Inilah yang Biasa Saya Usahakan agar Nggak Ngantuk Saat Naik Motor – Terminal Mojok

Inilah yang Biasa Saya Usahakan agar Nggak Ngantuk Saat Naik Motor

Artikel

Saya termasuk golongan orang yang susah tidur, tetapi sayangnya ada syarat dan ketentuan berlaku. Kondisi susah tidur saya hanya terjadi di malam hari dan ketika saya memang berusaha buat istirahat. Lucunya, saat saya harusnya nggak boleh tidur, saya malah sering ngantuk pol-polan. Hal ini sungguh berbahaya, apalagi jika saya sedang naik motor dari Jogja ke Purworejo yang jalannya lucu nan penuh lubang itu.

Beberapa kali pas naik motor dengan santai, semilir angin membuat mata saya kriyep-kriyep dan seolah membuai saya buat tidur nyenyak. Bedebahnya, kondisi ngantuk yang paling nikmat adalah di saat yang seharusnya kita nggak ngantuk. Makanya ngantuk saat berkendara, sekalipun berbahayanya minta ampun, tetapi godaan buat merem itu begitu besar. Pernah saya sampai ketiduran beberapa detik, dan pas sadar saya kaget sendiri karena naik motor tanpa kesadaran. Untung jalanan lurus dan pas sepi, kalau nggak, bisa jatuh sambil berakrobat saya.

Makanya, guna mengatasi kondisi ngantuk yang berbahaya tapi nikmat saat naik motor, saya biasanya melakukan beberapa hal berikut ini.

#1 Geleng-geleng kepala

Kalau kepala sudah berat banget dan mulai condong ke depan, ke belakang, atau ke samping, biasanya saya auto geleng-geleng dengan cepat sambil kedip-kedipin mata. Harapannya biar ngantuknya ilang, meski jatuhnya malah menderita puyeng tak berkesudahan.

Ini adalah cara paling simpel untuk dilakukan dan nggak membutuhkan banyak usaha, tinggal geleng sana geleng sini saja. Namun, sayangnya cara ini sungguh nggak efektif. Ya gimana mau efektif, wong ngantuk hanya bakal hilang pas saya geleng-geleng. Selepas itu ya bakal liyer-liyer lagi. Sekalipun nggak efektif sama sekali, dengan pekoknya saya tetap melakukan hal ini.

#2 Bernyanyi keras-keras sepanjang perjalanan

Kalau cara pertama nggak terlalu ngefek, saya bakal pake cara kedua, yaitu macak jadi vokalis sepanjang perjalanan. Lagu apa aja yang melintas di kepala, langsung saya nyanyiin keras-keras.

Urusan suara saya bagus apa nggak, walah biar pengendara di sekitar saya saja yang menderita. Nggak butuh nyanyi pakai teknik bagus, yang penting asal ada suara keluar dari mulut saya, biasanya ngantuk saya hilang. Misal mendadak keinget lagu “Juminten”, yowis saya ngasal aja nyanyiin lagunya. Nggak usah sesuai nada asli lagunya, wong kayaknya lagu aslinya saja nadanya ngasal. Malahan saya curiga, hasil aransemen ngawur saya jauh lebih menarik daripada versi asli Juminten yang kuliah di Washington itu.

Cara ini sangat efektif. Misal saya mulai nyanyi di dekat Pasar Gamping, mendadak saja waktu berlalu begitu cepat dan saya sudah sampai di Terminal Wates. Sayangnya ya cara ini membuang begitu banyak energi dan bikin mulut pegel juga nyanyi ngelantur sepanjang perjalanan. Udah gitu berpotensi ditimpung sama pengendara lain juga karena terganggu dengan suara indah saya.

#3 Berhenti bentar dan tampar-tampar muka

Misal saya lagi malas konser sepanjang jalan dan ndilalah ngantuk nggak ketulungan, ya sudah saya terpaksa berhenti di pinggir jalan. Kalau dibilang ini perkara sepele, welah salah besar itu.

Berhenti di pinggir jalan padahal perjalanan masih jauh itu kayak beban tersendiri. Harusnya kalau nggak berhenti sudah bisa sampai di perempatan depan, eh ini malah kudu menepi, geleng-geleng kepala, lepas helm, terus nampar-nampar muka biar ngantuknya hilang. Nggak cukup nampar-nampar wajah, maka dilanjutkan sambil olahraga-olahraga nggak niat gitu, macam merentangkan tangan kanan, ganti tangan kiri, terus naik turunin tangan macem lagi senam pas jaman SD gitu lah.

Kalau sekiranya udah mayan seger, lanjut tancap gas. Bedebahnya, kalau pas berhenti tadi ngantuknya udah ilang, giliran muka udah ketampol-tampol angin, kok ya ngantuknya muncul lagi coba.

#4 Berjanji kalau nemu minimarket bakal mampir beli kopi

Kalau mentok udah nggak kuat nahan ngantuk, satu-satunya harapan adalah mampir ke minimarket terdekat buat beli kopi. Kopi apa aja bebas yang penting langsung minum dan bikin mata melek.

Ajaibnya, sekalipun sudah meneguhkan hati bakal berhenti dan beli kopi, setiap kali ada minimarket muncul di depan mata saya, ngantuknya ilang dong. Jadi ya ngapain saya berhenti buat beli kopi? Yo wis, saya lanjut lagi dan berujung ngantuk lagi setelah jarak minimarket begitu jauh. Ya sudah, minimarket berikutnya bakal berhenti dan ngopi.

Bangsatnya, setiap kali hampir sampai minimarket, ngantuknya mendadak enyah tak berbekas. Seperti itu terus sampai akhirnya saya kudu melewati jalanan yang nggak bakal nemu minimarket lagi sampai rumah. Welah, kalau ternyata fungsi minimarket adalah bikin saya nggak ngantuk, mbok diperbanyak saja minimarket sepanjang Jogja ke Purworejo. Eh.

BACA JUGA Romantisnya Rute Jogja-Purworejo-Kebumen yang Penuh Jalan Berlubang Sana-sini dan tulisan Riyanto lainnya.

Baca Juga:  Pengalaman Pahit Saat Naik Motor di Belakang Truk Angkut Hewan Ternak
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.