5 Gaya Bonceng Motor yang Nggak Ada Akhlak

Artikel

Jalanan adalah tempat menguji kesabaran. Rasanya ada saja hal yang bikin kita jadi senewen dan mengelus dada. Mulai dari macet, terjebak mantan, eh, lampu merah, sampai kelakuan pengendara yang nggak ada akhlak. Belakangan, kegoblokan ternyata tidak hanya terjadi pada pengendara saja melainkan merembet pada boncenger alias orang yang bonceng. Sungguh, keberadaan spesies ini membuat kita harus pandai-pandai mengontrol diri supaya tidak emosi.

Dari pengamatan saya, sekurangnya ada 5 gaya bonceng motor nggak ada akhlak yang tersebar di jalanan :

#1 Gaya Bonceng Motor Cenglu

Entah geser di mana otak orang yang memaksakan diri untuk bonceng telu (cenglu) alias bonceng tiga. Apalagi kalau yang di tengah itu cewek. Pernah lihat yang seperti itu? Ditambah, mereka-mereka yang cenglu ini bisa dipastikan nggak pakai helm. Mungkin sudah jadi semacam keyakinan kali, ya bahwa cenglu lebih mantap tanpa helm. Lebih mantap apaan??? Noh kucing lu split!

Padahal, kalau kita mau menilik ke Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Pasal 106 ayat 9 sudah disebutkan bahwa setiap orang yang mengemudikan sepeda motor tanpa kereta samping dilarang membawa penumpang lebih dari satu orang.

Sanksi bagi pelanggar lumayan juga, loh. Terancam pidana kurungan maksimal satu bulan atau denda paling banyak Rp250.000.

#2 Gaya Bonceng Motor demi Fashion

Pernah lihat nggak, ada orang yang bonceng motor, pakai rok, tapi maksa boncengnya dengan posisi mentang alias kaki dilebarkan? Gagal paham akutu. Asli penasaran. Waktu awal memutuskan pakai rok itu sebetulnya biar apa? Nutupin kaki item? Lebih feminim? Atau apa? Kalau memang tujuannya itu ya ngapain boncengnya mentang? Apa mentang itu feminim? Apa mentang itu bisa nutupin kaki item? Ya, tidak dong, Maemunah.

Baca Juga:  Hal-Hal yang Sebaiknya Disalip Para Pemotor di Jalan

Kalau si boncenger pakai celana panjang di dalam rok yang dia pakai sih masih bisa dimaafkan. Mungkin si boncenger adalah tipe perempuan yang lebih nyaman pakai rok dalam keseharian. Perkara kenapa mentang, mungkin saat itu dia tidak punya pilihan karena harus bawa banyak barang yang tentu lebih mudah dibawa jika dia bonceng dengan posisi mentang.

Ini termasuk mereka-mereka yang pakai rok lebar, yang membiarkan ujung roknya berkibar-kibar. Dikira bendera apa, ya? Apa kurang sering berita tentang perempuan yang jatuh dari motor karena rok atau kerudungnya kelilit di ban motor? Sudah sering atuh, Neng. Ada yang sampai meninggal pula.

Saya sih tidak melarang untuk memakai outfit serba lebar. Tapi, ayolah… mari cerdas bersama. Keegoisan kita dalam berkendara bisa membahayakan orang lain. Ingat, jalanan bukan cuma milik kamu seorang. Mbok ya kalau pakai rok lebar trus mau bonceng, itu roknya dilipet dulu lalu didudukin. Begitu lebih aman ya, Ukhtie~

#3 Gaya Bonceng Motor Petrus Jakandor

Gaya ini biasanya dipakai oleh muda-mudi yang sedang jatuh cinta, yaitu saat di mana mereka sedang lengket-lengketnya sampai boncengan motor pun mepet banget. Pokoknya, petrus jakandor: Pepet Terus Jangan Kasih Kendor.

Kalian punya teman yang seperti itu? Kalau punya, tolong dong ditanya, apa sih motivasi mereka? Trus, apa nggak pengap ya mepet-mepet, gitu? Eh, awas aja kalau ada yang nyeletuk: Iri bilang, Bozzz. Hahaha… Kagak. Kagak iri saya, tuh. Cuma gerah. Gerah pengin ambil selang damkar buat misahin mereka. Hihihi….

#4 Gaya Bonceng Motor Botri

Botri alias abot mburi atau berat belakang juga termasuk gaya bonceng yang nggak ada akhlak. Asli nyusahin. Iya sih, kita memang tidak genjot pedal selayaknya sepeda, harusnya tidak masalah kalau yang bonceng itu lebih besar daripada kita. Tapi tetap saja, susah jaga keseimbangan tau. Apalagi kalau mau belok. Yasalam… sudah kayak mau rubuh aja tuh motor.

Baca Juga:  Gotong Royong yang Masih Lestari di Desa

#5 Gaya Bonceng Motor Permanen

Terakhir, gaya bonceng motor yang nggak ada akhlak adalah gaya bonceng permanen, yaitu mereka-meraka yang kalau mau pergi bareng selalu mengeluarkan ajian saktinya, “Gue bonceng, ya.”

Masih mending nawarin buat pakai motor dia sendiri. Ehhh… kagak. Motor temen, minta bonceng, nggak mau gantian nyetir lagi. Fix. Nggak ada akhlak.

BACA JUGA Rasanya Ketika Mboncengin Orang Pakai Motor dan tulisan Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
12


Komentar

Comments are closed.