Saya Berpengalaman soal Berkendara Saat Hujan dan Jas Hujan Kelelawar Paling Tidak Efektif – Terminal Mojok

Saya Berpengalaman soal Berkendara Saat Hujan dan Jas Hujan Kelelawar Paling Tidak Efektif

Artikel

Avatar

Alih-alih melindungi dari tempias hujan, jas hujan kelelawar atau biasa disebut “mantel lowo” malah sebaliknya. Jika kalian belum paham mantel jenis kelelawar itu yang seperti apa, coba perhatikan orang yang berlalu lalang menggunakan motor saat hujan. Jika pengguna motor tersebut memakai mantel yang bagian belakangnya menggelembung tertiup angin, atau yang lebih parah dibiarkan berkibar-kibar, nah itu dia mantel lowo.

Sebagai pengguna setia jas hujan kelelawar sejak duduk di bangku SMP hingga sekarang, saya paham betul karakteristik si mantel tersebut. Saya tahu bagaimana rempongnya memakai mantel lowo saat naik sepeda ontel dan tahu betul betapa hiperaktifnya si mantel saat digunakan untuk mengendarai motor. Berikut ini beberapa hal tak diinginkan yang akan terjadi ketika kalian memutuskan memakai mantel lowo untuk mengendarai sepedah ontel maupun motor.

#1 Tangan hingga siku akan tetap basah

Mungkin hal ini tidak akan berpengaruh pada pengemudi yang memakai baju lengan pendek, akan tetapi beda lagi urusannya jika yang kita kenakan adalah baju berlengan panjang. Oleh karena mantel ini tidak akan menutupi tangan secara keseluruhan, siap-siap basah saja. Model dari mantel lowo sendiri cukup sederhana, yaitu seperti persegi panjang yang dilipat menjadi dua bagian, di tengahnya ada bagian yang digunakan sebagai pelindung kepala. Bagian tepinya dilengkapi dengan kancing yang berguna untuk mengaitkan bagian depan dan bagian belakang mantel, agar mantel tidak bergoyang kemana-mana ketika dikenakan.

Jika dipakai untuk mengemudi dengan posisi yang sudah dipastikan adalah duduk dan memegang setir kemudi, jangan berharap bagian tangan kita akan tertutup seluruhnya. Bagian pergelangan tangan hingga siku yang notabene kadang memakai lengan panjang, kemungkinan besar juga akan merasakan dinginnya tempias hujan. Hilang sudah dandanan paripurna kita.

#2 Kaki pun tak luput dari guyuran hujan

Sebab model mantel ini jika dipakai adalah jatuh ke bawah, maka otomatis tempias hujan dari ujung kepala hingga badan akan mengalir ke bawah menuju kaki yang menapak pada motor. Hal ini tentu sangat merugikan pengguna motor matic yang sialnya tengah memakai sepatu. Padahal jika tidak memakai mantel pun sebenarnya kaki kita juga akan terlindungi oleh tempias hujan karena ada pelindung motor bagian depan.

Hal ini pernah saya alami ketika menempuh perjalanan Banyuwangi-Jember menggunakan motor dan kebetulan saat itu hujan deras sekali. Alhasil saya putuskan memakai jas hujan kelelawar yang selalu standby di jok sepeda motor. Okelah, tubuh saya nggak basah-basah amat, tapi jangan tanya bagaimana keadaan sepatu saya. Yang jelas, saat dilepas bobotnya bertambah 2 kali lipat dan keesokan harinya berbau menyengat.

#3 Bagian belakang mantel harus diduduki

Sebab bentuk dari jas hujan kelelawar ini bisa dibilang tidak fit di tubuh, sudah otomatis akan sedikit repot ketika harus menghadapi hujan dan angin. Mau tidak mau kita harus siaga untuk menyesuaikan mantel dengan posisi tubuh kita. Ketika dikenakan saat berkendara, bagian belakang mantel harus diduduki agar tidak terbang ke mana-mana. Atau jika diduduki dengan cara yang salah atau bahkan hanya diduduki bagian ujungnya, bagian belakang mantel akan menggelembung jika tertiup angin. Dan jika dibiarkan terus-menerus tertiup angin, bagian mantel yang kita duduki akan terlepas. Sekejap kita langsung berubah menjadi superman di bawah guyuran hujan. Jika sudah seperti itu maka kita dihadapkan dua pilihan yang sangat berat.

Pertama, jika kita memutuskan untuk menduduki kembali mantel yang baru saja berkibar diguyur hujan, sudah dipastikan bagian yang kita duduki tersebut akan basah. Dan hal ini berdampak juga pada pakaian kita yang tak luput menjadi korban. Dan pas turun dari motor, rasanya sungguh tidak nyaman. Bisa-bisa dikira habis “ngompol”.

Pilihan kedua, jika kita tipe pemalas dan membiarkan si jas hujan kelelawar berkibar-kibar hingga sampai tujuan, jangan menyesal jika si mantel akan robek-robek karena ditiup angin yang kencang. Terlebih jika mantel yang kita gunakan adalah model yang tipis. Hal ini sudah pernah saya rasakan dan entah sudah berapa kali saya berganti mantel karena robek.

Dari beberapa kekurangan tersebut, saya menyimpulkan bahwa jas hujan kelelawar ini kurang efektif dan efisien jika digunakan untuk berkendara. Paling pas dipakai oleh para pejalan kaki saja, tangan dan kaki dijamin tidak basah dan tentunya tidak akan terbang ke mana-mana karena tidak digunakan untuk melaju kencang. Jika memang ingin menggunakan mantel saat berkendara, saya sarankan untuk menggunakan mantel yang bermodel baju dan celana, memang harganya sedikit lebih mahal, akan tetapi mantel ini bisa melindungi seluruh badan serta tidak ribet terbang ke sana dan kemari. Saya pernah sekali memiliki mantel jenis tersebut, harganya lumayan mahal, 2 kali harga mantel lowo, tapi karena hilang, ibu saya sudah kapok dan tak pernah lagi membelikan mantel model tersebut.

BACA JUGA Membandingkan Jenis-jenis Jas Hujan: Mana yang Terbaik? dan artikel Elisa Erni lainnya.

Baca Juga:  Gambaran Hidup Seorang Lelaki yang Nggak Bisa Naik Motor
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
3


Komentar

Comments are closed.