Orang yang Bisa Mengendarai Motor Belum Tentu Bisa Membonceng Orang Lain – Terminal Mojok

Orang yang Bisa Mengendarai Motor Belum Tentu Bisa Membonceng Orang Lain

Artikel

Firdaus Deni Febriansyah

Kita semua tahu, kalau sepeda motor merupakan alat transportasi paling populer di Indonesia. Kendaraan roda dua ini sangat mudah ditemukan dan banyak orang yang memilikinya. Mulai dari bocil, ABG, hingga orang dewasa, baik itu kaum Adam dan kaum Hawa.

Ya, wajar aja, sih, kalau banyak pemiliknya. Daripada mobil, harganya jauh lebih murah. Selain itu, ia bisa diandelin untuk menerobos macetnya jalanan kota.

Sekarang, di abad 20 ini, sudah banyak orang yang bisa mengendarai sepeda motor sendiri. Bahkan, saya sering melihat seorang anak SD disuruh mama papanya beli sesuatu di warung dan anak itu diperbolehkan membawa kendaraan sendiri.

Ngenggg ngenggg ngenggg. Gayanya udah selangit kaya Valentino Rossi, yang secara berkendara tentunya sangat jauh lebih baik daripada bocil-bocil itu.

Saya yakin Anda juga nggak kaget dengan hal tersebut, kan? Sebab, budaya tersebut telah menjamur di berbagai pelosok Indonesia, utamanya di pedesaan yang kecil kemungkinannya kena razia polisi.

Namun, saya akan menunjukkan suatu fakta yang mungkin belum Anda ketahui sebelumnya. Sebenarnya, mereka yang kelihatannya jago bawa motor itu nggak 100% jago, kok!

Mereka mungkin lihai kalau membawa kendaraan sendiri, tapi belum tentu kalau sudah membonceng orang lain. Pasalnya, fakta yang saya lihat sendiri, nggak sedikit pengendara motor yang tidak mampu membawa kendaraan kalau sudah membonceng orang lain.

Lah kok bisa, sih? Apa dia tiba-tiba lupa dengan teknik berkendara? Atau karena hal apa, nih? Bukan seperti itu alasannya. Saya juga pernah ngalamin yang sama, kok. Bisa nyetir motor, tapi nggakk bisa bonceng orang lain. Penyebabnya ada banyak, sih. Namun, yang paling utama itu seperti ini,

#1 Beban yang terlalu berat

Alasan pertama yaitu beban orang yang kita akan boncengi. Sekarang, nggak perlu jauh-jauh ke orang dulu. Ketika bawa motor dan banyak barang di belakangnya, tentu akan terasa berat saat membawanya, bukan? Nah, kalau pengendara tidak jago-jago banget nyetirnya, kemungkinan besar akan kehilangan keseimbangan dan akhirnya terjatuh.

Begitu halnya jika yang dibelakang adalah orang. Sama saja, kalau seseorang yang bertubuh lebih kecil membonceng orang yang bertubuh besar, bisa-bisa terjadi kecelakaan kalau supirnya tidak kuat dalam membawa beban yang ada di belakangnya. Bahkan, ada orang yang baru menarik satu tarikan gas sudah jatuh saja. Belum apa-apa, udah kena masalah.

Itulah salah satu alasan mengapa saya ngeri kalau melihat anak kecil membonceng orang tuanya naik motor. Takut jatuh!

#2 Dari awal belajar memang nggak pernah coba membonceng orang lain

Kalau orang belajar motor itu, biasanya ada yang nekat belajar sendiri dan ada juga yang diajari seseorang. Bahkan orang tersebut sampai jadi penumpang di belakangnya.

Jika ada pengendara motor yang tidak bisa membonceng orang lain, bisa jadi ini salah satu penyebabnya. Dia tidak pernah belajar dan mencoba membonceng orang lain. Ya, kalau tidak pernah dibiasakan, lama-lama nggak akan pernah bisa.

Jadi, itulah dua penyebab mengapa fenomena ini bisa terjadi. Tenang saja, kalau Anda mengalami hal yang sama dan tidak ingin hal itu terjadi terus menerus, Anda bisa kok mengatasinya.

Mulai sekarang, cobalah belajar membawa sepeda motor bersama orang lain. Paling tidak, dengan orang yang seumuran atau dengan orang yang punya bobot hampir sama.

Namun, pastikan dulu ya, kalau orang itu benar-benar bisa melindungi Anda andaikata terjadi sesuatu di jalan. Mulai latihan di tempat sepi seperti saat pertama belajar motor, baru kalau sudah bisa 100% belajar di jalan raya.

Solusi lain, coba naikkan bobot tubuh. Saya nggak perlu kasih tahu bagaimana caranya, karena saya pun sekarang masih coba mewujudkannya. Kalau badan udah gede, pasti lebih mudah membonceng orang yang berat badannya juga gede.

Belajar memboceng orang lain naik motor adalah kemampuan yang perlu kita latih dan biasakan. Bagaimanapun, skill yang mungkin dianggap sepele ini punya manfaat banyak tak terkira untuk kelangsungan dan keefektifan hidup kita.

BACA JUGA Jok Penumpang Motor Ninja Adalah Jok yang Paling Aneh buat Saya dan tulisan Firdaus Deni Febriansyah lainnya.

Baca Juga:  Rasanya Ketika Mboncengin Orang Pakai Motor
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.