Lupakan Soal Outfit of The Day: Tanpanya, Pakaian yang Rapi dan Sopan Kadang Lebih Enak Dipandang

Jiwa kemisqueenan netizen mana yang tidak terpelintir melihat outfit sekolah yang jika ditotal, harganya mencapai nilai ratusan juta.

Artikel

Avatar

Beberapa waktu lalu trending ‘berapa harga outfit lo’ di Instagram sedang kembali booming. Ke-booming-an itu berawal dari tersebarnya foto adik Atta Halilintar—Saaih Halilintar, yang mengenakan baju seragam. Namun pernak-perniknya itulah yang membuat para warganet tercengang. Pasalnya, outfit seragam tersebut memancing keusilan akun gosip untuk mengulik-ngulik keseluruhan harga outfit yang dikenakan anggota keluarga influencer tersebut.

Dilansir dari Kapanlagi.com, Saaih Halilintar yang hendak ke sekolah saat itu mengunggah foto dirinya mengenakan seragam dengan wajah yang cemberut. Iya sih, cemberut dan berseragam ala anak SMA. Tapi, netizen justru gagal fokus dengan printilan-printilan yang ia kenakan. Jiwa kemisqueenan netizen mana yang tidak terpelintir melihat outfit sekolah yang jika ditotal, harganya mencapai nilai ratusan juta.

Mulai dari jaket dan slingbag bermerk GUCCI, gesper bermerk Louis Vuition, smartwatch bermerk Apple Watch, dan sepatu bermerk Balenciaga. Semua printilan itu jika ditotal bisa mencapai harga satu unit mobil toyota Avanza, atau kalau mau beli daihatsu Ayla, kita masih dapat uang kembalian. Mantep tho?

Belum lagi selebgram kita—Awkarin, yang hobi memamerkan outift. Yha meskipun outfitnya ditujukan sebagai endorse produk, tapi ya tetap saja. Itu adalah outfit. Sebagai seorang selebgram yang punya banyak follower, sedikit banyak para follower +62 pasti latah juga buat ikut-ikutan.

Atau, Rachel Vennya? Istri seorang pebisnis muda (yang juga ikutan jadi pebisnis) yang gemar mengunggah outfit busana muslimnya dengan ciri khas hijab yang lain dari pada yang lain. Sampai pada akhirnya netizen +62 pun latah, dan memunculkan istilah hijab Buna Achel. Hiyaaa~

Etapi, coba kita kesampingkan dulu soal outfit para horang kayah itu. Ada baiknya, kita yang sekali waktu merasa ketinggalan zaman dalam pembaruan outfit, perlu memahami sesuatu tentang adab mengenakan baju. Kalau pun, kita akan ikut mempberaui tren outfit ala para selebgram atau para influencer lainnya, bagaimana jika justru outfit-outfit itu sama sekali kurang nyaman dipakai, namun tetap kita paksakan untuk memakainya, karena kita berkiblat pada mereka?

Baca Juga:  Tren Couple Goals: Hubungan dan Kemesraan yang Selalu Dipamerkan

Apalagi jika outfit yang sengaja kita up demi mengiblat pada outfit seseorang. Sah-sah saja mereka yang suka menampilkan outfit keseharian mereka. Tapi tentunya lain ladang, lain belalang. Belum tentu outfit yang kita tiru dari para selebgram itu dapat diterima seutuhnya oleh aturan masyarakat.

Singkatnya begini, mereka (selebgram) tentunya hidup dalam masyarakat terbuka. Terbuka dalam arti, mereka dapat menerima perubahan yang terjadi dalam masyarakat sesuai dengan perkembangan zaman. Lha kalau kita hidup ala wong ndeso berpakaian ala Awkarin? Atau mau berkerudung ala Buna Achel?  Jelas ramashook. Memangnya mau kita jadi bahan gunjingan tetangga? Oh, tentu tidak, Ferguso!

Maka dengan segala kebesaran hati sobat-sobat onlen, tentunya berpakaian sopan dan rapi saja sebenarnya sudah cukup. Tentu saja di dalam tulisan ini saya tidak bermaksud untuk melarang sobat-sobat onlen untuk pansos menjadi kekinian. Tapi memang outfit yang baik adalah outfit yang dapat diterima oleh semua umat kalangan masyarakat. Maka, mengenakan baju bebas rapi nan murah meriah dapat menjadi alternatif.

Trendsetter outfit ala selebgram dan artis memang tak akan pernah ada habisnya. Sebagai netizen yang budiman, mengurangi kadar kelatahan itu sebaiknya perlu. Terapkan pada prinsip kita semua, bahwa apapun yang terjadi, berbusana bebas rapi memang yang tidak akan raib termakan zaman. Dengan berpendirian demikian, saya yakin, dompet kita pun tidak perlu terjajah dengan keinginan-keinginan jahiliyah kita buat berhedon ria.

Atau coba pikirkan tentang outfit Saaih, Awkarin, atau Rachel Vennya sekali lagi sobatque. Seorang remaja seusia Saaih, berangkat ke sekolah menggunakan outfit serba mahal ala pentolan brand fashion ternama dunia. Sungguh, penjagaan kita di luar sana (seandainya mengekor outfit Saaih) tidak akan seketat penjagaan Saaih. Apalagi jika bukan karena dia anak seorang pengusaha dan pasangan influencer.

Alih-alih keren, pulang ke rumah, yang tersisa hanya seragam sekolah keluaran koperasi, ealahhhh. Atau ingin mengekor outfit ala Awkarin? Ya boleh-boleh saja. Tapi pastikan dulu para tetangga kita mempunyai gaya hidup yang sama, atau minimal terbuka dengan perubahan gaya fesyen yang seringkali berbaju terbuka dan mini (macam Awkarin).

Baca Juga:  Jurusan Bahasa dan Sastra yang Selalu “Ditodong”, Lalu Dipinggirkan

Atau kita lihat saja gaya berkerudung ala Buna Achel (yang jika menurut saya) yang terkadang mirip seperti pakaian gypsy hanya saja dengan versi lebih syar’i. Kerudung ala Buna Achel ini (yang bahkan sudah dianggap outfit kece oleh sebagian besar netizen) terkadang menjadi bahan kritikan netizen lain yang kontra. Bagaimana tidak, berkerudung kan seharusnya menutup semua bagian kepala, tapi ala Buna Achel, bagian leher dan telinga justru terlihat.

Bahkan tidak jarang, gaya kerudung Buna Achel (yang masih terlihat sebagian daun telinga) mengenakan akseseoris anting-anting. Ini tentu berbeda dengan akseseoris satu anting seperti hijab ala Nisa Sabyan ya sobatque. Inilah, yang menimbulkan kritikan dari netizen lain.

Sebagai usaha untuk meminimalisasi penjajahan uang pada dompet kita semua, menjadi diri kita sendiri itu penting. Kenakan pakaian yang sesuai dengan isi dompet, dan nilai pada masyarakat. Karena menjadi cantik dan tampan, hanya perlu berpenampilan rapi dan sopan. Sekian~ (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.

---
412 kali dilihat

9

Komentar

Comments are closed.