi, pernah nggak sih kalian wahai para Kaum Mojokiyah pas sedang naik motor mendapati seseorang yang jas hujannya nggak dilepas padahal hujannya udah mulai reda. Atau kadang-kadang hujan udah reda tapi si doi tetap santuy memakai jas hujannya dengan haha-hihi? Manusia seperti ini adalah manusia terbaik di dunia. Mereka itu banyak kelebihannya loh, di antaranya akan saya paparkan dibawah ini.

#1 Mereka adalah manusia yang disiplin dan tepat waktu

Meskipun mengundang tawa pas kalian melihatnya, ternyata si doi sangat disiplin dan tepat waktu lho. Gimana nggak tepat waktu, wong nyopot jas hujan saja dikesampingkan. Mereka lebih menekankan kendaraan jalan terus dan bisa sampai tujuan lebih cepat daripada membuang waktu secara cuma-cuma untuk menyalakan lampu sen, lalu ngerem, lalu meminggirkan motor dan melepas jas hujannya. Daripada riweuh ya mending bablasss.

#2 Seorang matematikawan

Di balik jas hujan yang sering kalian tertawakan di sana terdapat seorang pemikir dan matematikawan yang hebat. Saat si doi ingin membuat keputusan tetap memakai atau melepas jas hujan, dia telah mengira-ngira “kalau aku berhenti berarti kecepatan berkurang, waktu yang dibutuhkan untuk mulai ngerem adalah sekian detik, berhenti adalah sekian menit, lalu melepas jas hujan adalah sekian menit. Berarti untuk sampai ke tujuan aku membutuhkan kurang lebih sekian menit lagi.” Lha gimana si doi nggak disebut sebagai manusia terbaik di dunia dan seorang matematikawan andal, wong segala-galanya pakai hitungan.

#3 Manusia paling percaya diri sepanjang abad

Dalam pikiran manusia-manusia ini, “nggak apa-apa diketawain makhluk hidup, yang penting cepat sampai tujuan.” Alhasil, si doi tetap santuy dengan jas hujan dan sepeda motornya sambil sesekali mesam-mesem penuh kepercayaan. Makanya doi bisa disebut sebagai manusia paling percaya diri sepanjang abad.

#4 Mempunyai idealisme yang nggak gampang goyah

Gimana nggak idealis, diketawain tetap menter, dibatin tetap senyam-senyum. “Kalau aku nyaman kayak gini, masa hanya karena mereka ngetawain aku harus memantaskan diri?!” batin si doi. Pokoknya bagi para manusia terbaik di dunia ini, yang paling pertama dan utama adalah cepat sampai tujuan. Wesh.

#5 Manusia yang qanaah

Maksud dari qanaah adalah merasa cukup serta rela menerima apa yang diberikan oleh Allah SWT. Gimana nggak qanaah. Wong diberi hujan ya nggak kakean sambat, diketawain ya tetap oke-oke saja.

Perlu saya ingatkan kembali bahwa yang paling pertama dan utama adalah cepat sampai tujuan. Mau apa pun yang diberikan semesta, dia tetap menerima. Itulah kenapa mereka layak menyandang gelar sebagai manusia terbaik di dunia, alih-alih pemalas dalam urusan mencopot jas hujan setelah reda. Demikian kelebihan si doi wahai kaum Mojokiyah. Mungkin sebagian kaum Mojokiyah ada yang seperti si doi. Jika iya, kalian patut berbangga diri. Tapi, ada satu kekurangan si doi yaitu, nggak tahu malu. Wong hujan sudah reda, mbok ya berhenti, lepas jas hujannya. 

BACA JUGA Hal-hal yang Dapat Dipelajari dari Kisah Cinta Kapten Ri ‘Crash Landing on You’ yang Menjadi Nyata dan tulisan M. Isnaini Wijaya lainnya.

Baca Juga:  Panduan Singkat Mengenal Kata Ganti Orang di Gorontalo agar Tidak Tertukar
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
15


Komentar

Comments are closed.