Cing Abdel Achrian Harusnya Dinobatkan Sebagai Duta Makan Indonesia – Terminal Mojok

Cing Abdel Achrian Harusnya Dinobatkan Sebagai Duta Makan Indonesia

Artikel

Avatar

Konten makanan atau food vlogger tidak pernah tidak laku. Entah mitos atau bukan, anggapan ini kadang ada benarnya. Kita selama ini melihat banyak sekali konten makan atau food vlogger menjamur, tidak hanya di Indonesia, tetapi di seluruh dunia. Bahkan saking lakunya, satu makanan yang sama diulas oleh beberapa food vlogger yang berbeda, penontonnya tetap banyak. Di Indonesia sendiri, food vlogger sudah sangat banyak berceceran. Konsep mereka pun hampir sama. Namun, di antara banyaknya food vlogger template seperti itu, muncul bapak-bapak usia 40-an (hampir 50), yang juga punya konten makan-makan, tapi berbeda dari yang lainnya. Dia adalah Abdel Achrian, atau yang akrab disapa Cing Abdel.

Konten food vlogger yang cenderung hampir monoton alias begitu-begitu saja bisa teratasi dengan adanya konsep baru dari Cing Abdel. Bukankah konten soal makanan yang sudah terlalu banal ini butuh penyegaran?

Kita semua mungkin sudah tahu atau bahkan kenal Cing Abdel Achrian sebagai komedian dari sitkom Abdel dan Temon atau sebagai host dari acara tausiyah Mamah dan Aa. Mungkin karena sudah tidak punya program TV rutin lagi (kecuali jadi juri SUCI IX), Cing Abdel Achrian akhirnya main YouTube dan membuat konten makan-makan. Sebenarnya ada konten lain seperti “Wawancanda”, tetapi yang paling dinanti ya tetap konten makan-makannya.

Ya meskipun Cing Abdel terlalu banyak konten makan mi ayam, tapi tidak masalah, toh Cing Abdel selalu punya cara untuk membuat kontennya menarik tanpa harus lebay.

Kalau kita perhatikan, konten makan-makan Cing Abdel Achrian tidak terlalu mengikuti template konten dari food vlogger lainnya. Bahkan bisa dibilang sebagian besar konten makan CIng Abdel dilakukan satu take saja, tidak banyak cut atau take ulang. Cing Abdel juga tidak terpaku dengan standar durasi kebanyakan food vlogger yang biasanya 10-15 menit. Kalau makanan Cing Abdel datangnya cepat, ya bisa 8-10 menit. Kalau makanan CIng Abdel datangnya atau proses dibikinnya lama, ya bisa-bisa 20 menit. Bahkan kalau konten makan-makan yang sambil ngobrol dengan bintang tamu atau dengan subscriber, bisa ada yang 30-40 menit.

Meskipun durasinya variatif, durasi makan Cing Abdel sendiri bisa dibilang sangat cepat. Ya bayangkan saja, dengan durasi video sekitar 15 menit, Cing Abdel bisa makan dua mangkuk mi ayam yang dipesan langsung di tempat, dan dibikinnya satu per satu, tidak dua sekaligus. Belum lagi kalau makan warteg, menu sederhana seperti nasi, kuah, tempe dan sambal bisa habis dalam waktu yang singkat, tanpa cut atau take ulang. Gaya makan seperti ini ternyata juga banyak penontonnya, puluhan hingga ratusan ribu. Ini jelas berbeda dengan food vlogger lain yang terlalu terkonsep konten makan-makannya.

Dari fakta itu saja kita sudah tahu, bahwa konten makan-makan sebenarnya tidak melulu soal ekspresi lebay atau sok-sokan enak padahal biasa saja. Abdel Achrian seakan membawa semua penikmat konten makan-makan ke fitrah manusia. Bahwa makan ya makan saja, tidak perlu ini itu. Kalau enak ya bilang enak (“mampus”, kalau kata Cing Abdel), kalau tidak ya tinggal dihabiskan saja, tidak perlu sok-sokan bilang enak atau sok-sokan menikmati makanannya. Tanpa perlu ekspresi berlebihan, mi ayam seharga dua belas ribu di tangan Cing Abdel bisa terasa enak dan membuat ngiler.

Maka dari itu, saya agak kurang setuju ketika kemarin Mas Puthut EA bilang di akun twitternya bahwa Cing Abdel harus dinobatkan jadi duta mi ayam. Tidak, Cing Abdel bukan sekadar duta mi ayam, tetapi jadi Duta Makan Indonesia. Alasannya juga sudah terpapar jelas di atas, dan sudah jelas tidak ada lawan, lah. Jadi, untuk siapa pun yang berwenang menobatkan, tolong lah, Cing Abdel Achrian segera dinobatkan jadi Duta Makan Indonesia.

Sumber gambar: YouTube Abdel Achrian

BACA JUGA The Next Didi Kempot Adalah Acara yang Punya Beban Berat bagi yang Terlibat dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Baca Juga:  Rekomendasi Tempat Makan Murah di Sekitar UIN Jakarta
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
4


Komentar

Comments are closed.